Menelanjangi Tanpa Menyentuh

April 30, 2008

Jika melihat di sidebar bagian bawah blog ini, ada beberapa foto yang tampak ‘sedikit menggoda’ mata. Itu adalah beberapa koleksi hasil berburu foto hari Sabtu-Minggu kemarin. Waktu itu saya ikut sebuah acara workshop fotografi dari salah satu fakultas di UGM. Sebagai mentor dalam workshop itu adalah 2 orang fotografer yang sudah lama malang melintang di balik lensa, Makarios Soekojo (Jakarta) dan Tunggul Setiawan (Jogja).

Awalnya saya sedikit ragu untuk ikut acara tersebut, karena meskipun berjudul digital basic photography, saya sudah mencurigai bakal bermunculan kamera keren, canggih dan berlensa mengerikan. Ternyata benar saja! Hari pertama saya sudah dibuat keder dengan berbagai peralatan canggih yang digunakan peserta pada saat uji coba pemotretan model. Lokasinya di kampus tempat lokasi seminar berlangsung, kali ini dengan 2 orang model.

Gak peduli walaupun masih nyubi dan cuma bawa kamera kacangan, yang penting misinya belajar. Jika pun kemudian punya banyak koleksi foto berpose mantap, itu adalah konsekuensi. Hahahaha.

Hari kedua, lokasi hunting berpindah ke Candi Prambanan. Kawasan Candi yang sudah sangat dikenal orang ini memang memiliki lokasi yang cukup luas dan cukup tersembunyi namun bisa menikmati keindahan Prambanan dari dekat. Dan tentu saja tak perlu terganggu dengan kehadiran pengunjung lainnya. Tepatnya di sisi barat Candi tersebut, atau di bumi perkemahan Rama Shinta.

Kami belajar banyak soal penggunaan kamera, bagaimana berkomunikasi dengan model, memanfaatkan alam untuk mendukung sebuah pemotretan. Pada intinya ekplorasi dengan foto akan membuat seseorang bisa menikmati hal-hal yan biasanya terkesan biasa saja. Hal ini dikarenakan dengan ‘keusilan fotografi’ akan membuat seseorang selalu memperhatikan detail setiap hal yang ditemui. Dan saya juga belajar untuk tidak takut dengan berbagai kamera canggih yang digunakan teman-teman, karena kuncinya adalah man behind the gun. Meski, ya tetap perlu kamera yang bagus untuk menciptakan foto yang spektakuler. Yang paling penting adalah memaksimalkan fungsi sebuah kamera yang kita gunakan. Tak perlu mendewa-dewakan kamera DSLR jika tak mampu maksimal memanfaatkan.

Selain itu, kami juga diajari bagaimana memposisikan model sebagai partner. Bukan hanya sebagai obyek saja. Model dan fotografer adalah sebuah kesatuan, posisinya pun setara. Sebuah foto yang bermakna adalah hasil kolaborasi keduanya, tentu saja dengan peran masing-masing.

Salah satu quote dari acara yang saya rekam tentang fotografi adalah menikmati bunga tanpa harus memetiknya, mengeksplorasi alam tanpa harus merusaknya dan menelanjangi wanita tanpa harus menyentuhnya. Ups…

60 Responses to “Menelanjangi Tanpa Menyentuh”

  1. westnu Says:

    apakah ini artinya mlotrok dhewe🙂

  2. antobilang Says:

    wah, wisnu mulai lucu, pangsit effect ya?😆

  3. Anang Says:

    kalau saya ndak bisa jd fotografer yg menelanjangi tanpa menyentuh. kalu udah telanjang kenapa ga digarap sekalian aja… wah… naluri lelaki… akhirnya jd fotografer negatif… wkwkwk

  4. stey Says:

    baca kata2 terakhirnya..
    duhh kamu nak..insap..insap..hehehe

  5. Mas Kopdang Says:

    Baru sadar betapa dalam makna yang tersirat dari komentar nomer #3 yang gak jelas juntrungannya..😯

  6. leksa Says:

    untung aku ga ikut😐

    udah terbayang kamera2 ala Mas Iman bertaburan …

    Dina Umbrella

    Iku TOP

  7. edy Says:

    kalo pake kamera hape ga laku yak?:mrgreen:

