Dia itu Komunis

November 18, 2007

Di pojokan, bangku berjajar. Sebuah kampus yang katanya kerakyatan, yang kini malah menjadi kampus kebangetan. Halah.

Jangan percaya sama dia. Dia itu kan komunis.” Sambil menyeruput es teh di kantin kampus. “Kamu tau? dia itu ‘kan sering sekali bergerombol dengan si B yang atheis itu, dia itu nggak punya agama.”

Dilanjutkan lagi “Lihat saja, dia sering memakai kaos merah bergambar kepala Che Guevara, kalau tidak dia pakai jeans hitam plus kemeja hitam.”

Dengan logat lebih meyakinkan, diteruskan begini “Itu sudah mencukupi syarat untuk menyatakan dia itu komunis. Dan akan merepotkan kita semua kalau sampai dia meraih suara banyak dengan partai baru yang dibentuknya itu“.

:::::

Itu 3 tahun yang lalu, saat aroma idealisme masih bergelora. Sebagai sekedar pengingat saja, betapa demokrasi sudah dikebiri sejak kita berada di lingkungan paling akademis sekalipun. Betapa nilai-nilai menghargai pendapat orang lain begitu dangkalnya. Betapa pengetahuan yang begitu rendah, sampai-sampai tak bisa membedakan : apa itu komunis, apa itu atheis, apalagi sosialis. Lagian, memangnya untuk apa mendirikan partai komunis di kampus? dapet apa coba? Mahasiswa kok nggak bisa mikir strategis babar blas.

Kepentingan politik kampus itu menelan banyak korban pertemanan yang semestinya tak perlu. Menuduh komunis kok ya masih jitu digunakan sebagai tameng menghadang kekuatan baru! Jangan salahkan kalau keadaan masih sama seperti dulu, berisi ondel-ondel yang digerakkan oleh dalang bernama kepentingan golongan.

Politik kampus itu ibarat latihan main bola di halaman rumah. Kalau terlalu keras menendang bola, bisa memecahkan kaca rumah. Kalau mau main bola beneran, sebaiknya di lapangan saja.

66 Responses to “Dia itu Komunis”

  1. morishige Says:

    vertamax doeloe..!!!!😀

  2. morishige Says:

    politik tai kucing!!

  3. antobilang Says:

    blokir hetrik!😆

  4. sandal Says:

    soori aku ra mudeng, ninggal jejak wae.

  5. antobilang Says:

    lebih dianjurkan untuk ninggalin uang:mrgreen:

  6. morishige Says:

    hetrik aja sekalian😆
    *kabur

  7. morishige Says:

    makanya gw lebih milih menikmati alam daripada terlibat dalam politik tai kucing kampus, nto..

  8. antobilang Says:

    Banyak yang akhirnya memilih jalan itu. Kalo gak menikmati alam, ya menikmati mall.
    Kalo aku menikmati blog😆

  9. Paijo Says:

    Akh ya, setuju sama Oom morishige.
    Mari kita menikmati alam, biar badan sehat, pikiran sehat.
    Baru membangun bangsa. Oom Gie bilang gitu kan ya?

  10. Paijo Says:

    Tapi saya pernah jadi korban konspirasi pas pencalonan Ketua OSIS SMA. Saya gagal naik.
    Besoknya saya ketawa-ketawa nenggak tuak di atas gunung!

    politik ber**k!!.
    .
    .
    .
    Saya ndak bakal hetrixx koq, bener!

  11. antobilang Says:

    Kebanyakan ‘lari ke alam’ adalah bentuk kekecewaan atau apatisme terhadap kelangsungan politik kampus yang semakin tidak baik.
    Daripada jadi boneka dipolitik kampus, ya emang mendingan naik gunung aja.😛
    Seperti lirik soundtrack filemnya “Berbagi waktu dengan alam / Kau akan tahu siapa dirimu”😀

  12. Paijo Says:

    Karena dengan ke alam, kita merasa lebih dekat dengan Pencipta. Hilang rasa ingin berkuasa, ingin diatas. Bukan pelarian malah, tapi balik ke rumah.:D

  13. nieznaniez Says:

    politik itu apa ya ??

    *sok lugu

  14. nieznaniez Says:

    politik itu enaknya dimakan pake apa ??

    *laper

  15. nieznaniez Says:

    hetrixxxxxxxxxxxx kah ?!?

  16. nieznaniez Says:

    pembalasan berjalan dengan lancar…
    yeah !!

