Bekerja Bukan Sekedar Materi Belaka

Februari 26, 2008

Ketika kalimat senada dengan judul tulisan ini, dijadikan sebuah pertanyaan untuk sampeyan. Apa yang akan menjadi jawaban sampeyan? Mungkin mengangguk setuju, dan pastinya semua sudah menyiapkan bundel alasan masing-masing. Atau malah akan menyumpah, mengatakan bullshit, mbelgedhes, atau nada maidu lainnya.

Seorang lulusan segar dari sebuah universitas tersohor dengan mengantungi IPK yang lebih dari cukup, pastinya sudah memiliki angan-angan akan dibayar berapa oleh perusahaan tempat dia mengabdi. Batasan rupiah tadi kemudian menjadi satu lambang supremasi harga diri seorang lulusan universitas. Meminta terlalu murah itu katanya merendahkan, jika meminta terlalu tinggi bisa dikatai tak tahu diri.

Bicara soal uang dan pekerjaan, keduanya memang seiring berjalan. Dan para pekerja itu pun, ibarat pacar yang materialistis. Ada uang abang disayang, tak ada uang abang pun ditendang. Maka jika tak ada uang, pekerjaan pun tak ada yang mau menyentuh.

Saya jadi ingat beberapa hari yang lalu, saat mengerjakan pekerjaan di sebuah instansi pemerintah. Saya begitu heran dengan pasifnya para pekerja di kantor itu dalam mengerjakan perintah sang atasan. Seolah-olah sang atasan pun bekerja sendiri, sebagai single fighter. Saya tahu sih, inovasi sang atasan memang biasanya lebih terlihat sebagai ambisi pribadi ketimbang semangat perbaikan untuk organisasi.

Sang atasan sudah berlari jauh, si anak buah masih kleleran malas-malasan. Awalnya saya sangat tidak nyaman dengan kondisi semacam itu. Namun akhirnya setelah tau jumlah gaji yang diterima oleh para karyawan itu, saya jadi maklum. Gaji mereka bisa 3 kali lipat pegawai negeri biasa! Pantas saja, mereka tak mau bekerja (lebih) keras.

Seolah mereka berkata : buat apa bekerja ekstra? toh, begini saja sudah dapat gaji istimewa, kok!

Memang sih, siapa juga yang mau bekerja siang malam lembur, tanpa dibayar? Akan tetapi, persoalannya adalah bekerja itu bukan soal transaksi. Saya dikerjai lalu kemudian saya dibayar. Terlalu rendah derajat hidup kita jika hanya dipersoalkan mengenai materi saja.

Saya yakin kehidupan ini tidak kejam, kawan. Bekerja itu soal fungsi kemanusiaan kita. Jika kita benar-benar mengabdikan diri untuk pekerjaan seserius kita mengurus wajah saat jerawat muncul, maka pasti akan ada jalan terang yang nanti akan kita jumpai.

Soal kapan waktunya?

Itu urusan Tuhan, bukan urusan sampeyan. Sampeyan cuma boleh usaha saja. Kalau ribut-ribut mau ikut menentukan, nanti Tuhan nggak punya pekerjaan, dong!

34 Responses to “Bekerja Bukan Sekedar Materi Belaka”

  1. Goenawan Lee Says:

    Caya macih mahaciswa…😳

  2. paramarta Says:

    gaji udah enak jadinya malah keenakan, trus kerja malah seenaknya. ueenak tenan

  3. ndoro kakung Says:

    jadi ceritanya kamu dah lulus nto?

  4. antobilang Says:

    @ ndoro : beluuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuum *plak*

  5. zam Says:

    saya mburuh di 2 sawah pada 2 juragan berbeda..

    banting tulang, pontang-oanting demi menghidupi istri yang hamil lagi.. padahal yang kecil mo masuk TK, yang sulung baru lulus SMA tapi merengek pengen masuk UGM.. duh mumet..

  6. mahma mahendra Says:

    bekerja memang untuk kepuasan hidup, itu klo emang kerjanya cocok dengan keinginannya. artinya, bekerja itu lebih bergairah klo emang di suka pekerjan itu. mbulet yah? maap… .

  7. alle Says:

    saya malah berfikir seperti ini,..
    koq tega2nya yah univ saya yang konon katanya tersohor itu memberikan lapangan kerja kepada para mahasiswa berprestasi,.. at least dapet diskon ke kuliah season 2, ato dapet jabatan di pabrik X tersohor gt,..
    Kasian mereka para mahasiswa berprestasi,.. mesti ngemis2 ke pabrik2 buat bisa mburuh. Lha klo diterima pihak univ (apalagi dosen) dengan bangganya ooh itu mahasiswa saya dulu lho yg sekarang jadi menteri anu…tanpa merasa bersalah

    *gak pokus😀

  8. Supermoto Says:

    Loh apa gunanya Delegasi, si Atasan bagaimana sih.
    Kalo saya bosnya dah tak pecat ituhhhhhh
    udah bayar mahal-mahal males-malesan.
    Entar tak suruh ikut Power Workshop E.D.A.N-nya Pak Ikhwan Sopa hahahaha

    Setuju, Nto…ayo berusaha.

  9. mbakDos Says:

    Sampeyan cuma boleh usaha saja. Kalau ribut-ribut mau ikut menentukan, nanti Tuhan nggak punya pekerjaan, dong!

    saya masih punya pekerjaan kok, sungguh… *dezighhh!!! tiba2 ada yang menjotos tapi tak tampak wujudnya
    duh, nyuwun ngapura gustiii…

  10. Citra Dewi Says:

    Saya dikerjai lalu kemudian saya dibayar. Terlalu rendah derajat hidup kita jika hanya dipersoalkan mengenai materi saja.