  8. alle Says:

    walah! klo saya ikut paling pake kamera yg isi 36


  9. posenya kok dangdut sekaleee yoh?😀


  10. Kalau saya lebih sering menyentuh tanpa menelanjangi

  11. cK Says:

    pasti waktu motret kameramu basah. kena iler…

  12. Hedi Says:

    karena aku cuma kenal sarah, buatku obyek foto paling dashyat adalah dia…😛

  13. arya Says:

    mantabs, sesuk2 aku merguru karo kowe. sisan njaluk dikreditke EOS :p

  14. venus Says:

    begitu banget sih, posenya? kamu yg nyuruh ya, nto?

  15. aRuL Says:

    wah bisa cuci mata😀

  16. plain love Says:

    itu pake kamera yang nggak mengerikan….???😯

    kok ngeri…???

  17. Rindu Says:

    “menikmati bunga tanpa harus memetiknya, mengeksplorasi alam tanpa harus merusaknya dan menelanjangi wanita tanpa harus menyentuhnya” …. puisi yah?

    *ditimpuk anto …*

  18. Mbilung Says:

    lha yang mestinya kamu pelajari itu kan malah “menyentuh tanpa menelanjangi”.

    *yang sering disentuh-sentuh Anto*

  19. brainstorm Says:

    jadi pertanyaanya.. itu seni apa pornografi ya??😆

  20. brainstorm Says:

    kalo saya lebih suka membelikan baju pada orang2 yang saya telanjangi..😎

  21. ayahshiva Says:

    btw sang modelnya punya blog gak?
    ada no hp gak?😀

  22. hariadhi Says:

    Meski, ya tetap perlu kamera yang bagus untuk menciptakan foto yang spektakuler.

    Hmmm? kayanya di bagian sini masih rancu, bos. Sama sekali ga butuh kamera bagus untuk bikin foto spektakuler kok. Canggih-canggihan itu cuma mempercepat reaksi motret. Kebagusan itu dipegaruhi taste fotografernya, spektakuler atau tidak itu dipengaruhi matter of lucknya.

    Komposisinya bagus-bagus tuh, salut.😉

  23. sarah Says:

    Menelanjangi tanpa menyentuh..koq kedengaran nya mesa’ke heheh😀


  24. Sudah cukup fokus, sayang sudut pengambilan terlalu lebar.
    Cobak kalok lebih dekat dengan sudut pengambilan lebih kecil, hasilnya pasti “maksimal”.

    Untuk model sudah cukup menthul eh, semok…
    😆

  25. Silly Says:

    saya pengen sekali bisa belajar motret, sayang peralatannya terlalu canggih dan “MENGERIKAN” itu…. hehehe

    tapi benar, dengan memotret, kita bisa menelanjangi tanpa harus menyentuh objek yg bersangkutan.

    foto juga bisa membantu wanita2 jadi terlihat cantik dan seksi, asal pandai memilih angle yang tepat!!!

  26. ekowanz Says:

    woo nggaya ik😮 jd next step nyari model sendiri buat difoto ;))

  27. simong Says:

    pengen sih belajar memfoto, ning alatnya itu lho… ngga kukuh
    ya, bisa sekarang ya menikmati hasil karya2 foto deh. he he he he

  28. ladybugfreak Says:

    mbak-mbaknya kesian skali dipoto antok…


  29. Itu memang Ilmunya Yo Ko dalam legenda ” Kembalinya Burung Rajawali” ‘Sin tia hiap Lu “…
    Menelanjangi tanpa menyentuh, setara dengan Menghisap tanpa menjilat..

  30. nenyok Says:

    salam
    Wah menelanjangi tanpa menyentuh ya!!!! tapi pastinya mata menikmati para perempuan itu kan he…he. Wah kalau photografernya perempuan trus yang dijadikan objeknya laki2 mau ga ya😀

  31. faridyuniar Says:

    hehehehe…tapi poto nya bagus2 kok….

  32. ManusiaSuper Says:

    Salah satu trik untuk pedekate sarah?

