Sarjana Lagi

November 20, 2007

Hari ini wisuda… (lagi) huf… temen2 yang dulu ospek-nya bareng, kok dah pada lulus yak? (kali ini nambah adik angkatan). Ngomong2 tentang wisuda, jadi inget ada satu hal lucu (menurut saya) hahaha..

Kenapa warna baju+toga yang dipakai wisuda itu kok HITAM?

  • Emang kenapa?

Ya, karena menurut pandangan orang awam seperti saya. Warna hitam itu adalah perlambang kematian, misteri, ketakutan, dan kesedihan, pokoknya yang serem2 dan suram2 gitu.
Seperti kita ketahui bersama, bahwa banyak sarjana negeri ini yang kemudian terpaksa menganggur karena tak mampu bertempur di medan laga (jagat dunia kerja)? Betapa panjang antrian setiap ada lowongan pekerjaan dipajang? Bukan bermaksud mengeneralisir bahwa setiap lulusan akan bernasib seperti itu, toh nyatanya juga banyak para sarjana yang kemudian berprestasi bagus yang gemilang karirnya di dunia profesional buktinya tiap hari nge-blog pakai speedy kantor maupun yang berhasil berwirausaha warung (misalnya) hingga mempunyai istri outlet di berbagai daerah!

Akan tetapi ada anekdot yang sempet membuat saya dan dosen saya terpingkal2 sewaktu perjalanan ke kampus tadi pagi :

Masa depan para wisudawan yang suram dapat dihindari seandainya baju+toga yang dipakai tak lagi berwarna hitam !

Nah kenapa ngga, baju + toga para wisudawan di ubah warnanya jadi warna-warni cerah nan menyegarkan sekaligus berfilosofis.

sarjana.jpg

contohnya :

  • Merah buat melambangkan energi, kehangatan, dan cinta?

  • Kuning untuk melambangkan optimisme, harapan, dan filosofis?

  • Biru yang dipercaya sebagai lambang kepercayaan, keamanan, kenyamanan, kebersihan dan keteraturan?

PS :

  1. Sengaja REPOST sebagai wujud pengormatan kepada Momon yang akhirnya menambah titel ST di belakang namanya. Mungkinkah Momon akan mengubah nama blog menjadi HermansaksonoST (tak hanya Hermansaksono™)? *menjura ke momon*

  2. Tidak menerima komentar : “Kamu kapan lulus, nto?”, “kapan nyusul”, “skripsimu piye?” dan sejenisnya. Atau bahkan ucapan selamat wisuda kepada saya 👿

Iklan

75 Responses to “Sarjana Lagi”

  1. rozenesia Says:

    Mau yang putiiiihhh. Kapan aku lulus, lalalaaaa~~

  2. rozenesia Says:

    Hettrrixxx!! Kapan aku SIP ya… 😥

  3. aprikot Says:

    trus kamu kapan pake baju hitamnya to *teuteup*

  4. aprikot Says:

    trus nek udah pake baju hitam dan toganya itu makan makan, trus baru boleh ketemu sama aku 😛

  5. aprikot Says:

    hetrik pisan :))

  6. -tikabanget- Says:

    sms si ndorobedhes ke hapeku :

    “Mangan mangaaaaaannn… Selamat diwisuda ya. Seneng kan dah lulus?”

    ngeceeeeeee..!!

    **plintheng pakdhe**

  7. cK Says:

    saya sudah sarjana… *bangga abess*

  8. Anang Says:

    kamu kapan wisuda ntoh

  9. antobilang Says:

    *anang njaluk dikaplok* 👿

  10. manusiasuper Says:

    Belum lulus kan bukan berarti sudah lulus To…

  11. ika Says:

    wah selamat buat bro anto,,,ngomong2 saya pengen toga warna biru,,lambangnya perdamaian.. *perdamaian..perdamaian..* *sambil geol-geol dangdutan* 😀

  12. mbelgedez Says:

    Sayah cuman mau komen:
    Banner pesenanku piye, Nto….???

    ntar keburu lulus, malah situ tambah lupa….

