Memburu Matahari

Januari 5, 2009

Saya mengagumi  salah satu scene dalam film nasional “Mengejar Matahari”, sejak kecil tokoh-tokoh dalam film itu mempunyai ritual bermain yang unik, dinamakan “mengejar matahari”. Mereka akan berlari dari satu titik ke titik lain di kompleks rumah susun tempat tinggal mereka, saling bersaing siapa yang akan sampai terlebih dulu.

Dengan cara yang berbeda, saya pun suka memburu matahari. Matahari terbit ataupun matahari tenggelam adalah dua potongan waktu yang saya sukai. Apalagi saat sedang tidak banyak pekerjaan atau tugas menghimpit. Kecuali sengaja mengunjungi tempat tertentu yang memang jadi tempat berburu sunset ataupun sunrise, saya pun kadang-kadang memburunya di sela aktivitas. Puncak gedung-gedung tinggi memang jadi lokasi favorit untuk melakukan kegiatan ini, agar bentangan alam terlihat jelas tanpa penghalang. Pastikan juga cuaca cerah, sehingga perburuan anda tidak digagalkan oleh hujan atau mendung.

Sunset

Lalu apa yang menarik dari matahari tenggelam dan terbit? Bukannya itu adalah ketetapan takdir yang harus dijalani matahari? Ini adalah soal mengintrepretasi momentum alam. Bagi saya, ada perasaan yang diaduk saat memandang matahari terbenam, seperti rasa kehilangan seorang kekasih atas cintanya. Rasanya kosong dan kehilangan. Rasanya seperti harus melepas kepergian seseorang yang kita cintai di stasiun atau bandara, walaupun yakin besok dia akan kembali, tetapi tetap rasa kehilangan itu tidak bisa diingkari. Begitu juga dengan perasaan saat memandangi matahari terbit, perasaan membuncah seperti kerinduan yang dibayar lunas dengan pertemuan kekasih. Jika  disuruh untuk memilih, saya akan tetap memilih keduanya.

Sunrise

Sekarang saya setuju dengan pendapat seorang sahabat yang dulu memuja senja, namun belakangan mengatakan matahari terbit itu indah. Karena pasal pujaan hatinya ada di seberang benua. Matahari terbit baginya, adalah tenggelamnya matahari di mata kekasihnya. Walaupun bisa dikatakan pesona aktivitas matahari itu akan berbeda ketika dinikmati di tempat yang berlainan, tapi apa sih yang tidak bisa disatukan oleh hati yang sedang kasmaran?

Iya, sunset ataupun sunrise keduanya memang indah, sama-sama jadi saat yang romantis ketika matahari mencium bumi.

26 Responses to “Memburu Matahari”

  1. serdadu95 Says:

    Kalo saya suka lagu “Menjaring Matahari”-nya Ebiet GADE.

  2. escoret Says:

    […] matahari mencium bumi.[…]

    ARTINE OPO NTOK..????

    KAPAN MATAHARI MENYETUBUHI ATAU MEMPERKOSA BUMI..?? loh..???


  3. tukeran link yuks..! kirim email keini yach

  4. aRuL Says:

    gila keren banget fotonya….
    cahaya matahari dengan siluetnya menambah indahnya..
    pantesan indah

  5. yogie Says:

    ah semoga kita masih bisa ngeliat indahnya matahari seperti itu… bersyukurlah karna Tuhan masih “mengijinkan” matahari terbit dan tenggelam setiap hari….

  6. chic Says:

    waaaaaaw….photonya keren Ntoooook..😯
    uuugh kangen sunset sayah!!!😥

  7. abdee Says:

    “Tak Kan Lari Matahari Dikejar”….

  8. zam Says:

    *ngakak ada link KumpulanSkripsi.Com yang pengen tukeran link*

    jadi, kapan “matahari” itu kau akhiri, ntok??

  9. AngelNdutz Says:

    bener banget!!!romantis bgt!!sayang kalo dilewatin sia-sia

  10. aGoonG Says:

    Sungguh indah ciptaan Tuhan ituh …😛

  11. antobilang Says:

    # serdadu95
    wah keren tuh mas, salah satu lagu wajib di playlist😛

    # escoret
    ih cowok kok riwil sih peng…

    # KumpulanSkripsi.Com
    tukeran skripsi ae piye?

    # aRuL
    itu di foto kemarin sore rul, dari atas gedung panca dharma UGM.

    # yogie
    Amiiin. Dengan mengapresiasi alam maka kita akan banyak bersyukur.

    # chic
    nonton sunset bareng yuk mbak…

    # abdee
    Iya ya, kasian banget dikejar-kejar terus, untungnya ga punah…

    # zam
    Asyuuuu :)) Secepetnya lah Zam..

    # AngelNdutz
    Apalagi sama kekasih ya, ndutz?

  12. katakataku Says:

    Selain dari indahnya Sunrise dan Sunset serta jutaan manfaat dari matahari, yang paling saya suka dari matahari ketika saya kecil adalah Bijinya itu lho a.k.a. kwaci #kabuuuurr…

  13. annots Says:

    foto-foto di atas sangat cocok mengilustrasiken postingan menye-menye, besok kapan2 aku pinjam ya ntok..

  14. Dony Alfan Says:

    Apakah kau pernah menikmati terbit dan tenggelamnya matahari bersama orang yang cintai? Let me know, yes, haha

  15. Rasyid Says:

    Wah, bagus banget fotonya…
    🙂

    salam kenal

  16. dilla Says:

    cantiikkk….
    duh..jadi mellow..

  17. wennyaulia Says:

    weh,,apik…
    itu foto ndek mana, mas?


  18. nek duwe anak, wes nabung jeneng nggo anak lanang : hari senjakala😆

    *hubungane ma postingan ini ? krn senja adl kala matahari menjelang terbenam*:mrgreen:

  19. fauzansigma Says:

    keren mas…. matahari tenggelam dan terbit memberi banyak inspirasi…. dan memory… haha…

    @ dony alfan: dadi sampeyan kro mas anto menikmati tenggelamnya matahari berdua tho mas? hahaha… *kidding*

  20. itikkecil Says:

    fotonya keren….
    saya juga suka mengabadikan momen matahari terbit atau tenggelam…

  21. arya Says:

    kalo aku ntok, mencintai senja lebih daripada fajar. soale angel tangi isuk sih… :))
    tapi senja sudah jadi monopoli Seno Gumira Ajidarma, jd gimana kalo aku beralih mencintai fajar saja ya?

  22. s H a Says:

    Terjawab sudah pertanyaan kenapa sering banget motret sunset dan sunrise. Yang dari atap panca dharma keren banget mas. . . Caranya gimana sih? Bilangin tekniknya donk. Alatnya. Pake filter gg. Pokoknya semua gimana bisa dapet yang kaya gitu. Tengkyuh

  23. hera Says:

    sipp,,sippp… keren abeeez dah fotonyaa!

    jadi inget, dulu pernah ke pantai yang ada menaranya (lupa apa nama pantainya), trus naik ke manara, rencananya mau liat sunset,, eh, ternyata malah ketutupan ma awan…. jadi ga keliat deh sunsetnya😦


  24. Keren banget pren..

  25. aulia Says:

    ijin save image bos…

  26. Lala Says:

    Subhanallah, bagus banget….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s