Menghitung Resiko

Maret 10, 2008

Sekarang saya tahu, kenapa jumlah orang kaya tak sebanyak orang miskin dan susah di negeri ini. Karena untuk menjadi orang maju dan kaya, memang perlu menyebrang sungai ketidakpastian yang isinya resiko. Dan tidak banyak orang gila yang mau diajak turut serta.

Dan pastinya mudah untuk jadi orang miskin, tinggal bersantai-santai saja. Meskipun beberapa orang masih harus membanting tulang dan tetap miskin.

Lalu, apa kita harus selalu melulu menghitung resiko yang akan kita gapai jika melintasi sungai ketidakpastian itu? Apa kita harus selalu yakin bahwa di ujung sungai kita akan menjumpai apa yang kita cari? Bisa jadi ‘kan di ujung sana justru adalah lokasi jurang yang paling dalam sedunia?

Menghitung resiko itu perlu, untuk menentukan jenis lompatan kita melintasi sungai ketidakpastian. Tapi jika terlalu sibuk menghitung resiko, jangan-jangan justru kita lupa cara-cara melompat.

46 Responses to “Menghitung Resiko”

  1. funkshit Says:

    pertamaaxxxx

  2. funkshit Says:

    eh tok… jadi miskin itu resikonya tinggi lho..

  3. funkshit Says:

    jadi kamu jadi moderator ngga bertanggung jawab di konference gara2 posting ini ??? hah ?? pergi nda pamit

    *sekalian hetrik

  4. -tikabanget- Says:

    jadi gimana cara melompat yang baik dan benar?
    koprol tujuh kali dan perlu ilmu meringankan tubuh ndak?

  5. antobilang Says:

    Baca Jumping for Dummies, atau Expert Jumping in 10 minutes😆
    mari kita cari bersama2😀


  6. bikin majalah online itu juga perlu menghitung risiko lo, nto. tapi memang itu ide yang bagus. cuma dibutuhkan sebuah lompatan — yang penuh perhitungan …😀

  7. sarah Says:

    Sekarang, yang penting itu anto harus memperhitungkan kiraKira kapan bisa menyelesaikan skripsi. Hi hi *kabooooorrr* :mrgreen::mrgreen::mrgreen:

  8. BlogDokter Says:

    Semakin tinggi kita berharap maka semakin miskin kita. Syukuri saja apa yang sudah kita miliki maka kita akan selalu merasa cukup aka kaya.

  9. regsa Says:

    bukannya malah ragu, bila terlalu banyak mikirin resiko🙂

  10. cK Says:

    lebih seneng menghitung duit…😛

  11. aRuL Says:

    termasuk menghitung resiko ngeblog ngak? hehehe

  12. daeng limpo Says:

    resiko sudah ada sejak manusia dilahirkan…..termasuk resiko menjadi kaya maupun miskin….jadi pilihlah resiko yang tepat.

  13. tukangkopi Says:

    lompat aja! ntar di tengah jalan kita tumbuhkan sayap!

  14. annots Says:

    Perasaan kalo dari lampung ke jogja ga cuma nyebrang sungai, tapi juga selat sunda deh To.

  15. Gyl Says:

    manajemen resiko… memang kadang perlu mengambil resiko

  16. venus Says:

    wooooo….nggaya ki yang sudah kaya rayaaaaa….qiqiqiqi…

  17. aprikot Says:

    resiko tidak merampungkan skripsi sudah pula diperhitungkan blum nto?

  18. leksa Says:

    kok postingan mu dah kayak
    Tung Des Waringin..

    *gyahahah

  19. chic Says:

    bukan lupa cara melompat Mas, kalo gitu sih malah ngga berani buat melompat. Lah belum-belum dah menghitung-hitung resiko… hihihi
    yah malah ga jadi apa-apa…

  20. S a k t i Says:

    resiko?? bukannya itu hanya salah satu hasil dari sebab akibat?🙂

  21. brainstorm Says:

    life is another part of gambling bro.. tinggal pilih mau main aman apa gedein taroan hehehe 😆


  22. bung Karno pernah bilang,…
    Vivere Periscolo…Berani nyerempet nyerempet bahaya !
    Hidup harus begitu khan.

  23. zam Says:

    @ Leksa: nggaya.. yang masuk em ti pi..

  24. avartara Says:

    Risiko tidak bisa dihilangkan dan dimusnahkan,…tapi risiko bisa dihindari dan di mitigasi,..Apakah kita termasuk High Risk Person atau low risk person,..itu pilihan,..

  25. stey Says:

    paling tidak bisa menghitung rasio..mathku payah sih mas..


  26. Kalau maunya berada di belakang garis aman terus, tidak menikmati hidup namanya. Makanya tantangan cenderung disukai banyak orang.😆

  27. Hedi Says:

    ooo sudah kaya….

  28. Effendi Says:

    Deketin seleb itu resiko ntok…. *kabur*

  29. antobilang Says:

    @ kang hedi : justru isih kere ki, hahahahaha😛

  30. cK Says:

    pokokne traktir-traktir, nyuk!😈

  31. ndarualqaz Says:

    daripada ngitung resiko, mending ngitung berapa tahun anto udah kuliah gak lulus-lulus….

    *kikiikikikiki


  32. itu karena dari dulu kita sudah dididik bahwa 1+1=2 atau 2+2=4 intinya diajarkan yg pasti2 aja, jadi mental kita masih belum siap untuk berubah😀

  33. hanggadamai Says:

    ya kebanyakan orang tdk berani mengambil resiko
    klo udah takut dng resiko berarti takut untuk sukses

  34. arya Says:

    mangan2, su

  35. ekowanz Says:

    sebesar apapun resikonya, asal bisa memanajemennya…kt ga akan hancur olehnya..

  36. peyek Says:

    cara instan?

    peliharalah tuyul!🙂

  37. fantasyforever Says:

    Susah memang jadi orang kaya.. hheheheehe.

  38. almascatie Says:

    hitung2 mbikin skripsi ga sih?
    *ngumpet*

  39. Citra Dewi Says:

    Hidup ini cuma sekali klo tiap hari cuman makan nasi uduk mlulu biar lezatnya selangit, toh akan membosankan juga. Resiko itu ibaratnya variasi dari kehidupan. Kenapa tidak?
    Hidup akan mempunyai banyak warna. Dalam segala hal selalu ada untung dan rugi, dan dalam rugipun ada untungnya. Jadi knapa tdk mencoba?

  40. nicoustic Says:

    saya terkesan dengan tulisan yang terakhir, memang kalau kita terus menghitung resiko yang ada justru ketakutan. Mungkin rakyat Bangsa ini kebanyakan seperti itu.

  41. kumandigital Says:

    walah dalah… jangan kelamaan ngitung kang anto, keburu tua… :)) langsung aja praktek. ntar troubleshooting sambil jalan.. wakakaka…k

  42. ocha Says:

    setau saya resiko tinggi return juga tinggi. resiko rendah berarti return yang didapat juga rendah dong. jadi kalo mau kaya emang harus siap resiko yang tinggi. tinggal gmn resiko itu bisa diminimalkan, bukan dihilangkan. kalo tidak siap dengan resiko yang tinggi berarti main aman sajah, ujung2nya tetep kere deh.


  43. intinya sih harus dicoba dulu lah🙂 nah yang jadi masalahnya, mau coba itu perlu modal😛


  44. Terima kasih atas petuah bijaknya Mas Anto…


  45. […] itu arena ketidakpastian penuh resiko. Tidak pasti lebarnya, apa yang ada didalamnya. Tugas kita cuman memperhitungkan cara yang paling […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s