Dompet

November 29, 2007

Apa isi dompet sampeyan sekarang? Berlembar uang bau wangi atau tumpukan kertas bon di warung? Atau malah surat cinta dari pacar sampeyan waktu SD? Atau sisa foto KTP untuk jaga-jaga bila ada fans minta foto? Jawabannya pasti tidak seragam, mestinya variatif.

Barang yang dalam bahasa inggris sama dengan nama seekor burung ini, seakan menjadi perlengkapan wajib bagi setiap orang. Bukan sekedar menyimpan uang recehan ataupun kartu identitas, namun sudah mengarah kepada gaya hidup manusia modern. Pengguna dompet ini bisa dibedakan menjadi beberapa golongan :

  • Sekelompok orang yang menaruh dompet di saku celana belakang. Krisis percaya diri yang sangat akut akibat bentuk pantat yang kurang menonjol bisa direduksi dengan memasang dompet yang tebal di saku belakang. Maksudnya mungkin untuk menambah bentuk seksi pantat yang bersangkutan. Sayangnya cara ini kerap kali menjadi sasaran empuk si tangan jahil. Pencopet bisa dengan sangat mudah mengenali calon korban karena pantatnya yang besar sebelah😛 Untuk genre pengguna dompet saku belakang ini pada beberapa kasus menambahkan aksesoris rantai. Fungsinya tentu saja ingin melindungi si dompet dari pencopet usil. Tapi apa lacur, penggunaan rantai ini justru semakin mempermudah si copet melaksanakan aksinya. Karena dia tahu kalau dompet berada di belakang, jadi tidak salah meraba bagian depan😛

  • Sekelompok orang yang menaruh dompet di saku depan, bisa jadi karena ingin mengelabui copet. Karena di beberapa kasus pencopetan, korban akan mengetahui dompetnya hilang dengan telah sobeknya saku belakang akibat robekan silet. Sehingga dengan menaruh di saku depan diharapkan tak ada copet yang nekat menyobek saku depan pakai silet😛 Lebih tepatnya dalam rangka meningkatkan kewaspadaan atas keadaan dompet yang sedang dibawa. Untuk jenis ini, biasanya tidak menyukai dompet yang sangat tebal. Bertipe minimalis. Cukup beberapa lembar uang dan kartu identitas. Karenanya isi dompet pun hanya untuk barang-barang yang sifatnya penting, dan mendesak. Alasan lain untuk tidak menebalkan dompet di saku bagian depan ini karena dikhawatirkan akan terjadi gesekan berlebihan dengan beberapa area sensitif.:mrgreen:

  • Yang terakhir, tidak punya dompet. Tidak mau menggunakan dompet, sama sekali. Ini aliran yang saya anut. Entah kenapa saya merasa risi kalau harus terpaksa menggunakan dompet. Alasannya saya sudah terlalu percaya diri dengan bentuk pantat yang saya miliki, masih terlalu seksi untuk standar ukuran saya. Hahahahaha. Apalagi untuk menambahkan rantai di dompet menurut saya kok malah jadi ribet, tidak praktis, dan bisa-bisa dituduh mencuri rantai milik anjing tetangga. Sedangkan untuk alasan dompet disaku depan, saya kok merasa itu sedikit ‘annoying’. Saya takut akan muncul getaran akibat gesekan berlebihan dengan beberapa personil garda depan😆 Untuk jenis yang tidak memiliki dompet ini bisa mengakibatkan tuduhan kalo sampeyan itu orang bokek, ndak punya duit. Lalu bagaimana cara saya untuk membawa kartu identitas dan beberapa uang? Saya mempercayakan tas pinggang (langsung tanpa dompet!). Makanya kemanapun saya pergi, selalu membawa tas kecil dipinggang atau saya kalungkan.

Dari ketiga golongan tersebut tentu saja masih ada golongan-golongan lain diantaranya golongan yang senang menyimpan uang di area tersembunyi, biasanya daerah sekwilda dan beberapa bagian lain. Semua ditujukan untuk kenyamanan masing-masing pembawa uang.

Lalu kira-kira sampeyan termasuk penganut aliran yang mana?