  17. Oom-Oom Says:

    @Niez

    Sini Oom ajarin neng…

  18. nieznaniez Says:

    aku jadi teringat sama seseorang yang ngakunya ga cinta sama politik, padahal cinta banget

    *lirik seseorang berinisial M

  19. antobilang Says:

    @ payjo : Hahaha. sayangnya ke gunung pun tak membuat keadaan menjadi lebih baik. Pasti ada keuntungan dari sudut kepentingan pribadi. Tapi untuk kampus?

  20. nieznaniez Says:

    berpartisipasi dalam organisasi di kampus juga termasuk politik kampus ya ??


  21. Pengen kuliah, pengen ngrasani aroma dan suasana politik kampus kayak oom Anto.
    nabung..nabung..

    it’s that really suck, that politics?

  22. antobilang Says:

    Berorganisasi sih tidak masalah. Tapi kalau sudah main telikung, pengerahan massa, sebar propaganda sampai fitnah dll. itu yang sux bikin males.
    Lihat saja, produk demo yang dihasilkan, cuma memanggang otak encer mereka di bawah panas terik matahari di jalanan.

  23. ekowanz Says:

    dia itu ependi mania!!!
    *lirik-lirik siapa ya nto* wakakakakakakakakakakka

  24. antobilang Says:

    dia itu.. kekasih gelapku…..
    *lalalalalalala* << bakar eko pake bensin

  25. nieznaniez Says:

    demo ?!? aku dulu pernah ikut demo di sekolah lhoo jama SMA..dan hasilnya adalah kepala sekolah turun tahta. ahahhaaa…kasian dy, ga bisa “ngunduh2” lagi. ihihhiii…

  26. antobilang Says:

    Cara demonstrasi itu kan opsi terakhir. Setelah diskusi dan lobby tidak mempan.
    Ah, tapi kalau urusan demo kepsek gitu biasanya karena tuduhan korup ya?😆


  27. Berorganisasi itu, pembelajaran buat ngasah kita apa maksa kita untuk tujuan organisasi (golongan)?

    Saya benar-bnar ndak ngerti politik, arti dan tujuannya. Lingkup politik itu apa sih ya?. Sama seperti saya ndak ngerti kenapa saya ndak ngerti politik!.lho?

    Kalo para intelek baca tulisan saya yang dangkal, ya mohon dimaafken. Benar-benar saya ndak ngert dan tahu politik, ndak maksa juga menjadi sok tahu. Oom Anto, maaf nyampah ya.

  28. nieznaniez Says:

    *elus2 pemuda putus sekolah yang ndak ngerti politik aduh kasian sekali ya pemuda ini yang mungkin juga ndak ngerti bagaimana caranya makan oh sungguh kasian pemuda ini

  29. nieznaniez Says:

    *elus2 kepala pemuda-putus-sekolah-yang-ndak-ngerti-politik-aduh-kasian-sekali-
    ya-pemuda-ini-yang-mungkin-juga-ndak-ngerti-bagaimana-caranya-makan-
    oh-sungguh-kasian-pemuda-ini

    *padahal sama ga ngertinya, ihihhiii…

  30. antobilang Says:

    Masukkan niez + paijo ke kulkas. Simpen untuk besok pagi. Saya mau tidur dulu😛

  31. danalingga Says:

    Tapi kalo bukan kita kita ini , siapa lagi nto?😆

  32. cK Says:

    Di pojokan, bangku berjajar. Sebuah kampus yang katanya kerakyatan, yang kini malah menjadi kampus kebangetan.

    kampusnya tika bukan?😕

    *lirik tikabanget™*

  33. mardun Says:

    ternyata….. kampusnya pemilik blog ini juga sudah tercemar politik😛

  34. cosa Says:

    suer gak mudeng blas😐

  35. hoek Says:

    “Kepentingan politik kampus itu menelan banyak korban pertemanan yang semestinya tak perlu.”
    hmmm…wajar jika seorang tobil berkata demikian, mengingad kifrahnya dalam dunia ferkualiahan termasuf daftar 10 sesefuh yang dihormati sangadh……

  36. hoek Says:

    ah ya..hai nto! gimana wajah saia sekarang? cantik ngga?
    *nglirig genid*

  37. hoek Says:

    ah ya…nto?
    hettrix yah?
    hihihi…

  38. leksa Says:

    Cuma ganti design cover CD…
    isinya masih MP3 lama..
    percaya deh…😀

  39. Hedi Says:

    Sayap kiri, sayap kanan…lha yang lurus aja belum tentu bener malah udah nyerong kiri kanan😀

  40. GuM Says:

    ada ndak, kampus yang ndak berpolitik?

