Buku Sekolah Elektronik (BSE)

Juli 25, 2008

Buku Sekolah Elektronik (BSE) adalah satu program pemerintah melalui Depdiknas dalam rangka menyediakan buku yang memenuhi standar nasional pendidikan, bermutu dan murah. Hak cipta buku teks pelajaran itu sudah dibeli oleh Departemen Pendidikan Nasional, disajikan dalam bentuk format PDF dengan nama Buku Sekolah Elektronik (BSE) dan tersedia di situs http://bse.depdiknas.go.id.

Program baru, masalah baru

Buku Sekolah Elektronik (BSE) yang didesain sebagai solusi buku murah dan terstandardisasi justru berbalik arah menjadi bibit ‘masalah’ baru. Kemarin, di Jakarta muncul demonstrasi dari kalangan ibu-ibu yang (pastinya) kerepotan dengan rengekan putra-putrinya yang diharuskan mendownload materi buku tersebut dari internet.

BSE

Program Buku Sekolah Elektronik (BSE) ini sebenarnya sangat baik, sebagai langkah awal mengakrabkan siswa sekolah dengan dunia teknologi informasi. Akan tetapi kemudian, harusnya faktor aksesibilitas internet juga diperhitungkan. Belum semua sekolah punya akses internet (PC saja belum tentu), apalagi di rumah-rumah siswa. Kalaupun ada akses internet, pasti koneksinya putus-sambung dan pasang-surut.

Memang, dalam situs BSE Depdiknas disebutkan, “ada peluang bagi siapa saja untuk menggandakan, mencetak, memfotocopy, mengalihmediakan, dan/atau memperdagangkan BSE tanpa prosedur perijinan, dan bebas biaya royalti sesuai dengan ketentuan yang diberlakukan Menteri“. Serta “peluang bisnis bagi siapa saja untuk menggandakan dan memperdagangkan dengan proyeksi keuntungan 15% sesuai dengan ketentuan yang diberlakukan Menteri“.

Di sini rupanya, menurut saya letak ‘kecurangan’ dan ‘monopoli’ potensial terjadi.

Niat baik pemerintah untuk memberikan buku murah dan bermutu akan pupus dengan munculnya vampire baru ‘penghisap darah’ siswa yang ingin mendapatkan buku-buku yang terstandardisasi itu.

Let’s Movin’ on!

Bloggers, sebagai barisan masyarakat paling depan dalam pergaulan dengan internet, hendaknya menjadi orang yang pertama tertampar dengan kondisi demikian. Kita tidak boleh diam saja. Mengecam? Cukup sudah, saya kira. Teman-teman CahAndong sedang menginisiasi (ayo, jangan rapat melulu!) untuk membantu distribusi materi-materi tersebut ke sekolah-sekolah yang membutuhkan. Secara gratis dan sukarela, tentunya. Materi sudah LENGKAP ‘tersedot’ melalui koneksi teman-teman di UGM (thank’s Manda atas infonya), dan akan sesegera mungkin dicopy dan diganda untuk didistribusikan.

Nah, sekarang siapa mau ikut ambil bagian?

55 Responses to “Buku Sekolah Elektronik (BSE)”

  1. didut Says:

    siap juragan … nanti sy update yah soal infonya

  2. Dhimas Says:

    Kebijakan pemerintah memang suka nyeleneh.. Sebenarnya baik tapi tidak tepat sasaran..

  3. Nazieb Says:

    Wah, ide yang bagus…

    *laporkan ke petinggi bloggerngalam

  4. aGoonG Says:

    Wajah baru, semangat baru !

    Setuju tu !
    BSE gratis dibagikan
    Aku aja donlote lama
    Harus klik perhalaman, pake PDF lagi
    Apalagi mereka yang kurang mampu + kurang tahu
    Ke warnet aja gag pernah
    Apalagi punya Mac sendiri

    “Mereka juga berhak punya !”

  5. Jauhari Says:

    Mantap mantap….