82 Responses to “Dompet”


  1. Aku ada dompet, tapi selalu di tas. Sebenernya males pake dompet, tapi karena ada yang ngasih ya aku pake.

    Sodara-sodara copet setanah aer, kita incar tas pinggang Kang Anto!!

  2. nieznaniez Says:

    aku suka dompet tebal (bahan dompet yang tebal). biar dikira banyak uang. padahal isinya cuma KTP. lalu duitnya ?? biasa tak simpen di kantong, gampang ambilnya. tapi klo abis ambil kiriman ya tetep tak taro di dompet truz dompetnya tak taro tas. dan tetap sisakan beberapa lembar di kantong buat ngangkot. ihihhiii…

  3. herru Says:

    gak jelas mas, kadang di depan, kadang di belkang, kadang di tas, pokoknya area area yang membutuhkan gesekan lah … halah

  4. goop Says:

    di kantong depan…
    khawatir kartu penggesek uang patah klo dibelakang
    tapi memang benar, agak mengganggu sedikit😀

  5. fisto Says:

    *ngebayangin diriku jadi pencopet*…pasti pengennya dapet mangsa yg nyimpen duit di kutang…wekekekekek

  6. venus Says:

    di tas laaahhhh…..

  7. Fajar Says:

    lapor
    gw yang belakang
    tanpa rantai tentunya

  8. NuDe Says:

    aku duwe dompet, sudah uzur sekali. bagiku dompet itu sama dengan celana. tampilan nomer dua, yang penting kualtas isinya

  9. NuDe Says:

    @fisto
    biasanya yang nyimpan duit di kutang itu simbok-simbok bakul brambang di pasar mbringarjo. sampeyan masih tertarik untuk nyopet po? gak ada ceritanya dian sastro nyimpen duit di kutang

  10. NuDe Says:

    @venus
    tasnya dicangkong opo terus ditlesepke kutang mbokbe?

  11. didut Says:

    lah dompet saya, saya masukin tas, terus itu gimana?

  12. aprikot Says:

    dompet yah di tas to, tp aku nda prnh nyimpen foto pacar, ngapain? menuh2in dompet saja cukup ktp, sim A sim C, atms

    tas pinggang? macam tukang kredit saja kau nto hahahahahahaha

  13. aprikot Says:

    tp lucu kali yah kmu klo beneran jd tukang kredit, banyak mba mba dan ibu2 yang ngutang tp nda bayar *OOT*

  14. caplang™ Says:

    kalo yg naro dompet di kantong depan mungkin sengaja
    jadi pas dirogoh-rogoh saat dicopet kan lebih berasa tuh…

  15. antobilang Says:

    @ The Sandalian :
    weh, sapa tuw yang ngasih? pengki yaa?

    @ nieznaniez :
    wah ribet juga🙄 ndak suka nyimpen di area sekwilda?

    @ herru :
    waduh, kalo depan syaa ngerti lah. lha kalo belakang itu apa mas yang digesek2?

    @ goop :
    hihihihi… emang kalo di depan yakin ga patah mas?😉

    @ fisto :
    wah, parah juga kamu, kekekkekk

    @ venus :
    hohohoho… bagus-bagus… *trus baca komen pakdee – ngakak*

    @ Fajar :
    ohohohoho…. tapi ganti pake tali jemuran, ya?

    @ NuDe :
    halah, kalo isi celana milik pakdee paling juga udah uzur…:mrgreen:

    @ didut :
    lah ya ndak papa, sah2 aja mas, kekkekekek

    @ aprikot :
    lah gimana mo nyimpen, punya pacar aja enggak :p
    asem kok tukang kredit sih.😕

    @ caplang™ :
    yak, caplang sudah berbagi pengalaman, mungkin yang lain ada mau menyusulkan cerita yang lebih saru seru?

