¾ Hari

Februari 27, 2008

Tiga per empat lembar hari sudah dibuka matahari. Dan saya baru saja selesai bermimpi. Bergegas menuju kotak-kotak ilmu di ujung sebuah jalan yang penuh. Apa yang saya cari rupanya tak sedang berada di rak bersusun itu. Berkas hujan yang masih tumpah di lembaran langit, membuat saya urung melanjutkan langkah. Sayup-sayup rintik air langit mengiringi bacaan Rumi yang baru saya lahap separuhnya. Susu kocok bertabur mete, menemani saya menghabiskan sore mengantar matahari tenggelam.

Katanya, pesona hidup keseharian akan hilang jika lewat tengah hari kita masih tertidur pulas. Memang demikian. Hari yang cuma 24 jam itu kadang dirasa terlalu sedikit dan selalu tak cukup untuk menyelesaikan semua yang ingin kita selesaikan. Tertundanya sebuah pekerjaan adalah sebuah konsekuensi atas tidak cukupnya 24 jam dalam satu hari itu. Terlepas dari soalan efektif atau tidak cara kita menghabiskan 24 jam itu.

Kemarin, saya dipaksa untuk mengkonversi waktu yang cuma ¼ bagian atas ¾ yang hilang. Bukannya segera menuju meja kerja, saya malah menghabiskan waktu bersantai. Menikmati hidup, ceritanya.

28 Responses to “¾ Hari”

  1. tukangkopi Says:

    Jadi, setelah menikmati hidup apakah perjalanan hidup selanjutnya jadi lebih baik? semoga.. :mrgreen:

  2. BlogDokter Says:

    Nikmati hidup saja, Nto. Hidup hanya sekali. 🙂

  3. Effendi Says:

    Wah, kebetulan saya baru bangun. Tadi malam capek eh pas rapatnya. 😐

  4. yati Says:

    biasanya hari saya dimulai jam 2 siang, dan setelahnya harus tergesa dalam gegas….wah, brarti saya ga bisa menikmati hidup ya…

  5. didut Says:

    asli gak ngerti

  6. gus pitik Says:

    to..anto..kowe kapan ngapeli sarah neng jakarta meneh?dekne wis kangen jarene…

  7. cK Says:

    istirahat nto. inget istri menunggu di kampung… 😆 😆

    *dirajam*

  8. leksa Says:

    nikmati hidup??

    bukannya kemarin nyedot JAV ?

  9. Pacul Says:

    wah….menikmati hidup dengan JAV kah?

  10. w950i Says:

    Istirahat adalah sebagian dari iman 😀

  11. paramarta Says:

    nikmati hidup dengan sebaik yang anda bisa mas…

  12. achoey Says:

    untuk pencari uang seperti kita
    waktu adalah peluang
    waktu adalah kesempatan
    dan luangkan/ sempatkan diri untuk memanjakan diri sendiri

  13. ekowanz Says:

    loh 24 jam msh kurang?…


  14. waktu adalah duit..
    pengen punya duit banyak, ya manfaatkanlah waktu 🙂

  15. nico Says:

    *baruliatheadernya*
    keren nto!


  16. Antoooo, bannernya dah jadi **ra fokus**


  17. aku pikir 3/4 hari itu kamu habiskan di wiki nto….
    Ternyata menikmati hidup bisa tetap nyaman dari sebuah kamar juga.
    ( Nikmat mana dari sebuah senja di Ratu Boko ? )

  18. yanworks Says:

    hah ?

    *melu2 ora mudheng.

  19. unai Says:

    makanya manfaatkan waktu sebaik mungkin, jangan ngebog terus hehe

  20. dobelden Says:

    3/4 waktu hanya buat ngeblog 😦


  21. Klo skripsinya gmana oom?? :mrgreen:

  22. Mas Kopdang Says:

    nikmati santai kaleee..
    kalau namanya nikmati hidup ya gak begitulah saya kira, dik Anto..!
    😆

  23. deteksi Says:

    gak mudeng jugak! 😀

  24. detnot Says:

    leyeh leyeh dulu

  25. Supermoto Says:

    Wah kemaren 3/4 hari didepan komputer cuman buat blogwalking abis itu tidur lagi……

  26. jumawa Says:

    cihuy

    3/4 x 23jam50menit rapa yah??

  27. Gandhi Says:

    ah hanya cerita… *ngoment kata terakhir* Hi89x…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s