  6. mizan Says:

    Meluncur ke TKP, nyoba donlot

  7. mizan Says:

    beugh, bener ribet euy

  8. ManusiaSuper Says:

    Kalsel siap melanjutkan distribusi….

  9. kw Says:

    siapa yang bantu masyarakat (anak-anak itu) beli komputer nto?

  10. antobilang Says:

    @ didut : sip kang, ditunggu

    @ nazieb : harapannya begitu, komunitas bloger setempat mulai bergerak di daerah masing2.

    @ mizan : emberrrrrrr 😛

    @ mansup : tunggu kirimannya ya, say

    @ kw : kalo sekolahan dah ada kompi kita kasih versiDVD biar digandakan sendiri (versi soft ataupun hard, sesuai keadaan & kebutuhan), sudah dipikirkan juga soal versi cetak/print untuk yang sekolah gak ada komputer. nanti versi print bisa dicetak ulang/ fotokopi

  11. ngodod Says:

    ndaptar…!!!
    ayo to, katanya anak2 ca mo bikin perpus gretongan. ane mau ikutan bantu.

  12. och4mil4n Says:

    Sayah bersedia bantuin yang print en fotokopi hard nya. biar e-booknya lebih gampang dibaca.

  13. alle Says:

    saya bantu mendistribusikannya di Gedongkiwo yah! 😀

  14. guspitik Says:

    oo gitu to..*manggut-manggut*

  15. Bagus Says:

    Usul Nto…
    Klo udah ada yang punya lengkap, bisa dibikin kompress-nya per kelas trus dibagikan ke temen2 bloger. Biar lebih cepet nyebarnya.

    **bersih2 hd**

  16. Abdee Says:

    kalo boleh ikut, saya ikuttt….

    btw, saya barusan baca postingan mbak ardifa soal BSE ini yang susah didownload juga.


  17. para blogger terbukti telah melakukan berbagai kegiatan positif.
    tapi kok ya ada yang mengganggap blogger dan blogging adalah hal yang negatif, cape deee

  18. ndoro kakung Says:

    kamu butuh apa saja nto?

  19. Fa Says:

    lha mas, saya masih perlu donlotin ndak nih? 😀

  20. Carolus Agung Says:

    seharusnya pemerintah dengan telkomnya mampu memberikan akses internet, minimal akses iix yang sangat murah kepada masyarakat, klo memang ingin mendukung sosialisasi internet kapada seluruh lapisan masyarakat. indonesia memiliki jaringan internet sendiri, mengapa tidak dimanfaatkan semaksimal mungkin.

  21. dilla Says:

    good..good…
    emang iya itu bukunya diwajibkan didonlot? gimana saih, kok ya gak mikir, emang semua muridnya punya komputer, apalagi internet??? dohh!!!

  22. kai Says:

    to, hasil dari rapat offline gmn?
    ntar klo dah mo kegiatan g jangan lupa di kasi tau ya….
    mau ngikut tapi pas hari H-nya aja… mo nyumbang bandwidth kan udah ada yg nyumbang 😀

  23. roffi Says:

    great info.. baru tau nih

  24. vissie_999 Says:

    Gue wong ndeso baru tau…kok gak ada sosialisasi dr upt setempat ya?

  25. warmorning Says:

    program setengah dodol juga sih. Kita liat smp kapan bs bertahan

  26. andi_thephito Says:

    waduh … ribet amat coy…!!, kasian buat yang di daerah terpencil harus download pake biaya warnet. Terus dibaca harus pake komputer. kalo gak pake komputer harus dicetak dulu. Untuk cetak pake biaya lagi…, biayanya sama saja dengan satu buku yg bagus atau malah lebih mahal. Biaya internet buat download skitar 5 jam (Rp. 45.000) pake telkom net + biaya print (cetak ) 220 halaman x Rp. 1.000. Jadi biaya buat E-book = 45.000+220.000 = Rp. 265.000 mahal amat bro… cape deh….