    Nto….berbahagialah utk etos kerjamu yg masih mempunyai semangat 45. But klo anak udah sakit dan kebutuhan hidup makin menekan, saya yakin piepnya kamu akan jadi lain.
    Beruntunglah jika mendapat boss yg oke dan dibayar sesuai dgn keahlian but jika sebaliknya?…..

  11. roffi Says:

    tulisan anto makin bagus aja nih.. hehehehe

  12. sarah Says:

    Postingan kalii ini apakah pertanada dirimuw sudah mau kelar skripsi??

  13. Mbilung Says:

    IPK? emang berpengaruh?

  14. tukangkopi Says:

    lho? perusahaan mana itu yang karyawannya udah dibayar mahal tapi kerjanya males2an? berarti budaya perusahaannya itu yang gak bener. bukan karena terlena oleh bayaran mahal. soalnya di perusahaan2 yang gw pernah tau, dibayar mahal itu harus sebanding dengan kualitas pekerjaan yang diberikan.

  15. manda Says:

    ini yang dibahas pns ya?
    kalo pns ma wajar…

    wah malas juga ya..🙂

  16. Mas Kopdang Says:

    berkerja itu bukankah salah satu cara manusia untuk memanusiakan dirinya?

  17. didut Says:

    jadi IPKmu berapa to?!?
    jleb!!

  18. havanabudi Says:

    salam kenal mas Anto,

    nice!!!….
    emang nimbulin energy positif buat bekerja itu sasah,,, apalagi kalo menyangkut norma gaji dan tendensi bekerja…
    yang penting kita semua lakuiin nya enjoy dan dapat hidup dengan lumayan bener

  19. dobelden Says:

    ah itu pernyataan idealis, kalo realistis pasti akan ada jawaban lain

  20. Fadli Says:

    Bekerja adalah kampanye
    Bekerja adalah jati diri bangsa
    Bekerja adalah ibadah
    dan
    Bekerja adalah bentuk rasa syukur …

    Di Hanoi dan Ho Chi Minh, beberapa sopir omprengan hanya mendapatkan Rp.10.000,- perhari, namun mereka bangga dan bisa tegakkan kepala, ketimbang mereka harus meminta minta.

    Bandingkan dengan para pengemis Jakarta dgn penghasilan Rp.30.000 – Rp.45.000 sehari (tanpa modal dan belum termasuk pajak penghasilan).

    Bekerja adalah sikap mental sebuah bangsa [pake bahasa orba nih:mrgreen: ]

  21. sarahtidaksendiri Says:

    bagi mahasiswi yg udah hampir selesai…1 masalah blm baekhir, justru bru dimulai…apalagi kalo bukan detik2 msk dunia kerja…aQ banyak melihat kakak dan teman2Q yag kewaalahan cr kerja dan menetukan mana pekerjaan yang benar2 “GUE BANGET”…hhhh


  22. ” nanti Tuhan nggak punya pekerjaan, dong!”

    Tuhan Sudah disibukkan sama pengadilan akhirat kok

  23. creativesimo Says:

    Ntu namanya ga bersukur. Mbok ya ikut kalo udah kerja yg beneran, kasian tu yang nganggur. Ikut dong kata Bung Rhoma, jadilah pekerja yang bertakwa. Kalo jadi penganggur, ya penganggur yg bertakwa. Ngebersihin mesjid kek, ngelap sepatu jemaah kek, ndondomi QUran yang sobek, dll. Kalo mesjid udah bersih, ganti jalan di depan mesjid bersihin tu, kalo perlu dipel. Sampai kelar tu jalan. Dijamin kalo mati gituan pahalanya gede deh. Hua hua hua.

  24. chic Says:

    bekerja itu emang for pleasure Mas, kalo ngejar materi doang mah yah kayak karyawan-karyawan yang Mas ceritain itu. Mungkin bekerja tidak sesuai jurusan kali… atau tidak sesuai cita-cita… hihihi😛

  25. Rommy Says:

    ngapain juga repot-repot kerja sampe lembur kalo toh gaji ga seberapa lebih baik istirahat ato kumpul ma keluarga lebih enak, toh rejeki dah ada yang ngatur “yang penting sudah berusaha”


  26. iya tok
    aku ngertiin kamu koq
    *ditaboks*

  27. suprie Says:

    keq nya dah beres skripsi …

  28. agung Says:

    sebenarnya yang paling penting adalah memberikan yang terbaik kepada pekerjaan kita.. toh mengenai materi itu akan menyusul.

  29. nana Says:

    jadi.. kapan mas anto mo ngerjain orang?? biar ga dikerjain teruss.. hehehehehe…

  30. cK Says:

    wah…anto makin bijak nih. kayaknya bisa menggeser julukan-julukanmu yang jalang dan ganjen itu…😆

    *nyoba akuisisi http://antobijak.wordpress.com*

  31. Jenova Says:

    Saya kerja selain untuk materi ya karena saya menyukai pekerjaan saya. Saya benar-benar mencintai pekerjaan saya, sampai kuliah saya nggak keurus. Kapan lulusnya?????

  32. realylife Says:

    ya iyalah , saya dukung banget pendapatnya
    pokoke stuju lah

  33. tonick Says:

    bekerja untuk hidup

  34. toeti Says:

    Bekerja bukan soal materi belaka.. setuju dengan judulnya, kalau orang yang ebner2 mempunyai mental jempolan, dudu mental jenthikan.. hwa..hwa.. bekerja bukan urusan duit untuk urusan perut dan menuhi nafsu duniawi semata, tapi bekerja diartikan sebagai ibadah dan juga aktualisasi diri

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s