Wajah Jogja

Oktober 29, 2008

Malam lalu, di tengah kelesuan iklim blogging, lahirlah sebuah blog keroyokan yang diinisiasi oleh teman-teman CahAndong. Atas dasar inisiatif untuk memberikan kado istimewa bagi ulang tahun kota Yogyakarta yang ke 252, serta sebuah penghargaan bagi manusia-manusia pembelajar yang hidup dan menghirup bau udara dari kota ini.

Wajah Jogja

Saat bicara tentang kota jogja, sekali lagi, memang tak pernah habis-habisnya. Selalu ada cerita dan kenangan tersendiri bagi siapapun yang pernah menjamahnya. Selalu ada bilik-bilik mengejutkan dalam setiap lipatan memori perjalanan setiap penikmatnya. Jogja, selalu memberi inspirasi bagi siapapun yang mau meresapi sudut-sudutnya.

Di ujung jalanan itu, kita bisa belajar tentang oprimisme hidup, dengan melihat anak-anak kecil bersemangat berangkat ke sekolah dan pulang bergerombol sambil mengobrol tentang PR. Di ujung jalan itu pula kita bisa membaca keperihan hidup yang harus dilalui dengan tusukan dingin malam di emperan toko, tempat alas kardus digelar sebagai ranjang. Di ujung jalan itu kita bisa belajar mensyukuri cinta Tuhan yang kita punyai saat menyaksikan manusia terpaksa mencuri makanan demi himpitan ekonomi yang 63 tahun tak pernah beres. Di ujung jalan itu pula kita bisa menyaksikan langkah gempita sebuah harapan kaum cerdas yang menggenggam ijazah dan melangkah menyisir kehidupan. Di ujung jalan yang sama, kita juga ikut mengantarkan matahari tenggelam dengan perbincangan akrab tanpa motif ekonomi apalagi pendekatan politis dengan sosok tua yang mengepulkan asap rokok.

Yogyakarta, yang setiap uratnya adalah sekolah kehidupan bagi para manusia pembelajar ini tidak hanya survive oleh banyaknya peninggalan bersejarah, bangunan-bangungan eksotis, tempat wisata, tokoh-tokoh, apalagi pusat perbelanjaan alias mall. Kota ini terus survive, melaju tak kencang namun pasti, atas ruh yang ditiupkan oleh inspirasi-inspirasi manusianya.

WajahJogja, sebuah etalase yang menceritakan para peniup ruh Jogja yang membuat Jogja selalu hidup, bahkan saat kota itu tidur. Mereka setiap hari menggoreskan sebuah warna, mengulanginya di hari esok, atau membuat warna baru. Nyatanya dari inspirasi mereka, kota ini tetap hidup.

Untuk menyimak tulisan-tulisan awal project WajahJogja ini, boleh mengunjungi blog WajahJogja.Com. Jika tertarik, dan ingin menyumbangkan tulisan bisa ikut nimbrung di wajahjogja@gmail.com, Ketentuan aturan penulisan naskah yang disepakati tim WajahJogja bisa disimak melalui halaman Ikut Menulis WajahJogja.

Iklan

38 Responses to “Wajah Jogja”

  1. nomercy Says:

    dah lama banget saya gak ke yogya… dah berapa tahun ya?
    setiap kali ke yogya pasti segudang memori tertanam di kepala…
    apa kabarnya si rudi ya? apa dah ditembak mati atau malah dah jadi juragan kaya…
    ah… biarpun ada tempat lain yang bisa buat enjoy tapi yogya tetep ada di salah satu sudutnya…

    *ada satu kenangan yg bagi saya sangat lucu juga, yaitu ketika sholat subuh di salah satu masjid… kebetulan ada ceramah agamanya dan saya ingin ikut mendengar, tetapi ternyata bahasa yang dipakai adalah bahasa jawa yang bagi saya gak ngerti sama sekali… akhirnya hanya celingak celinguk cari temen yang asal jawa buat menterjemahin.. eh malah gak ada, ternyata dah pulang duluan… hehehe…

    i love yogya…

  2. mizan Says:

    Konsepnya sudah mantap, tinggal konsistensi untuk mengisinya nih… Salut…


  3. kak anto, saya boleh ikut nulis kan?

  4. yusdi Says:

    kak anto, saya boleh ikut nulis kan?

  5. klikharry Says:

    jojga, riwayatmu dulu….
    sedari dulu jadi perhatian insani…
    😀

  6. Nazieb Says:

    Kota yang unik, memang…
    Jadi pengen ke sana lagi..

  7. antobilang Says:

    Teman2 yang ingin berpartisipasi boleh lho mengirim ke redaksi wajahjogja.