  27. zul Says:

    trim’s atas adanya bse ini, kalau ngak buku2x sekolah skrg jadi lahan sekolah2x yg semaunya dia jual buku. ada dana bos tapi masih tetap beli buku. tolonglah bagi aparat terkait untuk menindak sekolah2x, apalagi dijambi masih banyak praktek seperti itu

  28. Wennyaulia Says:

    Aku pingin bantu distribusi di SD t4 aku KKN.. Tapi apa masih keburu?

  29. becks Says:

    Pengakuan terbaru Tora Sudiro : Mendingan jadi GIGOLO daripada ikutan MLM

    Selengkapnya KLIK DISINI

  30. baliazura Says:

    good good good….
    mendekatkan siswa pada dunia iptek
    tapi faktor perangat bisa menjadi kendala

    Ayo blogger bertindak di dunia nyata….

  31. mawan Says:

    orang indonesia suka gitu…..
    belun bs pake sepeda dikasi motor……
    belun bisa pake motor dikasi mobil…..


  32. tanks atas infonya

  33. bukukuini Says:

    Coba klik “Berita buku” di bukukuini.wordpress.com anda akan menjumpai tulisan kelebihan dan kekurangan buku elektronik.

  34. dani Says:

    bukannya sudah ada kopinya ke tiap2 sekolah jg ya..tapi tetep lanjut aja… 🙂 yg sedekah benwit dpt makasi deh..

  35. antown Says:

    bingung juga kalo nggak ada duit, nebusnya pake apa

    salam kenal

  36. bagus Says:

    perlu peran serta masyarakat untuk menyebarluaskan bukunya, kalo cm dibikin jadi buku elektronik malah nyusahin pelajar yang tergolong menengah ke bawah (warnet+print=MUAHAAL)


  37. Haduh, dilematis juga dengan kondisi Endonesa yang masih banyak fakir benwitnya ini.

  38. nonadita Says:

    selamat atas perwajahan baru blog antobilang.. saya sempat ngira kesasar tadi
    moga sukses yaa program sosial CA nya!!

  39. Hedi Says:

    mugo2 iso melok

  40. djunaedird Says:

    Saya sudah mengumpulkan sekitar 37 judul. Para keponakan sudah pada saya kasih kopinya.
    Sialnya, bse ini di Malang masih belum dikenal. Anak saya (kelas 3 SD) juga masih harus beli buku non BSE. Cetakan lama lagi.
    BSE memang masih merupakan mahluk asing, mas.

  41. Fikar Says:

    lama-lama siswa indo pake laptop semua, hhe….

  42. taufiq Says:

    emang buku elektronik tu bisa diplikasikan tapi kan orang indonesia jarang yang punya komputer jadi ya gimana

  43. antokboz Says:

    aku mendukung mu..

  44. madsyair Says:

    Kalau pemerintah kabupaten ada kemauan, bisa saja mereka mendownloadnya, lalu mencetak dan mendistribusikan ke sekolah2 secara gratis. Kalaupun belum mampu untuk diberikan ke siswa, bisa dipinjamkan, seperti sekolah2 jaman dulu.

    Salam kenal kembali mas anto 🙂

  45. kita Says:

    waahh,,daku baru tauk ada yang beginian..hehhe..

    enaknya cuma gak pelu duit buat beli buku aja kali ya??eheehe…

  46. gue Says:

    penerapan nya masih kurang nih,,, masih bnyak yg lom bisa,,, ya eya lah kan mrk g punya uang buat buka internet,,,,,

  47. rasyid Says:

    sebenarnya depdiknas ikhlas nggak sih ya bagi buku sekolah elektronik gratis. kalau ikhlas kok ribet banget prosesnya …..
    ribet …. & lama ….. !!!


  48. […] satu sisi, Pemerintah dan sejumlah insan pendidikan atau pemerhati pendidikan juga getol untuk menyediakan buku murah, bahkan satu buku bisa harganya setengah dari makan paket […]

  49. Tri Says:

    Bagi yang kesulitan download bisa langsung ke homepage saya http://bse.invir.com, tidak perlu registrasi dan ukuran file sudah saya perkecil ..

    Semoga bermanfaat

  50. nyurian Says:

    jereeen… beli di mana tuh???

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s