Konvensi Mahal & Global Warming

Desember 3, 2007

Mulai hari ini, tanggal 3 Desember sampai dengan tanggal 14 Desember 2007 diselenggarakan Konvensi perubahan Iklim (UN Framework Convention on Climate Change, UNFCCC) di Bali. Kegiatan besar yang di dedikasikan untuk bumi ini kabarnya pembiayaan internal pemerintah RI saja mencapai 114 Milyar. Angka pembayar sebuah pertemuan batu loncatan untuk langkah besar “kepedulian kepada lingkungan” yang kita bersama harapkan pasca konvensi itu. Mahal dan tidaknya tentu tak jadi soal, jika pasca pertemuan itu dihasilkan sebuah kesepakatan bersama untuk aturan perilaku kehidupan yang lebih ramah kepada lingkungan.

 

Bukan hanya menghasilkan aturan-aturan normatif
yang pada ahirnya juga akan kita khianati sendiri
.

Berkenaan dengan permasalahan perubahan iklim dunia dan global warming, penggunaan kendaraan bermotor sering jadi kambing hitam. Mendadak pula di arena konvensi, diberlakukan uji emisi yang ‘sedikit dipaksakan’ demi keadaan ‘bersih’ yang sementara saja. Menurut hemat saya, permasalahan besar yang yang mempercepat global warming sebenarnya adalah bukan pada kendaraan dan berbagai perangkat modern. Akan tetapi permasalahan sejatinya adalah perilaku. Ya, perilaku kita setiap hari.

Menuntut kepada setiap orang untuk berjalan kaki atau naik sepeda kemanapun tentunya bukanlah sebuah solusi pemecahan yang baik. Tapi sekali lagi kepada perilaku, kita yang punya kendaraan wajib berhemat bahan bakar, dan rutin melakukan uji emisi kendaraan. Tak hanya kendaraan umum, baik motor maupun mobil pribadi pun harus menjalani pemeriksaan rutin ini. Kesadaran kecil yang sering kita malas melakukan namun sangat besar dampaknya.

::::::

sunbathe.gifAh, kebetulan sekali besok beberapa hari ini saya juga mau ke Bali. Pastinya bukan untuk melihat konvensi itu, karena saya ini cuma rakyat biasa yang ndak punya kuasa apapun selain sendiko dawuh sama sikap pemerintah nantinya pasca konvensi itu. Saya cuma mau memeriksa apakah masih banyak yang berjemur di pantai Bali menikmati sinar matahari, dimana katanya matahari ini sudah tak seteduh dulu lagi.

Semoga memorycard kapasitas 1 GB masih bisa menampung target-target saya.:mrgreen:

Sumber gambar : 1 (edited by me) & 2 (original)

47 Responses to “Konvensi Mahal & Global Warming”

  1. antobilang Says:

    Ada nggak Pertamax yang Ramah Lingkungan?

  2. caplang™ Says:

    kalo keduax ada, mas😆
    jng lupa oleh-oleh trijipi!

  3. mr.bambang Says:

    wah wah wah…yang petinggi petinggi sama sibuk ngurusin global warming, antobilang malah mem warm kan ‘ehm’nya di pantai….

  4. -tikabanget- Says:

    jadi tho ke bali?😐

  5. Funkshit Says:

    ditunggu skrinsyuut pante nya deh

  6. Telmark. Says:

    Rp 114 Milliar utk Bali.

    Welcome to Bali.
    Jika tanggal 1 adalah hari Aids, maka tanggal 2-nya adalah hari dimana saya dpt hadiah satu set pelek yg di chrom. dan besok tanggal 3 ada apaan sih ???
    Sumber dan inspirasi : Berbagai sumber.
    Bali bersolek ? itu pasti. bagaimanapun…

  7. didut Says:

    ehem ehem .. oleh-oleh skrinsut yg sexy yah😛

  8. telmark Says:

    saya yakin, anto pasti nyusup2 diantara para peserta dan wartawan, memalsukan ID, kemudian merekam setiap kejadian yg ada.
    Jika tak puas, anto akan menyiapkan pasukannya : berdemo.
    eh salah deng, maksudnya pasukan pena, menulis dgn geram.
    jika merasa puas ? nah ini dia….
    anto akan berjalan-jalan dan berjemur di pantai kute. (sambil lirik sana-sini) 🙂

    nb : minta gmbr-nya ya.