  8. antown Says:

    asyik…dah bisa dibuka blog ini.
    semoga WJ alias wajah jogja terus eksis dan mendapat perhatian publik

    salam kreatif!!

  9. rezco Says:

    ohh ini toh yg bernick antobilang :mrgreen:

    ide wajah jogja mantap!! orisinil.

  10. Indah Sitepu Says:

    wiken ini saya ke jogja coyyy…

    ada pameran jogjakomtek, sayang cuma semalam doank, ga bakalan sempat ke mana-mana

    hikksss hiksss hiksss

  11. dee Says:

    duuuuh, si om yang satu ini. idenya selalu hebat. selalu salut deh. kapan2 kalo daku ke jogja, jgn lupa diajak jalan2 yeee…


  12. humm..
    aku suka dengan konsepnya.
    tapi yang lebih penting adalah: konsistensi dan kontinuitas
    *tsaahh..sok banget nih eike, brur*
    hehe

    sukses dengan projectnya!


  13. jogja….ugggh setiap ku dengar kata2 itu pasti jadih sediiih,kangen soalnya…dah lama dak kesana….
    boleh tuh usaha yang cerdas sekali….

  14. antobilang Says:

    wajah jogja ini memang ide yang berasal dari kristalisasi kecintaan teman-teman CahAndong buat jogja. Dan kami yakin, teman-teman semua yang menjadi bagian dari kota Jogja juga memiliki kecintaan yang sama untuk ikut meniupkan nafas agar WajahJogja bisa hidup terus.

    Ditunggu tulisannya di wajahjogja@gmail.com

  15. ozant Says:

    wah kemaren saya liat di tipi ulang tahun jogja meriah banget ya mas. jadi pengen ke jogja lagi. dulu pernah sih ke jogja dan nginep di ina garuda. wah malioboro rame… enak ya..
    eh buswaynya udah jalan ya?

  16. antobilang Says:

    @ ozant : iya peringatan ultah jogja rame donk, wong peserta karnavalnya gak cuma para penampil aja, tapi penonton juga ikut turun ke jalan 😀 hahahha. busway di jogja dinamakan transjogja, bisa disimak infonya di sini : http://transjogja.net

  17. Fikar Says:

    asik nih kalo gabung……..

  18. almascatie Says:

    ngungsi kontrakan ah


  19. Congratulation! 🙂

  20. yantox Says:

    kulo tiyang jogja loh….

    waktu kecil dulu obsesi gw gak muluk2… cari kerja dari pada bengong dirumah, satu bulan puterin jogja tuk cari tuh kerjaan, ….. nihil… setiap dapet pasti sales maklum kulo lulusan S 3 (sdsmpsma) 🙂

    pasti neh mas anton dolo liat gw pas diujung jalan ntu yaaa….. hehehehe..

    salam kenal ngih mas


  21. walah ini proyeknya mas anto tah?

  22. CLO Says:

    Mas makin mantebh aja nih, banner juga apik2.. hehe

  23. warmorning Says:

    ah ada-ada saja idenya
    bikin saya ngiri saja,
    salut ah

  24. telmark Says:

    lama ‘ga kesini. makin keren sih, tp rasanya jd aneh…
    kaya bukan anto. 😉

  25. hanny Says:

    saya salut dengan wajah jogja-nya. menurut saya ini project nge-blog paling keren dan menyentuh yang pernah saya tahu selama nge-blog……

  26. JelajahiDuniaEly Says:

    kangen mlaku-mlaku ning dalan malioboro 🙂

  27. antibilang Says:

    Saya mau ke Jogja senin nanti 😀


  28. […] Saya akan di Jogja lagi tanggal 1-4 Desember ini. Sekali lagi memandangi Wajah Jogja. Sapa tau kali ini bisa ketemu Mas Anto. Filed under: Uncategorized […]


  29. Wah asik nih…ada wajah jogja…..aku mau kirim kisah nih…


  30. Kalau wong Solo nyumbang tulisan untuk Jogja boleh ngak???
    *sik, menuju TKP…

  31. runanc Says:

    Orang solo yg pernah mendapat

    Sebuah ispirasi dari Kota jOgja
    Matur nuwun …

  32. yodama Says:

    boleh nih. Thanks infonya…

  33. annosmile Says:

    om
    semangat ngeblog di wajahjogja.com
    blog sampeyan gak terurus tuh :d

  34. theRons Says:

    wajah jogja…

    hampir setahun tidak pulang k jogja adakah perubahan?

  35. diana Says:

    jogja..
    baru beberapa minggu lalu ak kesana..setelah terakhir jaman SMP.
    seharian ak jalan..tp ternyata masih sedikit dr “luas”nya jogja..
    harus kesana lagi..belom ke angkringannya cak man..
    🙂

  36. freezipe Says:

    jogja tambah panas aja

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s