IPDN Sudah Bubar!

Juli 27, 2007

Capek teriak-teriak. Malas untuk rebutan ego mana yang paling benar. Petisi pun jadi sampah, setelah sekedar mengisi dan dianggap selesai. Buih-buih kata cuma akan menyisakan ketidak-selesaian kasus ini. Tunggu satu persatu nyawa –yang konon tidak ada harganya itu– melayang. Seperti membunuh ayam yang digunakan untuk menu makan malam. Alasan pembenaran seakan sudah terpola dan beberapa menjadi maklum akan pembunuhan. Pembunuhan yang menghilangkan nyawa itu.

Dengan ini saya menyatakan IPDN telah bubar!

Tidak ada lagi institusi bernama IPDN lagi di muka bumi ini. Saya tidak mau mengutuki diri saya sekali lagi, saat ada nyawa hilang karena manusia-manusia tak berhati itu.

Percuma membahas IPDN yang sudah basi ini, jangan korbankan reputasi anda sebagai blogger yang baik hati & bijaksana dengan menuliskan berita IPDN yang cenderung dianggap emosional dan konyol. Masih banyak topik – yang tentu saja ringan dan tak beresiko apapun– yang bisa mengangkat reputasi anda. Cukup sudah IPDN dijadikan bahan gunjingan dan umpatan, karena IPDN sudah bubar. Anda sekalian tak perlu lagi membahas IPDN di blog anda, karena itu akan menjadi berita basi. Percuma anda membahs IPDN sampai berbuih2, karena akan dianggap memanfaatkan momen untuk mendulang trafik. Percuma saudara sekalian membahas IPDN dari sisi manusia normal, karena akan di-cap sebagai blogger emosional dan tak berpikiran cerdas. Jadi dengan ini saya menyatakan ….. Cukup Nto..cukup…. (digantung!)

59 Responses to “IPDN Sudah Bubar!”

  1. venus Says:

    HUAHAHAHHA….

  2. venus Says:

    ….nurani sudah mati
    dia hilang saat muncul matahari…..

  3. cK Says:

    makanya petisinya kasih ke pak presinden presiden donk:mrgreen:

    saya ngerti nto. sabar ya… *pat pat*

    *bakar sate*

  4. cK Says:

    eh baru nyadar, temanya ganti lagi yaaa😀

  5. cK Says:

    sekalian hettrik:mrgreen:

  6. deKing Says:

    jangan korbankan reputasi anda sebagai blogger yang baik hati & bijaksana dengan menuliskan berita IPDN yang cenderung dianggap emosional dan konyol.

    Hmmmmm…..

  7. jejakpena Says:

    Sabar Mas!! Jangan patah semangat. Kita gak sendiri kok!

    Ah iya, theme-nya udah balik lagi kaya dulu?🙂


  8. Kata saya juga Nto, seperti di Resolusi, sepertinya Presiden tidak akan mendengar resolusi orang yang tidak dikenal. Jahat sekali teori eksistensi ini….👿

  9. ndarualqaz Says:

    makanya, saya dari dulu males buat nulis tentang ipdn, saya ndak mau mendulang trafik diatas penderitaan korban ipdn…… mending saya tulis tentang kebusukan kepala sekolah yang gak bolehin semua warga sekolah untuk memaku tembok di gedung baru…?????

  10. alex Says:

    Nto…

    Biar gimana juga dikatain sudah BUBAR, itu institut bentar lagi bakal meluluskan bajinga… eh, praja-prajanya. Lha… sempat praja2 tukang gebuk jadi camat di daerahku, kemungkinannya cuman 2:
    1. praja itu *dengan mental sakit jiwanya* gebuki warga
    2. praja begitu itu pulang jadi mayat…

    milih yang mana?😛

  11. deKing Says:

    Saya sudah pernah beropini tentang IPDN…bagaimana sikap saya terhadap kasus tsb…
    Silakan kunjungi tempat teman saya di sini:
    http://asruldinazis.wordpress.com/2007/07/24/praja-ipdn-dan-tukang-ojek-bersalah/#comment-3548
    Silakan rekan2 baca pendapat saya tsb, mau dikatakan kontra IPDN silakan mau dikatakan pro IPDN juga tdk masalah bagi saya
    Menurut saya sich sebaiknya jangan sampai kasus IPDN ini menimbulkan “kasus2” baru yang lain.
    Dimana semangat menjunjung tinggi perbedaan yang ada.
    SALAM PERDAMAIAN…
    @Anto:
    Kalem Anto….ambil nafas….ambil lagi..ambil lagi😀
    *kabur sebelum Anto ngamuk*

  12. klikharry Says:

    BUBAR..BUBAR..BUBAR…
    trus maju to.. kami dibelakangmu…
    *he..he.. beraninya cuma dari belakang*

  13. imcw Says:

    setuju…cuekin aja…IPDN? apaan tuh?