  9. antobilang Says:

    @ om telmark :
    bisa aja om..😀 nanti saya sempetkan ngeliput kalo ga sibuk.😛
    gambar ambil aja om😉


  10. Segitu ya biaya dari RI. Sebenarnya banyak manfaat dari UNFCCC ini, yang paling keliatan ya promosi wisata kita, kan banyak tuh delegasi asing, jadi mereka akan membawa berita mengenai Bali ke negaranya. Mudah-mudahan aman semua, dan tercapai hasil kongres yang baik dan bisa dijaga amanatnya

  11. ndarualqaz Says:

    kya…. nto, mau berburu *sumur* ya😀

  12. ndarualqaz Says:

    jangan lupa bagi2 photo

  13. ndarualqaz Says:

    kirim lewat email yo… sekalian hetrik


  14. tolong bawain oleh2 bule cantik, ya..😀

  15. goop Says:

    So pasti disana akan panas paman nTo
    oleh peserta meeting, juga pemandangan barangkali:mrgreen:
    ditunggu oleh-olehnya😀


  16. Jangan lupa foto mbak-mbak Jepun, dalam segala posisi. Abis itu aku ngopi ya…

  17. leksa Says:

    ahhh..
    saya ndak jadi kesana, paling ga bisa hunting bareng 2 Gb dari sayah,..

  18. Dee Says:

    awas, nto, ntar kena dampak “pemanasan global”, bisa-bisa ndledek lho….

  19. ekowanz Says:

    eh oleh2nya anak ya to :p

  20. Totoks Says:

    awas matanya dijaga kalau ngeliat yg aneh2 di pantai kuta. jangan lupa pake sunblock kalo berjemur biar gak kena pemanasan global😀

  21. GRaK Says:

    moga bukan rencana sia2

  22. cK Says:

    palingan di bali si anto hunting bayut…🙄

  23. dobelden Says:

    yakin akan ada perubahan menuju perbaikan?? SEMOGA

    tp jujur aku pesimis😦

  24. brainstorm Says:

    waktu konvensi itu para bejabat yg dateng pada jalan kaki apa bawa mobil ya?? kalo emang mau bicara global warming harusnya ya mereka sadar diri dulu dengan ngga menambah polusi akibat asep mobil mereka ya…

  25. Adis Says:

    wah pertanggungjawaban APBN nya pasti ribet banget tuh….114 milyar….ngadainnya di akhir tahun pula…saat para bendahara menyusun Rencana Kerja Anggaran…

  26. manda Says:

    aihh..daripada di hotel ngabisin 114 M, pake AC yang ber CFC pulak.
    Mending langsung aksi turun kelapangan, bapak2 itu disuruh nanam pohon ama bersihin kali selama 1 minggu..dijamin mareemmm..

  27. marebangun Says:

    kalo mau ke pantai kuta masih nyaman, tapi kalo mau ke nusa dua nggak enak banyak polisi berkeliaran trus , pengamanan yg berlebihan….

  28. abee Says:

    ah, mas antok paling mau ngecengin turis2 jepun
    *curigesyen mode ON*

  29. annots Says:

    Eh To kamu mau ke Bali? Kalo mau nyari tempat ibadah ga usah jauh2, di Prambanan banyak candi kok. *ngeluyur pergi*


  30. […] yang rindang sambil mengamati lembah sesar di sekelilingnya ketimbang saya pergi ke Bali seperti rencana kang antobilang. Fyuuh, saya jadi inget suasana di candi ijo yang ada di atas bukit dengan […]

  31. almascatie Says:

    mahal bener yah…
    ah pulang bikin kebun singkon di deket rumah aja ah
    sore mancing dilaut
    *selesai*

  32. daeng limpo Says:

    Konferensi Global Warming harusnya jangan di Bali, Karena Bali itukan gak ada masalah dengan Global Warming, Wong masyarakatnya teguh memegang prinsip untuk memelihara lingkungan dan Alam. Mestinya Konferensi itu diadakan di daerah-daerah KALIMANTAN, RIAU, atau PAPUA dimana hutannya udah habis dibabat. Biar terasa HOT nya gituloh…., kalau di Bali mah rekreasi…gak terasa akibat global warmingnya.

