Tangga

November 16, 2007

Sebelumnya saya merasa biasa saja saat melintasi anak tangga di gedung ini. Paling tidak empat tahun (lebih) ini melintasi, menginjaknya tanpa pernah berpikir apapun. Tentang anak tangga-anak tangga yang mengantar dari lantai ke lantai di atasnya setiap hari. Entah kenapa pagi ini saya berpikir sesuatu. Rasanya begitu berbeda. Anak tangga yang bersusun rapi itu mengantarkan setiap hari menuju tempat saya mencari hidup. Dan setiap malam mengantar saya kembali pulang. Memang ada lift di kampus, yang jarang saya gunakan karena lebih nikmat melalui tangga.

stair-copy.jpgAda cara berbeda bagi saya untuk melaluinya setiap pagi. Kadang melangkah pelan dan meniti setiap anak tangga satu persatu. Ini saya lakukan saat tak terlalu diburu waktu atau sedang santai. Tak jarang pula meloncati 2 anak tangga sekaligus, setengah berlari. Saat diburu waktu atau sekedar tak sabar menunggu satu persatu anak tangga itu terlalui.

Cara melintasi tangga yang berbeda ini bisa saja dikaitkan dengan cara pencapaian dalam hidup manusia. Ada kalanya kita tergesa mencari target yang tinggi, sehingga mengambil jalan yang ringkas. Meloncat ke satu anak tangga ke anak tangga berikutnya tanpa pertimbangan matang. Saya ingat sebuah filosofi tangga, nete taraje nincak hambalan yang kurang lebih bermakna : jangan melompat-lompat nanti tersungkur dan terpuruk. Memang kita harus mengukur kemampuan untuk meloncati anak tangga-anak tangga yang akan kita lalui. Bolehlah kita melakukan loncatan-loncatan besar dalam hidup, bahkan sebaiknya begitu agar tujuan hidup kita bisa tercapai segera. Namun ada kalanya kita meniti perlahan menguasai keadaan. Sampai kemudian kita bisa membuat sebuah loncatan yang besar lagi.

Menentukan kapan kita akan berlari meloncat atau berjalan perlahan adalah kartu yang sedang kita mainkan. Kita yang tahu kartu apa yang ada di tangan kita, bukan dengan diajarkan oleh orang lain, tapi kita yang harus mau belajar. Salah melangkah adalah hal biasa dalam permainan hidup ini. Waktu dan pengalaman yang akan mengajarkan kita tentang langkah apa yang akan kita ambil dalam setiap babak kehidupan.

72 Responses to “Tangga”

  1. zam Says:

    jadi kapan tangga ke ruang PENDADARAN?

  2. aprikot Says:

    tumben deep ini postingan?

    jd kapan terlewati satu tangga lagi?

  3. zam Says:

    PERTAMINA!!

    Kita untung, bangsa untung!!

    *tangan di depan dada, rambut terurai dihembus kipas angin dari bawah*

  4. zam Says:

    @ annots:

    wakakaakakakakaakkaakak…

    *tangan masih di depan dada*

  5. annots Says:

    *Sial* misi pertaminyak gagal!!!

  6. balibul Says:

    tole tole…

    lulus-duit-kawin-nikah….

    hahahah nikmatin aja lagi tho…

    hidup itukan terasa hidup pas kita jatuh…

  7. antobilang Says:

    ada kata-kata yang perlu disensor deh😆

  8. ekowanz Says:

    bagus…bagus…

  9. ekowanz Says:

    kl mau hetrik pasti ketahuan yah :)))))

  10. annots Says:

    @Zam (#5)
    Dadamu nan menawan itu zam,…nutupi aku pingin kena hembusan kipas angin juga

  11. escoret Says:

    opo thoo>>???/
    sopo sing mau sidang..????

    sidang goreng..????

  12. escoret Says:

    to..anto….tulisan di bawah ini bukan hasil kopi paste kan…

    [….] Sebelumnya saya merasa biasa saja saat melintasi anak tangga di gedung ini. Paling tidak empat tahun (lebih) ini saya melintasi, menginjaknya tanpa pernah berpikir apapun. Tentang anak tangga-anak tangga yang mengantar saya dari lantai ke lantai di atasnya setiap hari. Entah kenapa pagi ini saya berpikir sesuatu. Rasanya begitu berbeda. Anak tangga yang bersusun rapi itu mengantarkan saya setiap hari menuju tempat saya mencari hidup. Dan setiap malam mengantar saya kembali pulang. Memang ada lift di kampus saya, yang jarang saya gunakan karena lebih nikmat melalui tangga. [….]

    bener..???bener..????

    ya sudahlah..aku percaya kamu….!!!!

  13. escoret Says:

    oke..klo bukan kopi paste…..

    nah..klo tulisan di bawah ini juga bukan kopi past kan..?????