  16. Mbilung Says:

    saya ndak bawa dompet. dibawain ajudan saya 😀

  17. cK Says:

    saya naruh di tas. dompet saya segeda gaban. kalo nimpuk maling cukup bikin kleyeng..😆

  18. annots Says:

    Kemarin saya liat kamu ngeluarin duit dari sela-sela baju mu To, kamu penganut nyimpen dompet di Sekwilda itu ya? Wah berarti kamu pake BH? Tapi di daftar laundrymu kemarin kok adanya cuma daster? BH-nya kamu cuci dimana? *ngumpeeettt*

  19. ika Says:

    *ngakak baca komen atasku..*😀

    saya ndak suka taruh di saku, saya kasi di tas, tas saya dekep erat didada kalo pas pulang kerja,,😀

  20. abee Says:

    weks……sama ntox…….tapi tak dobelin, aku pake dompet n tak taruh jugax sama peralatan tempur lainnya di tas pinggang 😉

  21. ekowanz Says:

    aq tak masukin ke dalam CD,biar kesannyaaaa***** *lariiiiiiii*

  22. angga Says:

    wah………….aku pake kantong terigu yang dibikin tali…
    kayak orang aaman dahulu kala waktu jaman perjuana je………..
    lha saya termasuk begimana tuh???

  23. celo Says:

    aliran dompet masuk tas… bergumul dengan dua hape serta novel…

    *makanya saya bawa tas kemana-mana*

    Karena dia tahu kalau dompet berada di belakang, jadi tidak salah meraba bagian depan😛

    anto g pernah pake rante biar bagian depannya diraba-raba….

  24. Kombor Says:

    Aku dompet di saku belakang – kanan. Sejak pertama kali kenal dompet ya saku belakang kanan itu tempat yang pas untuk nyimpen. Bukan karena pantatku tepos tapi karena aku pemakai tangan kanan. Kalau kede alias kidal mungkin aku simpan di saku belakang kiri.

  25. Funkshit Says:

    klo di tas pinggang.. malah ngga kerasa klo dicopet . .. . ati2 kang
    apalagi yang ditas punggung.. lebih ngga kerasa lagi klo diobok2 . ..

    saya nyimpen dompet di belakang…
    bukan karena ngga pede sama pantat saya loh
    malah terlalu pede..😀.. jadi buat melindungi,. .. .
    klo ada yang meraba2… biar kena dompet nya aja.. ngga kena saya langsung

  26. GuM Says:

    saya pake dompet minimalis, isinya cuma tanda pengenal. itupun saya taro di saku baju atau jaket bagian dalam bersama dengan hape dan *kadang* kamera poket.
    kalo duit langsung di kantong celana bagian depan.
    trauma naro duit di kantong belakang.

  27. eMina Says:

    saya selalu simpan dompet di tas.
    dan omong -omong soal dompet, dompet saya sering diincar copet😦
    dasar copet👿

    dan dompet yang sekarang saya pegang, merupakan dompet yang udah lama banget, pernah dicopet juga, tapi ternyata alhamdulillah balik lagi ke saya,
    dompet yang bersejarah..

    ah, jadi punya ide tulisan dompet bersejarah nih:mrgreen:

  28. mulut Says:

    welgedewelbeh

    Dasar blogger beken, judul “dompet” saja bisa ngetop seperti ini, Syalut…, syalut…he…he…

  29. mr.bambang Says:

    Kalau tas yang ditaruh dalam dompet, ada gak ya?😀

  30. tonick Says:

    dompetku di saku belakang kanan kayak kang kombor..ngrogohnya pakae tangan kanan…kalo tangan kiri untuk “cebok” nto hahahah

  31. Luthfi Says:

    wah, aku gak masuk 1 dr ketiga kategori di atas😛
    krn aku masukkan dompetku ke dalam tas
    pantes belum lulus, analisise gak lengkap sih😛

    *nyungsep*


  32. gua tipe #1..
    tapi sori2 aja, alasannya bukan karena pantat saya kurang seksi (hwekekekekek), tapi lebih karena tidak-ada-sebab…😀

  33. leksa Says:

    kalo aku naruh di belakang dan depan..
    AC DC oke lah.. tergantung mood :))

  34. puputs Says:

    kalo mau gak ngilangin bentuk pantat yang sexi, mendingan pake dompet yang tipis mas, dompet dari nokia udah mulai banyak yang tipis, sony erricson juga ada tuh yang tipis keren lagi, yang ok sie pake aja dompet samsung cuma 8.8 mili, keren kan

  35. manusiasuper Says:

    Mulai ngomongin pantat…

    *manggil Sandal buat bikin banner efendiers*

    (Perasaan, yang sering bikin banner anto deh,,,)