  33. fikriana Says:

    Dasar cowok!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!1

  34. danalingga Says:

    Man behind gun katanya sih. Jadi jangan minder ama kameranya to. Lagian modelnya dah cakep nggak bakal jadi jelek kok.😆


  35. kalo laki-laki gak minat mas?

  36. restlessangel Says:

    jd inget…

    salah satu yg aku pelajari begitu kenal dg anak2 cah andong adl, dlm hal berfoto. aku heiran bin terkesima dg ke ekspresifan plus kepedean plus fotogenitnya mereka….
    tp jujur, mereka pun fotogenic.

    jd mas anto, bisa belajar ga, gmn caranya jd foto model yg baik ???:mrgreen:

    eh seius nih, soale aku masih sering malu2 dan ga nyaman kl difoto orang asing.

  37. endikz Says:

    nyebrango dalan neng arah arep nyang ratu boko.. ono bakul sengsu tok.. tulung tukokno sak porsi wae.. tak ijoli yen kwe arep melu sultanmu ng HI.. enak bumbune kono kuwi..

  38. almascatie Says:

    tulisan ini baru kerasa anto banget dah😆

  39. almascatie Says:

    lha commentku kemana??

  40. almascatie Says:

    eh ada… *mbungkuk2 mohon maap*:mrgreen:

    hetriks oi

  41. funkshit Says:

    waw.. temrawang . ..

  42. funkshit Says:

    eh .. poto yang kemarin dipamerin kok ngga di flicker kan tho ?

  43. Biyung Nana Says:

    nasibnya sama dengan fotografer kantorku… klo lagi liputan acara international gitu ato pemotretan yg serius2 lensanya kalah panjang sama belalai gajah…😆

    fotografi sekarang cuma jadi ajang pamer kamera canggih… hueeeee

  44. chic Says:

    menelanjangi tanpa menyentuh? berarti cuma ada dipikiran mu tho Mas?
    D’oh!!! insaaaaaap… insaaaaaap…
    pantes skripsi ra rampung-rampung….😆😆

    *kaboer sebelum ditimpuk Mas Anto*:mrgreen:

  45. kangguru Says:

    hati hati nto racun motret bisa bikin sakaw


  46. Weleh ternyata kita sama,😆 (Apanya..???)

  47. NdaruAlqaz Says:

    Kamera canggih, yang muncul di otak langsung kamera xRay yang bisa nembus baju modelnya….😆

  48. didut Says:

    ternyata judul postingan memang hiperbola
    *ansab*

  49. ghozan Says:

    kalo menelanjangi wanita dengan menyentuh bisa berakhir di bui bung, hati2😀

  50. ghatel Says:

    wauih moto2 wanita memang enak *halah*


  51. menelanjangi tanpa harus menyentuh.
    jadi siapa yang buka baju?
    si cewek sendiri?

  52. antokoe Says:

    judulnya sangat menggugah penasaran.
    nama blog kita hampir sama bedanya aku kalah di indeks google-nya, salam kenal.

  53. oRiDo Says:

    judulnya menggoda tuh..
    heheheh…

  54. warmorning Says:

    .. model-modelnya tuh, waduh banget, bener-bener2 basic.. 🙂 pasti ngeker-ngeker sampe malem ya mas?

  55. Pitra Says:

    duh jd ingat masa lalu dulu saat sering foto model.. hihi..:)
    jadi kangen mo moto model lagi..:D

    paling inget, pas hunting model rame2.. ada aja fotografer yg iseng.. sampe naik2 pohon supaya bisa ngefoto dari atas dan mencoba ngambil huruf Y-nya..😀

  56. nonadita Says:

    iya lah KAMU bisanya hanya menelanjangi tanpa menyentuh.

    emang kalo pake sentuhan ada gituh wanita yang rela ditelanjangi sama KAMU?? hahahahaaaa

    plaaaakkkk….!!! *ditampar anto* heuheu…

  57. paydjo.Net Says:

    * ngecezz … hape *


  58. Menelanjangi Tanpa Menyentuh atau Menyentuh Tanpa Menelanjangi🙂

  59. starboard™ Says:

    weeehhh.. mantabs

  60. sagung Says:

    pose mengundang ….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s