  33. Fa Says:

    tenang mas, di bali masih banyak ‘sumur’ kok. kemaren aja, suami saya nyiapin 4GB bisa penuh tuh😀 *jgn bilang suami saya klo saya bilang begini ya* hihihi…

  34. kombor Says:

    Target fotonya yang bagus-bagus ya, To. Yang lokal juga boleh. Hehehe…

  35. mitra w Says:

    let’s see …

    ya moga kita juga bisa melakukan aksi yg sama meskipun kecil…

  36. kenz Says:

    yah.. bener, tentang perilaku manusia yang jadi penyebabnya, tapi menghentikan saat ini sepertinya juga sudah terlambat…

    *jogja semakin panas eui..

  37. iphan Says:

    mampir ke rumah saya🙂

  38. roffi Says:

    mereka sidang di ruang2 AC.. ampunilah kesalahan mereka🙂

  39. tukangkopi Says:

    to, gw minta buah tangannya aja ya..😀

  40. imcw Says:

    Ke Bali? Kemana?

  41. anggun Says:

    and they brings a lot of jets. bukankah pesawat terbang juga merupakan penyumbang terbesar pemanasan global?

  42. meonx Says:

    Halo pak Anto.
    Benar ke Bali nih. Saya jadi volunteer di kampung CSF lho. Boleh ketemu tidak,sekalian minta tandatangan hehehehe
    Kalo bapak masih di Bali tentunya? Langsung aja ke kampung CSF, cari aja orang gemuk berambut cepak dibagian workshop. Ato kalo nggak tanya ke Bale Desa Kampung CSF, bilang aja mau mencari Putu.
    Segera nih dah kebelet pengin ketemu sampean hehehe

  43. Adi Wijaya Says:

    Susah Mas kalau mau uji emisi segala, kalau ternyata emisinya berlebihan artinya bakal ada sparepart yang diganti. Sedangkan duit menjadi langka (bagi saya) akhir – akhir ini.

  44. ronndar Says:

    Blog walking.. waahhh kereenn ni global warningnya.. saya setuju tuhh..
    jalan kaki bukanlah alternatif untuk mencegah global warming.

  45. dedex Says:

    y…gua harap ramalan kalo tahun 2020 jakarta n sekitarnya akan tenggelem to BENAR! why? “Lho gk usah tanggapin komentar gua dengan hati yang panas ataupun amarah kebencian!” tapi lho pikirin dengan 1/2 kesadaran, dengan otak yang beku yang ak lagi kia jumpai lagi di kutub manapun. umpama “Jakarta tenggelam” bumi jelas gakan alami problema yang ngetrennya “Global Warming” lagi. alnya menurut gua sendiri 80,99% tempat n orang yang nyebab-in dunia ini panas ada di sana.Gua ini takut banget yang namanya mati brow! so gua selalu berdoa “Y…TUHAN q yang entah berada di mana, hamba rindu udara yang sejuk, dingin yang semakin hari tak bisa hamba hirup lagi! mungkin itu mustahil untuk hamba dapatkan lagi, jadi TENGGELAMKAN SAJA BUMI INI!! keiklasan dari hati yang paling dalam. rasa sakit dan perih ini takan pernah terbekukan di Dunia yang telah jatuh kedalam api keseakahkan.” AMIN

  46. dedex Says:

    1 Lagi nich…khusus buat wong2 gede yang duduk di kursi ber-AC!! Anda2 mungkin gk ngerasain Panasnya dunia ini ,ya…krn kemana2 anda2 to selalu bergaya “topeng monyet pergi ke pasar”; pake payung-lah, pake tabir surya-lah, dan banyak lagi yang bagi kami orang bawah terdengar “TABU” amet. KAKEK sering mengeluh: “aduh…sing ngidang ke-uma yen kene kebusne, mare dibi isinan yeh carike, jek jani be nyat!” Y…gua cuma bisa bilang: “kudiang men kak, nak keto ne tulise ken anak gede di duur”

  47. trans Says:

    Super share it is actually. My boss has been searching for this info.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s