  36. alief Says:

    @ luthfi:
    wakakak….. Nyindirmu sip banget😀


  37. *kurung cak alief + lutpi dalam satu kamar biar cepet beranak*.👿


  38. Aku suka dompet yang bahan kulit mengkilat. Sebaiknya sih dompet jangan terlalu tebal2, bawa seperlunya aja.

  39. kurtubi Says:

    Sejak dompet di belakang, banyak perempuan2 tetangga biang: mas kur, pantatnya kok berubah sih? heheh🙂

  40. PeTeeR Says:

    *absen*
    naroh di saku kanan belakang. itu karena kebiasaan doank bukan buat nutupin pa***t tepos saya.

    posting serupa hehehe http://anangku.blogspot.com/2007/01/dompet-dan-saku-kanan-celana.html

    ada yang mirip neh………….

    *ngakak guling2*


  41. *baca komen di atas
    gosip2…!!!

  42. fahmi! Says:

    kalo aku malah udah lama pake 2 dompet. satu dompet biasa yg isi duit gitu, biasa ditaroh di saku belakang kanan celana. satu lagi dompet yg isinya kartu2 segala macem, disimpen di tempat yg lebih aman.

    ini karena dulu pernah kehilangan dompet. jadi agak repot ngurus KTP, SIM, dan blokir macem2 rekening itu. jadi aku pikir kartu2 itu baiknya dipisahkan dari arus kas kecil. kalo dompet isi duit sih kalo disikat copet paling isinya berapa? 20 ribu? :p

  43. myresource Says:

    ohya katanya kalo naro dompet dikantong belakang celana sebelah kiri gak akan di copet loh…
    kode etik pencopet katanya…:mrgreen:

  44. bearnuts Says:

    sebenernya sih males pake dompet, soalnya sering kosong😀
    tapi karna dapet dompet sponsor dr soni erekson ya dipake aja
    lumayan buat tempat nyimpen flesdisk

  45. imcw Says:

    Saya naruh dompet di tas, kira kira artinya apa ya?

  46. almascatie Says:

    oooo aliran ketiga pilosopina gitu yah
    *ada alasan buat ga beli dompet tapi buat rokok smoke*😆

  47. -tikabanget- Says:

    sayah ituh, pengennya naruh dompet di saku. tapi berhubung dompet baru sayah gedhe (ndak ada isinya pula), ndak bakal muat ituh.. huks..

  48. Lita Says:

    Emangnya ada burung yang namanya ‘purse’? *sok polos*

  49. dobelden Says:

    saya tipe pertama… dan ngasih dompetnya dikiri kanan saku celana..

    Puwass puwass… tak sobek2… :p

    tp walau dibelakang… cukup isinya materai, pas foto, ktp dan CC

    CC = coretan dan Catetan

    hahahaha

  50. brainstorm Says:

    kalo saya naruh di kantong belakang tapi ga ada duitnya, soale duitnya saya taruh di dalem sepatu sama di sempak… hehehe

  51. mitra w Says:

    sekwilda paling aman, hahaha😛

  52. otakiphan Says:

    saya naroh dompet di tas! hayo… ndak ada di pilihannya?! berarti saya ini termasuk aliran apa? aliran sesat?

  53. edwardsahalatua Says:

    Dumm! hebuattt,salam kenal

  54. julfan Says:

    dompet siapa ini??

  55. kangguru Says:

    Dompet ya di taruh di saku jas bagian dalam depan atuh to

  56. datum Says:

    punya dompet, tapi selalu di tinggal di rumah… gemana tuh? :p

  57. marsitol Says:

    saya juga kayak mas anto, uang ditaruh dii pinggang. tapi bukan di tas pinggang. saya selipkan di setagen he he he.

  58. bumisegoro Says:

    ada yang seneng banget tahu dompetnya kecopetan. kok bisa? rupanya dia iseng sengaja ngasih umpan dengan dompet tebal, isinya kertas dipotong-potong. sebagai copet, apa reaksimu?

  59. tukangkopi Says:

    Makanya kemanapun saya pergi, selalu membawa tas kecil dipinggang atau saya kalungkan.