  13. arya Says:

    aku wis tekan kantor meneh. klambi wisuda wis dicopot. wis ganti.
    saiki nguli meneh…
    *ngimpi*

  14. arya Says:

    20 februari, 20 mei, 20 agustus, 20 november. selalu saja ada pihak yang tidak ingin hari itu ada *tunjuk diri sendiri*

  15. GRaK Says:

    semoga dilancarkan 🙂

  16. annots Says:

    cukup dengan Antobilang, SB (SeleBlog™ atau StarBlog™) sama saja lah

  17. Jiewa Says:

    Abis lulus jadi entrepeneur dong 🙂
    Lha wong yg drop out aja bisa sukses, apalagi yg lulus.. 😛

  18. cK Says:

    ngakak baca komen #12

    emang udah lulus nto? 😀

  19. dahnylfitri Says:

    pantesan sampe skrg aku masih nganggur, ini karna toganya warna hitam!
    coba klo warna pink 😀

  20. eMina Says:

    mengapa toga warna hitam?
    mungkin agar terkesan sangat formal dan tenang?
    soalnya kebanyakan baju baju formal juga hitam.
    eh tapi ga nyambung ya..

    iya ya, knp toga warnanya hitam ya. dulu juga saya pake toga warnanya hitam..

    maap bukan menyinggung yg blm lulus :mrgreen:

    tetep semangat !!!

  21. Fany Says:

    Lha kamu kapan pake toga juga?

    aku gak nanya kapan kamu lulus lho, to… :mrgreen:
    😆

  22. Fany Says:

    *habis baca2 komen*

    wah ada yg mesen banner juga to.. 😆

  23. Abu Kuda Al-Laknatullahharromanirrojim Says:

    ya akhi….

    tahukah engkau… ditaman fisipol wisudanya dibawah pohon kamboja… sungguh sesat mereka itu

  24. zam Says:

    Antobilang, S.B. (Sarjana Blog) dengan Pagerank 4 dengan predikat Kumlot!

  25. tukangkopi Says:

    *baca komen*
    saya bingung !#@$%
    jadi bung anto itu udah lulus apa blum sih?

  26. pinkina Says:

    aku kapan lulusnya yha ???
    trus,………………………………
    …………………………………..
    ……………………………….
    sampeyan juga kapan lulusnya mas ??????? 😀

  27. hermansaksono Says:

    Secara de facto kamu kan udah sarjana Tok. Tinggal kesarjanaan yang de yurre dilengkapi.

    Aku tahu kenapa hitam, karena kalau di pewayangan itu warna hitam adalah untuk karakter protagonis yang arif, tenang, dan bijaksana. Arjuna, bima, yudhisira itu diwarnai hitam semua.

  28. Funkshit Says:

    jadi pilih warna apa nich.. yang pink ga ada ya ?
    gambar toganya lebih mirip jas hujan tuh

  29. leksa Says:

    black is sweet.. 😀

    dan warna itam itu melambangkan ketabahan juga sebenarnya…

    jad,… mungkin artinya bisa ditambah
    semoga menjadi lulusan yang tabah menghadapi dunia nyata 😀

  30. ayahshiva Says:

    saya pilih warna hijau aja deh biar kesannya selalu segar seperti dedaunan yang hijau

  31. didut Says:

    ah saya mah item juga gpp yg penting lulus!!! 😛

  32. Rully Says:

    wah …

    selamat buat anto. baju wisuda warna ijo, oks bangget tuh. :mrgreen:


  33. Setuju ama pangsit, warna toga yang warna-warni mirip jas hujan. Tapi kenapa sih bentuknya standar banget, kenapa ga tiap kampus bikin model yang keren-keren. Misalnya seperti seragam Ultra Squad di pilem Ultraman kan keren tuh.

    Dasar ndak kreatip.

    Sabar yo Kang ^_^

  34. venus Says:

    repost. cih….:p

  35. Lita Says:

    Toga yang dipake wisuda di ITB warnanya biru kok, To.
    Kamu kapan wisuda, To? *kalem, yakin ga bakal berani nimpuk*

