Untuk Pak Tua, Pengemudi Mobil Tua

Mei 9, 2008

Panasnya kota Jogja kian menjadi-jadi waktu sang surya menantang tegak di atas ubun-ubun. Siang itu, kuda besi saya sedang sakit keras, maka kendaraan umum jadi pilihan. Dari jauh, nampak terseok-seok sebuah minibus tua mengarungi jalan raya, bersaing dengan mobil mulus keluaran terbaru dari merk-merk terkenal.

Saya lambaikan tangan untuk minibus itu.

Begitu masuk, suguhan wajah pucat para penumpang yang disimpan dalam panasnya kendaraan minibus tak ber-AC yang seharusnya tak lagi layak beroperasi. Sebuah stiker uji layak jalan yang dikeluarkan oleh pemerintah daerah setempat menghiasi kaca depan minibus tua itu. Tidak tau bagaimana stiker itu didapatkan oleh minibus tua tersebut.

Asap hitam yang mengepul dari pantat minibus itu tak kalah hitam dengan bongkahan batubara. Pak supir yang ada di depan, tanpa seorang kenek. Konon katanya itu demi penghematan. Tak soal, jika ada penumpang turun lari dan tak membayar.

“Kiri pak!”, seorang wanita muda dari bangku belakang mengetuk atap minibus dengan sekeping koin. Pak tua tak mendengar. Saya yang duduk di samping, mengulang perkataan si wanita muda untuk pak tua. Rem berderit dan minubus tua itu terengah-engah menghentikan laju. Selembar uang dua puluh ribuan dikeluarkan dari sebuah tas bermerek mahal yang bisa didapatkan dengan beberapa lembar uang seratus ribuan.

Pak tua menghela sedikit nafas melihat besar uang itu. Terlihat agak malas, dia mengeluarkan uang untuk kembalian bagi si wanita muda. Banyak sekali yang dia keluarkan dari saku bajunya, namun semuanya adalah pecahan seribu rupiah. Awalnya saya menduga jumlahnya tak kurang dari lima puluh ribu. Tapi dengan delapan belas lembar yang dikembalikan kepada si wanita muda, serta tak kurang dari 2 lembar yang dikembalikan ke saku, saya jadi tahu dia hanya mendapat dua puluh ribu untuk jalan sampai sesiang ini.

Dalam kondisi perekonomian bangsa yang carut-marut belakangan ini, pemerintah pun dengan (katanya) terpaksa harus menaikkan (lagi) tarif BBM. Alasan apapun, itu selalu demi kepentingan bersama. Pak tua -sopir kendaraan semacam ini- yang masih harus menghadapi persaingan dengan kendaraan modern ber-AC yang kian menindih lapak rejeki dan mereka harus dibebani dengan setoran kepada juragan pemilik minibus.

Sore ini, saat saya pulang. Kondisinya masih sama, senyum getir pak tua tertahan oleh bayangan akan makin mahalnya BBM. Dua kali lipat uang yang saya bayarkan untuk pak tua, tak yakin akan mampu menutup kegelisahannya malam ini.

27 Responses to “Untuk Pak Tua, Pengemudi Mobil Tua”

  1. cK Says:

    ahh…prihatin dengan kenaikan BBM. apa kita sekarang naek becak aja ya?? 😕

  2. kabarihari Says:

    ah sepertinya untuk orang-orang seperti merekalah bensin bersubsidi itu seharusnya diberikan, bukan untuk orang bermobil mewah…


  3. trenyuh………..

  4. Anang Says:

    diamput!! nyapo mundhak neh bbm ki…. jingasu tenan ki… jaman arep brakir kayake…

  5. Nayantaka Says:

    Kuda besi sakit keras, opo lagi disekolahke To?

  6. Luthfi Says:

    lulussssssssssssssss

  7. ManusiaSuper Says:

    Pantesan waktu nebeng kemaren bensinmu abis ya to…

    Ngemeng-ngemeng, soal BBM katanya kalau dihitung secara bener, Indonesia masih belum perlu menaikkan harganya. Karena ekspor BBM kita masih ngasih untung sampe 168 trilyun…!

    Ini postingnya

  8. brainstorm Says:

    hidup sangat keras kawan.. sekeras KEPALA para PEJABAT2 sinting yang ga perduli sama rakyat karna bensin mobil mereka “bersubsidi”

    mau jadi apa bangsa ini..

  9. abasosay Says:

    Jadi inget lagunya Iwan Fals,
    “BBM naik tinggi, susu tak terbeli, orang pintar tarik subsidi, anak kami kurang gizi…”

    Eh, lagunya salah ya… 😈

    *bongkar koleksi empetri…*

  10. leksa Says:

    BBM njengking?

  11. poetra Says:

    Saya tidak tahu harus bicara apa lagi. Saya cuma bisa menghemat bensin sebisa saya, yaitu dengan cara naik angkutan umum seperlunya. Kalau masih bisa jalan, ya jalan saja.

    Lebih baik naek sepeda saja kita semuanya 🙂

  12. alex® Says:

    Hohoho….
    Lama juga ndak liat pikiran kritis protester Jogja ini.

    Di Jogja sudah mulai desak-desakan BBM kah? 😕

  13. Hedi Says:

    tapi dari sudut pandang ekonomi makro, BBM harus naik (karena tekanan harga dunia) *halah…kemeruh aku iki yo*

  14. GR Says:

    Akibat BBM naik, harga-harga pada naik, otomatis hidup makin mencekik, segala pendapatan menukik tajam, jeritan rakyat miskin pun makin memekik mengguncang alam.
    Sungguh pelik bangsa kita ini… 😦

  15. kangtutur Says:

    jadi inget lirik lagu….

    Pak Tua… Sudah…lah….!!!

  16. zam Says:

    ah.. dasar orang miskin..

  17. funkshit Says:

    dasar wong sugih kemaki

  18. bangzenk Says:

    sudah saatnya kita turun ke jalan..

    SBY-JK sudah tak lagi mereprentasikan kepentingan rakyat kecil. (kapan juga mereprentasikan?)

    bangkit!!! lawan!! hancurkan tirani!!!

  19. westnu Says:

    nggak habis pikir tentang banyaknya skenario naiknya harga bbm

  20. dil Says:

    makanya tok… blajar nyetir sana… gantiin pak tua..kesian dah tua.. hihihihikhikhik…

  21. Rindu Says:

    *terharu saya … * sejak kapan mas Anto jadi sopir minibus 🙂

  22. iman Says:

    sekadar mengingatkan negeri ini sudah bukan gemah ripah loh jinawi

  23. chic Says:

    makin terbukti kalo negara ini sudah tidak punya cinta untuk warga negara-nya.. *ironic*

  24. titov Says:

    BBM kaing-kaing sejak dulu kala, masih juga negri ini anggota OPEC…

  25. Abeeayang™ Says:

    itu baru sopir angkot…trus yang laen? 😈

  26. Wawan Says:

    Masih untung masih ada pemasukan yang menjadi tumpuan hidup.

  27. stey Says:

    mau prihatin, mau sedih, mau marah, mau teriak, mau misuh..percuma kayaknya..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s