    Ternyata pekerjaan sampeyan tukang kredit ya mas?😀

  60. pitik Says:

    dompet memanglah diperlukan, karena bisa untuk menaruh duit, katepe, sim dan juga manuk…lho dompet opo sing nggo wadah manuk kuwi?

  61. PMB Bandung Says:

    Salam kenal dari Perhimpunan Mahasiswa Bandung … saya Bambang anggota PMB th 1979, dan sekarang tinggal di Yogyakarta🙂

  62. Surya Says:

    #pitik, bukan tempat naruh manuk, tapi tempat naruh pelindung manuk biar klo muntah nggak kececeran😛

  63. takochan Says:

    Kalo dompet dikalungin ke leher gimana hayooo?
    Lagi cekak ya, ngkong? Ngomongin dompet..:mrgreen:


  64. Penganut Dompet saku belakang. Karena saya sekaligus pengguna motor. Tidak takut kecolongan.:mrgreen:


  65. Kok tipe penganut dompet saku samping ga ada di post ya? Padahal saya termasuk didalamnya.😕

  66. Nona Nieke,, Says:

    Kalo saya bukan penganut ketiganya, soalnya kalo di saku depan jd risih karena membatasi gerak tubuh banged, kalo taro di saku belakang juga ntar pantat saya yg montok makin terlihat menjadi lebay size! hahaaaa..😛

    Jadi, kalo pun bawa dompet, saya lebih suka taro di tas, ato kalo lg males bawa tas ya pegang aja, ato dijepit di ketek sampe duit2nya pd bau ketek smua. heuheuheu😀

    OOT sedikit, aku suka jenis font komen ini, ada yg tau nama font nya apa???😦

  67. arya Says:

    apapun dompetnya, minumnya teh bot.. *ah gak jadi*


  68. […] Bersyukur! Itu dulu yang penting, bukan? Toh, pembayaran itu menunggu US$100. Bentar lagi dompetku ada US$. Do’akan saja semoga cepat gitu […]

  69. k tutur Says:

    *larak lirik dompet anto*🙄

  70. Payjo Says:

    Masukkin duit ke balik kaos, diiket pake karet gelang…..

  71. ekowanz Says:

    horeee anto kembaran ama anangku :p cuit..cuit…jadian nih yeee

  72. Anang Says:

    aku ngepens sama antoh… haha

  73. yuki tobing Says:

    lucu juga postingannya si anto, dulu gw termasuk yang kayak loe, males bawa2 dompet kemana2, trus seiring menyadari pentingnya dompet, ya gw mau gak mau mesti pake dompet..

    mau taro kantong belakang, ogah jadi nonjol2 getu, taro depan juga gak bisa, dompet gw model yang agak tebel, jadilah gw pake cara keempat.. titip ke orang yang lagi jalan ama kita, entah di tasny pacar, atau kantong belakang teman yang merasa pantatnya tepos..

  74. Rystiono Says:

    Kalo saya aliran bawa dompet cuma untuk kartu identitas + kartu debit doank.

    Uangnya ditaruh di kantong dan tas pinggang…hehehhehe…aneh…aliran mana nih aku???

  75. rara Says:

    saya.. saya..
    err…

    pengguna dompet yang ditaruh di tas hahaha…
    kadang2 lupa kalau di tas itu ada dompet, ditaruh seenaknya :p

  76. manusiasuper Says:

    ——————————————–
    aku ngepens sama antoh… haha
    ——————————————–
    :mrgreen:

  77. totoks Says:

    saya sering lihat orang bawa tas pinggang dan kadang dikalungkan. biasanya orang itu memang bawa duitnya banyak. coba ke pasar…rata2 mereka pake tas ini untuk nerima duit atau ngeluarin kembaliannya..


  78. […]masih belum minat untuk pindahan kah?😀 *lirik anto yg lg sibuk dengan dompetnya* ato masih betah disana gara2 bu guru gita[…]

  79. ndarualqaz Says:

    gue selalu pake rompi kemana aja gue pergi, dan dompet selalu masuk ke saku rompi. tu, avatar gue aja lagi pake rompi. tapi suahnya, kalo lagi kelupaan gak pake rompi, dompet gue selalu ikut kelupaan juga

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s