  41. ayahshiva Says:

    makanya dari dulu saya paling gak suka dengan yang namanya politik apalagi sampe ikut ikutan berpolitik

  42. manda Says:

    itu adalah fenomena kehidupan, mari ikuti saja..biarkan seperti air yang mengalir

  43. caplang™ Says:

    waktu di kampus, saya memilih untuk menjadi so’sialis
    alias golongan yg sering kali ketiban sial

    ato jadi kartunis
    orang-orang yg hobi main kartu
    :mrgreen:

  44. venus Says:

    halah, kuliah ya kuliah aja lah. main politik2an. kayak gak tau aja kalo SEMUA politikus itu mainnya gak jauh2 dari duit, perempuan, dan comberan.

  45. rozenesia Says:

    Heee? Aku masuk kelas PAI di hari abtu pakai kalung salib, lha jadi bahan perhatian.😆

  46. moer Says:

    pacarmu balik mas…..

  47. almascatie Says:

    Politik kampus itu ibarat latihan main bola di halaman rumah. Kalau terlalu keras menendang bola, bisa memecahkan kaca rumah. Kalau mau main bola beneran, sebaiknya di lapangan saja

    dan para pemainnya berlagak seperti pemain Seri A hehehhehehe

  48. morishige Says:

    Kebanyakan ‘lari ke alam’ adalah bentuk kekecewaan atau apatisme terhadap kelangsungan politik kampus yang semakin tidak baik.
    Daripada jadi boneka dipolitik kampus, ya emang mendingan naik gunung aja.😛
    Seperti lirik soundtrack filemnya “Berbagi waktu dengan alam / Kau akan tahu siapa dirimu”😀

    bener tuh..😆

  49. morishige Says:

    @shan in lee rozenesia
    ya iya, lah…😀

  50. didut Says:

    emang kalo udah gak komunis pasti bagus yah?!? *baca lagi postingan biar mudeng*

  51. annots Says:

    Ini mbahas aliran sesat lagi? menganggap kafir orang yang tidak sepaham ga?


  52. masih ada ya, yang paranoid sama komunis ?..Politik Kampus jaman saya paling HMi , Nasionalis, sama anak warung pojok…
    Kalau saya aliran pacaran saja deh…


  53. Kalau semua orang baik benci politik, kalau semua orang baik ogah jadi pemimpin, lalu siapa yang akan memimpin bangsa ke arah yang lebih baik?


  54. Politik Kampus bagi saya ibarat domba yang tersesat.😀

  55. goop Says:

    Quote yang terakhir kena banger dah😀
    Syip

  56. k tutur Says:

    Politik kampus itu ibarat latihan main bola di halaman rumah. Kalau terlalu keras menendang bola, bisa memecahkan kaca rumah. Kalau mau main bola beneran, sebaiknya di lapangan saja.

    1)
    ——-
    1) dikutip dari: Blog dan Politik Kampus

  57. k tutur Says:

    Profesi baru nih, Om:
    Pengamat dan Komentator Politik di Kampus
    cK… cK… cK!

  58. k tutur Says:

    gak salah deh…. Profesional Serba-Bisa!🙄
    dan,
    gak salah juga… klo hetriks😉

  59. Funkshit Says:

    *funkshit pernah disini

    *ngga tau mau koment apa.. ngga ngerti je

  60. GRaK Says:

    kayaknya mirip kampus gue, segerombolan mahasiswa mengatakan seperti itu kepada segerombolan mahasiswa lainnya.

  61. blogkeimanan Says:

    Politik itu kan akal-akalan…
    Kalau sesuatu sudah main akal-akalan, maka…?

    *jadi inget ‘berantem’ sama senat waktu kuliah doeloe….*

    tapi aku menang lho, hehe…

  62. munggur Says:

    halah… politik kampus nanggung tur bisa lebih wagu ketimbang politik sebenarnya…

  63. marsitol Says:

    seandainya di dunia ini hanya ada cinta dan makanan enak… hmm…
    tapi politik juga sudah merambah dua kebutuhan pokok itu.

  64. Fa Says:

    ah, untungnya saya pake jilbab, jd meskipun pake item2, kayaknya nggak bakal dituding komunis apalagi atheis, apa ada yg mau bilang saya sosialis? klo gitu, pilih saya! *halah*

  65. nuragus Says:

    Pake kaos Che guevara? Kalau saya bilang sama temen. Wah, gaul tuh anak!

    Gimana nggak? Che menjadi simbol gaul sekarang. Beberapa cafe mengadakan event musik dengan Che sebagai icon nya. Kurang gimana?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s