    [….]Cara melintasi tangga yang berbeda ini bisa saja dikaitkan dengan cara pencapaian dalam hidup manusia. Ada kalanya kita tergesa mencari target yang tinggi, sehingga mengambil jalan yang ringkas. Meloncat ke satu anak tangga ke anak tangga berikutnya tanpa pertimbangan matang. Saya ingat sebuah filosofi tangga, nete taraje nincak hambalan yang kurang lebih bermakna : jangan melompat-lompat nanti tersungkur dan terpuruk. Memang kita harus mengukur kemampuan untuk meloncati anak tangga-anak tangga yang akan kita lalui. Bolehlah kita melakukan loncatan-loncatan besar dalam hidup, bahkan sebaiknya begitu agar tujuan hidup kita bisa tercapai segera. Namun ada kalanya kita meniti perlahan menguasai keadaan. Sampai kemudian kita bisa membuat sebuah loncatan yang besar lagi. […]

    soal kopi past..jadi inget kita chat di blognya siapa itu..????
    yg kopi blognya kenz…!!!

    katrok..???eh..sopo..????

    ah..aku lupa..!!!!…maklum..istri bnyk..jadi suka lupa thoo…!!!

    last..!!!!!

    KAPAN KAMU LULUS..?????

  14. ekowanz Says:

    lho ependi gank kok pindah ke sini??

  15. escoret Says:

    NGAKAK.GULING2 LIAT KOMENT INI…
    […] annots on November 16, 2007 said:

    pertamax!
    [….]

    BEHH…!!!eh,kok ga masuk seh..????

    Wp jaman apa sih ini..???

    kekkekeke

  16. antobilang Says:

    😕 segini banyaknya yang komen cowok semua minus gita😕

    *pepeng : jamput koe kang, tak gobang lho… bwakakakak😆

  17. ekowanz Says:

    @pepeng….semua blog digilir wkwkwkwkwk

  18. escoret Says:

    beh..kata2 DIGILIR itu lhoo..!!!!
    negatip bgt..!!!!

    to..anto…ah..sudahlah….

    *beser dulu ahhh *

  19. goop Says:

    Cara melintasi tangga yang berbeda ini bisa saja dikaitkan dengan cara pencapaian dalam hidup manusia. Ada kalanya kita tergesa mencari target yang tinggi, sehingga mengambil jalan yang ringkas.

    Good point!!!

    Salah melangkah adalah hal biasa dalam permainan hidup ini. Waktu dan pengalaman yang akan mengajarkan kita tentang langkah apa yang akan kita ambil dalam setiap babak kehidupan.

    Syaluth!!!

  20. aprikot Says:

    iyo cow semua, wuah trnyata penggemarmu nto?

    ngga ngiro aku :))

  21. morishige Says:

    dalem, nih……

  22. nieznaniez Says:

    aku lebih suka naik lift..

  23. nieznaniez Says:

    naik tangga capek..

  24. nieznaniez Says:

    kira2 bisa hetrik ga ya ??

  25. nieznaniez Says:

    wah, ternyata bisa…

    *tertawa penuh kemenangan

  26. moer Says:

    kalau saya melompati tangga biasanya 2sampai3 anak tangga sekaligus bahkan melompat langsung kalau saya turun….
    cerminan hidup yang selalu terburu-buru…
    bukan berarti tidak mau mengikuti peraturan atau prosedur untuk melangkah…
    saya yang notabene masih muda (maaf kalau menyinggung), harus menentukan langkah selanjutnya dalam hidup saya…

  27. moer Says:

    ngomong-ngomong…
    avatar anda lebih baik daripada gambar wanita itu mas….

  28. moer Says:

    ohya mana ya foto yang kepala anda yang lumayan tampan itu berada dalam lubang aneh… yang warna merah mas…
    begitu lucunya expresi wajah anda…

  29. moer Says:

    ngomong-ngomong lagi…
    mana ya sodara andaitu…
    tak terlihat selam seminggu ini…

    *hei ternyata hetrix*

  30. edratna Says:

    Untuk menggapai sukses memang harus menaiki tangga setahap demi setahap, semakin cepat dan meloncat keujung, risikonya juga makin besar. Nikmatilah pencapaian disetiap tangga, terutama tangga kehidupan, yang jauh lebih rumit dibanding saat kuliah.

  31. GuM Says:

    wah, stuju sama filosofinya. saya pernah denger filosofi begini :
    “ojo golek molo, ngko tibo kejelongop”

    yang kalo dibahasaindonesiakan artinya :
    “jangan golek mala, nanti tiba kejelangap”

    :))

    btw, salam kenal😀

  32. Amed Says:

    And if you listen very hard
    The tune will come to you at last
    When all are one and one is all
    To be a rock and not to roll
    Woe oh oh oh oh oh
    And she’s buying a stairway to heaven

  33. Totoks Says:

    artinya melangkahlah secara teratur, jangan sampai jatuh tertimpa tangga pula😀


  34. orang bijak belajar dari pengalaman hidup…
    jangan kapok belajar…
    =this time dalem postingannya ( mimpi apa semalam kamu ? )

  35. leksa Says:

    kemarin tentang umur menua dikampus,..
    sekarang merenungi sudut2 kampus…

    hmmm

    Sindrom akan lulus berarti.. SELAMAT, To…😀

  36. arya Says:

    trus kapan kamu menapaki tangga perkawinan?
    insaflah dari kehomokanmu, nto…

  37. antobilang Says:

    @ mas iman :
    kalo saya bilang mimpi ketemu sarah nanti dikira obsesif…😆

    @ aryahomok :
    weks, setelah nana tobat jadi bintang JAV deh😛

  38. peyek Says:

    Kapan menaiki anak tetangga?
    kapan? jangan biarkan stock anak tetangga menumpuk!!!