  36. Totoks Says:

    gak mau komeng… ntar kena timpuk :p

  37. Luthfi Says:

    imagenya koq basbang sih
    serasa pernah liat ntah dmn

  38. myresource Says:

    yang bener tuh harus lulus…
    bukan kapan kamu lulus…

    huhauhahuha…

  39. myresource Says:

    yakan

  40. myresource Says:

    hitrikxx…

  41. costfix Says:

    sepertinya aku tahu alasan mas antobilang nunda lulus,
    mungkin takut status jadi pengangguran karena kutukan toga dan jas hitam.
    yo wis mas kita sama-sama mahasiswa senasib yang siap-gak siap harus nyebur ke jurang,
    tapi posisinya lain aku terlalu muda untuk terjun bareng orang tua-tua
    *nglirik mas antobilang*

  42. Surya Says:

    Secara pendidikan formal lulus tapi di dunia kerja nyata mungkin statusnya masih pendaftaran ulang 😛

  43. hoek ga login Says:

    yah…fadahal tanggal 20 itu hari jadi saia sama facar saia….
    (mendink OOT darifada menanyakan sebuah fertanyaan tabu itu…)

  44. cosa Says:

    mumpung belum lulus juga, siap2 pesen yang warna biru ah

  45. nieznaniez Says:

    skripsi dulu baru bisa lulus pake toga…

  46. nieznaniez Says:

    owalah, le kepengen banget nganggo toga..ngantek direpost iki..

  47. ndoro kakung Says:

    santai wae nto … sarah juga belum lulus kok … ;))

  48. k tutur Says:

    abis gak boleh nanya yg ituh

  49. k tutur Says:

    klo hetriks? so pasti!!! 🙄

  50. morishige Says:

    *spirit belajar up
    :mrgreen:

  51. morishige Says:

    ‘n’nya ketinggalan..
    😦

  52. morishige Says:

    ah, ternyata dikoreksi..
    sekalian hetrik aja, deh..
    😈

  53. Toga Says:

    Huwadooh… aku disebut-disebut, dan, omaigad, konon jadi lambang kematian. :((

    syukurna, aku warna sawo mateng kok, mateng menjelang busuk sih, tp yg jelas ngga item! dijamin!

  54. manda Says:

    HITAM!!!
    berarti ilmu tanpa batas..kedalaman tanpa akhir..saya tetap milih HITAM

  55. goop Says:

    Iya Loh, padahal waktu dipake ituh …
    Jian membuat ku kemringeth

    *cuma ingin memberitahukan kalau, sudah pernah wisuda* 😈

  56. herr Says:

    saya mau usul, mending pake toga yang warnanya pelangi. merah, kuning, hijau, dll…
    itu menandakan keriangan hati. masak di hari nan bahagia (wisuda) pake warna hitam-hitam. klo warna merah, kuning, biru atau hijau ntar disangka mau kampanye, tul gak mas?

  57. mrtajib Says:

    test dulu sebelum berkomentar…..

  58. mrtajib Says:

    Suasana wisuda di kamus UGM tiba-tiba kurang hidmat. Pasalnya, beberapa orang berteriak-teriak amat kencang di halaman gedung tempat mewisuda . Ooo ternyata kerasnya suara mereka karena bersambung dengan megaphone. “Batraynya masih baru, sehingga suaranya kencang,” salah seorang penonton disampingku mengatakan kepadaku.
    “Mau menuntut apa mereka?” tanyaku kemudian. Aku bertanya itu karena aku mengira –dan memang begitulah kebiasaanya bila ada mahasiswa memegang megaphone– mereka sedang berdemontrasi. Mendengar pertanyaanku, orang itu menoleh kepadaku.
    “Entahlah ..”jawabnya singkat. “Aku juga bingung mereka mau menuntut apa. Dari tadi, orang-orang itu berteriak-teriak agar toga wisuda diganti warnanya. Bukan hitam, tetapi warna lain saja. Aku heran masalah warna begitu saja kok diributkan. Kayak tidak punya kerjaan saja. Jangan-jangan dia bagian dari orang-orang sesat.
    Selepas bertanya itu, orang itu ngeloyor pergi, menyelinap diantara ratusan, atau malah ribuan orang yang berlalu lalang di tempat itu.
    “Kami minta, mulai tahun depan, warna Toga diganti menjadi warna lain, jangan warna hitam,” seseorang yang memegang megaphone berteriak. “Kalau tetap warna hitam, kami tidak akan pernah wisuda sama sekali. Kami akan kuliah dsini terus, sampai mati.”
    Semua orang menolehkan wajah, melihat seseorang yang memegang megaphone. Pernyataan trakhirnya, bahwa ‘pemegang megaphone akan kuliah terus di kampus itu bila warna Toga tidak diganti warna hitam’  rupanya sangat menarik bagi mereka. Sebagaian orang ada yang melongo, sebagaian lainnya tertawa, mendengar pernyataan si pemegang megaphone.
    “Memangnya kenapa kalau warga hitam?” tanya seorang penonton.
    “Warna hitam adalah warna kematian,” jawab pemegang megaphone itu, “warna yang melambangkan selamat tinggal dunia akademis, dan selamat datang dunia pengangguran. Karena warna itulah, banyak pengangguran di negeri ini.”
    “Aku heran kepada kalian,” kata penonton itu, “dulu, diantara kalian ada yang protes bila warnanya kuning, hijau, atau merah, maka warna itu diasosiasikan sebagai bagoan dari partai politik. Bukankah warna hitam itu netral politisasi di negeri ini? Apakah kalian sudah tidak lagi politis?”
    Mendengar jawaban itu, si pemegang megaphone menghentikan suaranya. Tangan kirinya naik sampai kepala. Satu garukan, lalu dua garukan tangan itu mengenai kepalanya. Sepertinya sedang mikir, atau malah tidak mengira sama sekali kalau ada ‘aksi demo kok menjadi interaktif’, 🙂
    “Itu dulu,” kata si pemegang megaphone kemudian. “Tapi sekarang berbeda. kenyataan bahwa banyak pengangguran intelektual, itu sebabnya adalah karena Toga wisuda itu berwarna hitam. Kalau bapak tidak setuju, minggir!”
    “Bukannya aku tidak setuju,” kata penonton itu memotong, “tapi ada yang mengganjal di telingaku tentang argumenmu. Masa sih sebab pengangguran adalah warna hitam Toga. Ini lembaga intelektual, kampus, masa argumen semacam itu yang menjadi dasar tuntutanmu. Aku kira, pihak kampus hanya tertawa mendengarnya. Kalau toh besok ternyata warnanya diganti menjadi selain hitam, itu bukan karena apa. Tetapi karena apa sih sulitnya mengganti warna hitam. Sangat tidak ideologis.”
    Pemegang megahone kembali menghentikan suaranya. Terlihat di sorot matanya ada sinar keheranan, bukan saja karena ‘aksi demo pagi itu telah menjadi interakif’, tetapi karena ‘ampuhnya argumen penonton itu.’
    “Siapa sebenarnya orang itu,” kata pemegang megaphone dalam hati, “melihat tampangnya, dia bukanlah mahasiswa. Tapi orang kampung yang datang ke acara wisuda karena salah satu saudara, atau malah anaknya, sedang diwisuda di kampus ini.”
    “Bagaimana?” kata penonton itu lagi, “Apakah masih ngotot menuntut perubahan warna?”
    “Lantas, kalau tidak perubahan warna, apa usulan bapak?”
    “Ha ha ha ha,” penontotn itu tertawa, keras. Semua mata pengunjung di tempat itu kemudian melihat penonton ini. Orangnya tidak begitu ganteng, berbadan tinggi, dan rambutnya agak sedikit panjang. Bajunya lusuh, dan bersandal jepit berbeda warna.
    “Menurutku,” kata penonton itu kemudian. “Kita mesti melihat lebih mendasar pada akar persoalannya. Ini adalah lembaga akademis, yang aku kira tidak begitu peduli dengan output mahasiswanya. Mau bekerja di tempat ini kek, tempat itu kek, lembaga ini tidak peduli. Bahkan mau tidak bekerja, yang kamu menyebutnya mengangur, lembaga juga tidak peduli.”
    Penonton itu menghentikan suaranya. Nafasnya trun naik. Lalu dia melanjutkan kembali.
    “Aku kira,’ katanya, tetapi suaranya agak lirih, “yang menjadi persoalan mengapa banyak output perguruan tinggi yang nganur itu karena kurikulum kita. Aku sendiri jika ditanya bagaimana solusinya tidak paham, karena aku wong ndeso. Tetapi menurutku kurikulum itulah yang perlu kita robah. Bukan kurikum yang mencipta mahasiswa menjadi “para pencari kerja”, tetapi kurikulum “para pencipta kerja”. Aku kira, kalian semua sebagai mahasiswa paham apa yang aku maksudkan. Kalau tidak paham, ya berhenti saja jadi mahasiswa, :D” Selepas berkata itu, penonton itu tersenyum. Puas.
    Si pemegang megaphone mengangukan kepala. Lalu, tanpa dia sadari, megaphone diangkat kembali. “kami tuntut agar perguruan tinggi mulai tahun depan harus merubah kurikum dari kurikulum “yang mencipta pencari kerja” menjadi kurikulum yang berorientasi “pencipta kerja.”  Apakah bapak-bapak dan ibu-ibu yang hadir disini setuju?”
    Si pemegang megaphone mundur selangkah. Beberapa temanya jga ikut mundur. Mereka semua mundur, karena bersamaan ketika si pemegang megaphone itu brtanya ‘Apakah bapak-bapak dan ibu-ibu yang hadir disini setuju?’, semua orang dsitu, seerti sedang latihan kooor, mengatakan, “SETUJUUUUUUU!!!!”.
    “Siapa sebenarnaya si pemegang megaphone itu?” aku bertanya kepada seorang mahasiswa yang berdiri di samping kiriku.
    “Dia itu kan blogger,” jawabnya. “Namanya antobilang. Biasanya kalau protest pake tulisan, kini protes kok pake megaphone. Ya beginilah jadinya, aksi demo menjadi interaktif, lalu sesat kemudian menjadi pengajian.”
    Halah… 
    http://akhmadmurtajib.com/
    http://khayalane.akhmadmurtajib.com/
     

