KornChonk Chaos

Juni 21, 2008

Musik keroncong mungkin mengalami masa keemasan saat suara Soendari Soekotjo sering bergema melalui televisi hitam putih bertenaga elemen kering di kampung-kampung. Atau jamannya Hetty Koes Endang yang berjaya pada era 90-an. Beberapa tahun kemudian era keroncong sudah ditingalkan. Musik keroncong tidak lagi bergema di atas panggung.

KornChonk Chaos, sekumpulan mahasiswa ISI Yogyakarta yang mengusung aliran musik keroncong modifikasi, disebutnya melodic chonk asick. Memilih aliran musik yang sangat tidak populer, tentu bukanlah tanpa alasan. Mereka mengemban misi kebudayaan, misi generasi muda yang tidak ingin lupa dengan budaya sendiri. Memasyarakatkan musik keroncong dengan gaya mereka sendiri, gaya yang tentu membuat musik keroncong lebih mudah dipahami oleh anak muda jaman sekarang.

Cerita awal grup ini bermula dari kegiatan Kampus. Dengan pemahaman konsep bermusik yang sudah senafas, maka kemudian mereka memutuskan untuk bergabung dalam satu wadah grup musik sendiri. Album yang diberi judul “Ini Baru Musik Asick“, diluncurkan 6 Desember 2003 lalu bersamaan dengan peresmian studio salah satu grup musik di Karangkajen, Yogyakarta. Berisi 11 lagu yang mereka buat di ruang BEM Fakultas Seni Rupa Kampus ISI setiap rabu malam. Dengan mengandalkan jaringan perkoncoan, dan promosi terbatas Kornchonk Chaos mampu menjual album mereka dalam bentuk kaset (Rp 17.000,-) sebanyak 200 kopi. Meski mereka menolak disebut pelawak, tapi kelucuan mereka dalam lirik dan video klip turut serta melejitkan nama mereka.

Dalam industri musik tanah air, setiap pemain musik harus sanggup berhadapan dengan jenis musik lain (terutama) yang selama ini menguasai pasar. Jika tidak mampu straight berhadap-hadapan beradu dada, maka kemudian kompromi menjadi pilihan. Memasukkan unsur musik lain ke dalam musik keroncong akan menampilkan performa musikalitas yang ciamik. Lagi-lagi peranan anak muda di sini kembali menjadi sangat signifikan, baik sebagai pemain musik maupun penikmat musik.

suka makan lontong pake sambel,
biar gondrong gak bikin sebel…
suka makan kolak pake pisang,
biar galak banyak yang sayang…

paling enak bubur kacang ijo,
ditambahin ketan ireng…
emang kita-kita masih jomblo,
karena terlalu ganteng…

Adalah salah satu lirik lagu mereka yang terdengar usil namun selalu menarik untuk didengarkan. Tidak kalah dengan pantunan Nonadita. Hihihihihi.

Tertarik? Jika mau melihat performa mereka bersama Djembe Merdeka, Guillaume Dutrieux dan musisi lainnya di PercuSOUNDS FKY XX 2008, silahkan datang malam ini [21/06/2008] ke LIP (lembaga Indonesia Perancis) Yogyakarta pukul 19.00 s.d 22.00.

tapi paling enak makan somay, apalagi ditambahin saos…
paling enak santai-santai, ngedengerin kroncong chaos…

Iklan

24 Responses to “KornChonk Chaos”

  1. Nayantaka Says:

    suruh nonadita jadi penulis liriknya aja sekalian

  2. ulan Says:

    byooooooooooorrr…
    jomblo karena terlalu ganteng??, kakakakakka..
    kasian banget..

  3. potter Says:

    Jogja memang kaya akan budaya,
    Kpan yach Semarang ada acara kayak gitu???

  4. Dian Propa Says:

    sudah saatnya bagi kita untuk bangga dengan kebuadayaan sendiri. Ketika sebagian besar anak muda asik nge-band dengan aliran musik yang saya juga pusing mendengarnya, mereka malah memilih kroncong. salud..!!

  5. funkshit Says:

    nanti malem kan.. saya ngikudd

  6. bimatampan Says:

    dengan adanya band kroncong spt ini, moga2 warisan kebudayaan
    kroncong bisa ter-regenerasi (walah…)

  7. imcw Says:

    nunggu seriosa chaos. 🙂

  8. sigit Says:

    tp yang saya bingung, kok jarang tampil di ibukota yak???
    dulu waktu masih di Jogja,
    saya juga sering tuh ndengerin lagu-lagunya

    yg bener ntu

    KornChonk Chaos

    ato

    Kroncong Chaos ???


  9. Kalau kaos kroncong ada ndak Nto?
    wah, sayang terlalu jauh dan malam, malas ah mau nonton

  10. antobilang Says:

    # Nayantaka : gimana kalo dita aja yang nyanyi keroncong?
    # ulan : kok kasihan, ganteng justru harusnya bersyukur 😆
    # potter : situnya koprol ke jogja aja 😛
    # dian propa : betul, kalo bukan yang muda2, sapa lagi
    # funkshit : memang harus ada kamu doms ah, biar lucu
    # imcw : yang nyanyi dokter de kock?
    # sigit : yang bener KornChonk. ntuh lihat aja logonya.
    # Yahya Kurniawan : ah KFC!

  11. didut Says:

    walaupun bukan keroncong jadi inget dian pisesha, penyanyi jadul :p … kayaknya bandnya cuman nunggu produser aja nih yg nyantol 😀

  12. !nov Says:

    nanti malem ya??
    waa,, aku di Semarang 😀

  13. cK Says:

    kamu gak nyumbang nyanyi, ntok?

  14. mbelgedez Says:

    Tipi item putih bertenaga elemen kering ???

    Apah mungkin mangsudnya elemen basah aliyas aki bin accu, kalee….

    🙄


  15. Di FKY tiga tahun yang lalu, mereka sesumbar akan menandingi kesuksesan grup musik Sepultura 😀 😀

  16. Jiwa Musik Says:

    Terimakasih!
    Meskipun dah lama tak postingin di blogku tp sebenernya sih cuman nduga2 ini kerjaan anak2 ISI, hanya saja aku ndak yaqin skr ISI itu masih ada pa enggak he he

    masih tergeli2 aja kalo nonton videonya so far, kuatrook abiz dhap

  17. pinkparis Says:

    wah, kayaknya asik tuh musiknya. kapan neh mampir ke Jakarta? atau ada video nya di YouTube gak? pengen tau kayak apa jadinya lirik-lirik kocak itu klo udah dinyanyikan 😀


  18. oh…tentu saja saya punya mp3 bajakannya 😀

  19. fuatfaiz Says:

    dapet kasetenya dimana Om? biar ketjil akoe pingin joega dengerinja

  20. faizfuat Says:

    sory om koewalix url nya sama namanya hehehe

  21. nonadita Says:

    dududuwww….
    jadi pengen ikutan denger lagunya!
    btw, sayah banyak lirik pantun.. ada yang tertarik bikinin musik pengiringnya gaa?? sapa tau bisa DUET MAUT

    *dilempar sambel*


  22. thx buat infonya menambah perbendaharaan list mp3 saya dengan yang fresh 😀

  23. Hohok Says:

    Bang ada kontak personnya kronchonk chaos ga???

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s