  39. Hedi Says:

    paling enak kalo tangganya pas sama ayunan langkah, kalo yg tinggi2 malah bikin capek

  40. paijo Says:

    Wah, speechless.

    Saya pengen hiatus akh.
    Pengen bebas baca-baca postingan dan menyamfah tanpa harus memikirkan membuat postingan blog saya sendiri.

    *minta izin sama Mbak Tika*

  41. paijo Says:

    Oom Anto sebenernya umurnya berapa sih?
    Nampak kedewasaan pikiran dalam tulisan.

    Tapi koq belom kawin-kawin Oom?

  42. antobilang Says:

    Siyal, mau hetrik ya?😆
    Aku masih twenty-something kok🙂

  43. paijo Says:

    Mhuehuehue, udah ketahuan bakalan ndak bisa hetrixx. Silahkan di halang-halangi.

    Jo
    Team Anti Hetrixx dan Pertamaxx (vakir benwit)

  44. paijo Says:

    Saya nyampah sebentar di Pos Ronda oom Anto.:D

  45. agung Says:

    wiih.. dalem nto..🙂
    sayang ya, kadang tangga kehidupan ngga bolehin kita buat berjalan mundur..

  46. gajahndut Says:

    wah daleeeem😀

  47. didut Says:

    naik tangga = olahraga jantung = sehat😀

  48. unai Says:

    wah postingan bagus nih…kalo aku naik tangganya pelan pelan, kesel jhe…

  49. kenz Says:

    ada yang kurang, kamu tahu jumlah anak tangga yang biasa kamu lewati?
    hidup itu bukan memilih jalan yang salah atau benar, hidup itu bagaimana kamu bisa memaknai hidup itu sendiri.
    selamat naik turun tangga😀


  50. filosofi yang mantab!!!!

    btw kampusmu ki pirang lantai to??

  51. Ina Says:

    naik tangga…sekalian olahraga,nto.
    cuma kl kebanyakan anak tangga na capek juga.

    Minta pihak kampusmu bikinin lift dong.
    hehehhehehe…..

  52. Ina Says:

    Mo nyamfah….. *dahlamanganyamfahdisini

  53. Ina Says:

    sekalian kangen Hetrixxxxx…..

    *cihuyyyy…berhasillll

  54. Ina Says:

    *ngeloyor pergi batal hetrixxxxx

  55. Ina Says:

    tetap berusaha

    Hetrixxxxx

  56. cK Says:

    nto…absen aja…masih ndak enak badan nih..

  57. cK Says:

    btw sms gue kok ga dibales?? *mutung*

  58. cK Says:

    tenang, saya ga mo hettrik kok😀

  59. Sayap KU Says:

    Emang harus naek tangga berapa lantai mas?

    -Ade-

  60. k tutur Says:

    Menentukan kapan kita akan berlari meloncat atau berjalan perlahan adalah kartu yang sedang kita mainkan. Kita yang tahu kartu apa yang ada di tangan kita, bukan dengan diajarkan oleh orang lain, tapi kita yang harus mau belajar. Salah melangkah adalah hal biasa dalam permainan hidup ini. Waktu dan pengalaman yang akan mengajarkan kita tentang langkah apa yang akan kita ambil dalam setiap babak kehidupan.
    Mantapz…. (catet……..)

  61. k tutur Says:

    betul kat aprikot…….. dalemmmmmm dan bijak!
    hebat…!!! Salut!!!!!!!!!🙄

  62. k tutur Says:

    yg ini hanya, untuk mengisi KUOTA
    (sayang gtu loh………)

  63. cK Says:

    hare gene naek tangga?? khan ada lift dan eskalator…

    *kabuuurr ke timbuktu karena OOT*

  64. -tikabanget- Says:

    *lirik komen paijo*

    sudah, ndak usah pengumuman hiatus segala macem..
    ndak nulis ya ndak nulis aja..
    ntar kalo pengen nulis, ya sudah, tinggal nulis..

  65. venus Says:

    tau cara naik lift, gak? pencet tanda panah yg ke atas atau ke bawah (sesuai kebutuhan), tunggu sampe pintu lift terbuka di depanmu, masuk, pencet nomer lantai yang kamu mau.

    bisa? nek ra iso berarti kowe memang pekok, wakakaka….

  66. Swiwi™ Says:

    anu…

    mas Anto lagi menguruskan perut ya?

    ngaku aja napa sih? pake sok pilosopis segala…
    :mrgreen:

  67. metha Says:

    Hmmm, naik turun tangga. Bikin langsing dunk! Tapi iya sih….

  68. Funkshit Says:

    jika meloncati sekaligus 2 anak tangga, membutuhkan energi dan tenaga yang lebih besar
    lagipula resiko jatuh juga lebih besar. . namun smpe di atasny akan lebih cepat. . .

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s