  59. Hedi Says:

    mao warna apapun, wisuda adalah ajang bisinis kampus

  60. antobilang Says:

    Wakakakakakkakaka.
    Kang Tajib Ngeblog 😉 Maksih kang pencerahannya 😀


  61. saya kok gampang ya cari kerja setelah lulus…
    ( …maap maap. )
    # biar nggak pesimis cari kerja

  62. cK Says:

    saya pesen toga warna pink. ada ga?

  63. ndoloBH Says:

    sudah telanjur wisuda bertoga hitam..
    meski dulu sempet ditegur pembantu dekan, kerana kucir toganya digantung di blakang 🙂
    padahal seharusnya kan di kloworin di depan topi toga, biyar bisa disampluk kesamping sama pak pembantu dekan … 😀

    btw, kurikulum ku dulu masih “pencari kerja”, makanya lulusan2nya banyak yg kerjanya mburuh. kalo kurikulum diganti “pencipta kerja”, bisa2 lulusane bakulan kabeh … mesakke bakul2 beringharjo banyak saingan …


  64. repostnya ama komennya kang Tajib kok malah bikin gw bingung yang entry yang mana yak 😕


  65. mo tau rasanya wisuda???

    SUMUK!!!!!


  66. […] judul itu aja, Sebenarnya sudah banyak kok yang menulis tentang wisuda dan sebangsanya. Klik aja kesini […]

  67. almascatie Says:

    anto kalo pake baju wisuda warna pink jadi bayut beneren dah

  68. Nanas!!! Says:

    Huehehe, bagus juga idenya ya mas.

    *Siap2 tebar knowledge di kampus*

  69. Zhar Aditya Says:

    Kapan kamu kerja?

  70. d3dyw4hyud1 Says:

    Mo CEPAT DAPAT KERJA di dunia IT???
    Belajar dulu dari Ebook Gratis ini!!!

    http://ebookgratisgituloh.blogspot.com

  71. Ngangsu Kawruh Says:

    Ntar jadi Pelangi deh mas……….!!!!
    Menurutku sih hal itu bukan sesuatu yang substansial
    lagian warna bajunya juga warna-warni,,,,,,,,,
    Mau pake warna yang sekarang belum ada n ngracik sndiri juga boleh kok!!!

  72. nuragus Says:

    Toga hitam karena Universitas sedih kehilangan Anda.

    Anda sebagai salah satu penyelaras kehidupan banyak staff dan dosen.
    Anda penyumbang uang gedung sehingga bisa dibangun menara gading semegah mungkin.

    Universitas harus melepaskan Anda ke wilderness, dan in imenyedihkan.

    Karena itulah Toga berwarna Hitam

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s