  14. Anang Says:

    bubarkan ipdn sekarang juga…


  15. sayang juga petisi-nya tapi,, kan udah susah susah Anto bikinnya,,
    yakin mau stop?

  16. telmark Says:

    antogirang ??

  17. telmark Says:

    antogirang birang sekarang bubarkang ipedeeng !!!

  18. aRuL Says:

    Sependapat dengan Mas anto untuk tidak membahas lagi namun saking banyak bahas semakin gatal tangan ini menulis, yang sebenarnya saya sudah menuliskan runtut tentang IPDN
    1. pandangan pertama saya bahwa isunya sudah basi STPDN/IPDN Isu Basi 090407
    2. karena terus-menerus diopinikan makanya saya menarik kesimpulanIPDN : Crime Market News 130407
    3. Tapi karena tidak berakhir2 juga akhirnya perlu penyelesaian dengan <a href=”http://asruldinazis.wordpress.com/2007/04/17/jangan-asal-ngomong-dan-jangan-asal-diam/”Jangan Asal Ngomong dan Jangan Asal Diam 170407
    4. terakhir,muncul lagi eh ternyata kita pada menghujat, kita sebaiknya melihat keadilan dan saya memutuskan Praja IPDN dan Tukang Ojek bersalah !!! 240707

    Terakhir berharap saja kita adil aja dalam berkomentar
    Piss🙂
    *semoga saya bisa adil juga*

    *btw kayaknya ini terdeteksi sebagai SPAM yah??*
    *hapus aja koment saya sebelumnya tadi htmlnya ngak lengkap-sama kalimat ini dihapus sekalian🙂 *

  19. peyek Says:

    wah..segera pulang, mencopot banner IPDN
    ganti banner waroeng kopi!

  20. antobilang Says:

    maksud petisi tadinya iseng

  21. aRuL Says:

    ada commentku lengkap tapi kayaknya terdeteksi sebagai SPAM, coba dicek…:)

  22. almascatie Says:

    Dengan ini saya menyatakan IPDN telah bubar!

    segera kirimkan surat kepada Bupati seluruh indonesia untuk tidak lagi mengirimkan ayam-ayam potong ke jatinangor. mendingan di kirim ke kota-kota lain..
    *harga ayam potong ke jatinangor per kepala berapa ya*

  23. venus Says:

    ANTO for PRESIDENT !!! Aye!!!!

    antogirang, simbokmu ini sakit tipus (lagi) *ngakak*

  24. gessh Says:

    yok kita tunggu aja siapa yang akan mati berikutnya😉

  25. zam Says:

    hidup IPDN!

  26. rianatn81 Says:

    ssssetujuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu

  27. aribowo Says:

    bubarkan…..

  28. maztikno Says:

    IPDN bubar….menarik tuh..


  29. … ???????????? ….

  30. Takodok! Says:

    Hhhh…
    Dan satu per satu daun berguguran…
    Ah, dunya, dunya..😦

  31. eucalyptica Says:

    Lagi iseng ato keabisan ide, Mas?😛


  32. jadi, pilihannya cuma “sakit jiwa” atau jadi “mayat” ya?
    untung aku ga kuliah di sana

  33. manusiasuper Says:

    Saya cape to… Wes bubrah saja, atau revolusi, mulai dari jogja sana..

  34. dobelden Says:

    Hanya sekedar bilang IPDN aja sampe panjang gini postnya😀

    *ups .. :Peace:

    Ayo2 bubar2 …. IPDN mo di jadiin Taman Kanak-kanak

  35. Nisa Says:

    yah…. kok bubar… heheuheuhue
    *ngacir

  36. aLe Says:

    [dengan nada Presiden]
    Terimakasih atas pembacaannya Dik Anto,
    dengan ini saya selaku petinggi negara menyataken…. (blm slsai uda di gantung juga)

  37. ekowanz Says:

    yah…belum dapat telpon nih buat ngegantiin kepseknya😦

  38. annots Says:

    Oh prajaku, sudah hilangkah hati nuranimu?

  39. mR. Black Says:

    Eits, jangan bubar dulu. Enak aja!
    Tanggung jawab ke keluarga yg kemaren kan blom?!!

    *OOT lagi*

  40. Berlin Says:

    Dukung anto jadi praja IPDN
    *Kabur sebelum digolok*

  41. k'baca Says:

    Pegawai – dosen – dan pejabat IPDN yang belum ambil pesangon ke sini aja! Jangan demonstrasi ya! Abis badung chiiiiiiiih……?!

  42. PriyayiSae Says:

    IPDN itu merk sendhal y?


  43. Loh, nasib temang temang saya yang disiksa menuntut ilmu gimana Mas Anto?

    Ok deh, bubar…tapi tapi…
    (belum selese udah digantung juga)

  44. passya Says:

    hihihihi…. *ketawa licik*

  45. anas Says:

    Rugi mas nggagas wong sing podho budheg kaya prajane IPDN, mending meneng ongkang-ongkang * dibalang dompet kursi *

  46. mr lekig Says:

    syukurlah…

  47. onoda Says:

    udah ya tak tutup bagi yang mau komen,cukup bagi yang sudah terlanjur saja…
    biar gak ada lagi tulisan tentang …. itu.

  48. Sugeng Rianto Says:

    To, maaf saya ga ikutan posting tentang IPDN. Cape karena mereka dah buta dan tuli, hatinya juga dah ga berbentuk lagi tuh.
    [***masih keukeuh pasang banner bubarkan IPDN***]

  49. rian Says:

    cup…

    sabar bwt ipdn.

  50. nailah zhufairah Says:

    IPDN, dah lupa tuhhh!!!


  51. […] saja, pak anto bilang IPDN sudah bubar, namun bagi saya gerakan moral ini harus terus digalakkan agar benar-benar […]

  52. Kangguru Says:

    Oh jadi sudah bubar ya…..
    turunkan banner ipdn

  53. chielicious Says:

    Bo..emang petisinya gak jadi dikirimin tuh?

  54. tia Says:

    klo IPDN bubar, maka tidak sedikit juga mata pencaharian orang2 yang bekerja puluhan tahun di IPDN juga akan hilang.emangnya mudah cari kerja dijaman sekarang?
    tanya aja pada tukang sapu, pegawai menza, to pegawai rendah disana.apa mreka mau jika IPDN bubar?
    tidak smua yang anda baca dan dengar tentang IPDN benar smuanya.menurut survei, pendapatan penduduk jatinangor kebanyakan dari praja.
    saya kira, pembubaran IPDN bukan langkah tepat.upaya menyetop pendaftaran merupakan langkah yang sudah bagus.
    jadi, beri kepercayaan pada mereka aja. toh mreka adalah anak2 terbaik didaerahnya.


  55. setuju!!! Buat apa dipertahankan kalau institusi pendidikan hanya mengumbar kekerasan!


  56. coba di-tabayun lagi, bener ga sih pendapat anda-anda ini tentang IPDN. Apakah anda semua sudah pernah ke sana? atau merasakan bagaimana sebenarnya pendidikan yang diberikan di sana? Ataukah anda-anda hanya mendapatkan info IPDN dari “korban” atau dari media tak bertanggung jawab. Saran saya sih kita bersama-sama melakukan re-check ke IPDN. Siapa tahiu hal-hal yang terjadi belakangan ini hanyalah kasus yang jarang terjadi dan diekspos berlebihan oleh media kepada massa. Siapa tahu itu karena ada beberapa pihak yang membenci IPDN.
    wallahu alam
    Saya tetap menganggap IPDN itu baik. Prestasinya di bidang agama saya rasa cukup baik. Lihat saja bagaimana penuhnya mesjid IPDN saat sholat wajib berjamaah. Lihat bagaimana mereka telah membina anak-anak sekitar dalam program adik asuh.
    Saya pikir, wajarlah jika kebaikan-kebaikan ini berusaha ditutupi dengan menjelek-jelekkan IPDN secara berlebihan oleh orang yang tak bertanggung jawab. masyaAllah….

  57. fietry Says:

    iya.. masjid selalu penuh: *posisi di pinggir jalan antar kota(jatinangor-smd*) luasnya lumayan, dan jarang ada saingan.. maksud, masjid lain jauh ya bo..kalo engga tempatnya yang ke dalem tea.. maklum, jatinangor kan bekas. dan masih.. desa gitu…jadi yah wajar kalu masjidnya penuh. anak2 IPDN sekarang kalu pergi2 pake baju biasa lho.. jadi ga ada lagi sragam2 PNS yang wara-wiri di jalanan jatnangor lagee…
    sebenernya mereka *si Praja IPDN* juga MANUSIA ko’ buktinya kalo jam makan siang pada rame warung2 makan sekitar jtnangor.. buktinya mereka juga makan nasi SAMA kayak kita.. heuhe….

  58. TIKA Says:

    Ah saya tetap menganggap IPDN itu is the best. menurut saya tak semua orang2 IPDN itu tak punya hati seperti yang mereka katakan. saya makin tertarik tuk masuk IPDN seletah lulus sma nanti. saya TETAP bertekat untuk MASUK IPDN !!!!!!!!!!

    kalian kebanyakan menganggap jelek IPDN karena mendapat info2 dari pihak2 yang tak bertanggung jawab.

    HIDUP IPDN !!!!!!!!!!!!
    HIDUP IPDN !!!!!!!!!!!!
    HIDUP IPDN !!!!!!!!!!!!
    HIDUP IPDN !!!!!!!!!!!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s