Jibaku Jiwa

Mei 22, 2007

Baru sekarang aku menemui maksud nasehat ibuku dulu. Saat beliau bilang, aku harus berjalan menunduk. “Jangan melihat ke atas, nanti silau, bahkan kau tak melihat batu yang bisa menyebabkan kau terjatuh”

Sebagai jiwa yang tertanam di raga seorang Anto, aku pun bisa saja merasa iri apabila temanku bisa bergaya membawa laptop dan bisa berwifi-ria di lahan banjir benwit. Sedangkan dia, harus bersyukur karena masih bisa memperkosa benwit kampus yang harganya ratusan juta itu demi kepentingan pribadinya.

Sebagai jiwa yang terjebak di raga seorang Anto, aku pun bisa saja berandai-andai memiliki mobil mewah dan bisa menggandeng wanita tercantik di kampus tanpa harus bersusah payah. Tentunya malam yang kuhabiskan di klub-klub malam dengan minuman keras dan wanita-wanita cantik akan membuat hari-hariku lebih bersinar. Menebar rupiah seperti tebaran daun saat pohon-pohon menjadi tua. Bukannya seperti sekarang, sampai malam larut pun harus berjibaku dengan tugas-tugas lemburan yang tak kunjung usai. Yang hasilnya mungkin baru cukup untuk membeli nasi dan membayar kamar kontrakan. Meski demikian, aku tahu begitu banyak impian besar yang sedang dibangunnya. Semoga sampai waktunya untuk meraih semua yang dibangunnya itu.

Sebagai jiwa yang tinggal di raga seorang Anto sejak 23 tahun yang lalu, aku bisa merasakan beratnya hari-hari yang harus dilalui. Dikhianati oleh keadaan yang kemudian sejenak membuat sadar akan arti sebuah kehilangan. Atau kadang mengkhianati perasaan sendiri demi membuat senang orang-orang terdekat? Berpura-pura baik hanya demi menjaga tali silaturahmi? aku sadar, ada banyak hal yang Anto sadari tentang kebusukan-kebusukan yang ada di sekitar Anto. Tetapi kenapa Anto masih diam, dia masih saja bersikap biasa, seolah tak terjadi apa-apa. Untuk apa semua ini? Apa karena Anto pun sama busuknya dengan mereka?

Lalu, apakah aku menyesal telah dititipkan di raga seorang Anto oleh-Nya? Jawabannya tentu saja tidak. Kasihan dia kalau harus melewati semua ini sendirian. Dia terlalu lemah untuk aku tinggalkan sekarang. Biar aku cukupkan waktuku bersama Anto sampai Sang Pemilik menginginkan aku kembali.

Selalu ada yang bisa disyukuri dari setiap keterbatasan, karena Sang Pencipta selalu menitipkan cerita paling indah di setiap kehidupan makhluk-Nya. Bahkan dalam cerita paling sedih pun, Sang Pencipta pasti menitipkan pesan bahagia bagi makhluk-Nya.

Sudahlah, kembali berjibaku dalam rutinitas dengan kehidupan yang penuh sandiwara ini. Ah kenapa saya senang sekali menggunakan kata jibaku…. ah…

*scroll ke atas, barusan saya ini nulis apa sih?🙄 *

46 Responses to “Jibaku Jiwa”

  1. amiepoenya Says:

    Mas Anto..
    Mau Protes eh mau tanya arti jibaku itu ” bergelut” ya he..he..

    habis gimana mau dikasih mobil mewah, orang niat eh .. rencananya udah macem-macem ih…
    Aku lebih senang Anto yang ini… lebih nyambung untuk teman semua. mudah-mudahan nanti kalau dah menikah akan mandapatkan semua yang dibayangkan. Amienn

  2. Takodok Says:

    Keduax! *halah!basi*
    Weee…lagi srius nih? Knapa? Mas Anto Ultah ya? jadi bikin perenungan gitu…
    Gimana itu…si- “S”(7Huruf)? he…*buru2 ngumpet takut ditimpuk*😀


  3. happy birthday to you … happy birthday to you …

    *hehehehe nyepam + ber-OOT ria + bersikap sok tahu*


  4. eh emang ultah beneran ya ???

  5. antobilang Says:

    *sebelum banyak yang OOt ngirain aku ultah*
    oiiii!!!! saya nggak ultah😛
    ultah saya ada di postingan yang dulu itu lho!
    gara2 kata 23 tahun itu ya?😕
    padahal saya ini masih 17 tahun™ gitu loh😀
    beda dikit ama cakmoki yang 22 tahun™ itu… hahahahhaha

  6. elpalimbani Says:

    ending question : *…barusan saya ini nulis apa sih?*
    ——————
    the answer is : ee..anu Nto, kamu nulis tentang Anto. Masa kesadarannya mo dijibaku lagi… biarin dulu dong…baru juga muncul, hehehe ; bletak!😆

  7. cya Says:

    Anto seplit personaliti!!!
    kenalin dunk sama alter egonya? hihi

    postingan yang bagus.. merinding saya bacanya
    yupz, jadi diri sendiri saja dan beranilah, karena hidup hanya bisa dihadapi.

    *wink*

  8. Takodok Says:

    17? Siapa? Anak SMA yang hampir kena DO karna 7 taon gak lulus2?:mrgreen:
    *buru2 ngumpet lagi*
    *balik lagi, ada yg kelupaan*
    *pegang towa*
    Dunia iniiii…panggung sandiwara. Ceritanyaaaa…..syalalalalalalalalaaaaaaa…..
    *ngumpet lagi, nyari kodok*😆

  9. deking Says:

    Ini skripsimu ya nTo?
    Kueerreeennn…😀
    *pakai baju anti peluru…takut Anto ngamuk*
    Kamu pakai jilbab to? Kok jilbabku?
    *scroll ke atas…ooo jibaku to. Kirain jilbabku
    BTW nasehat ibundamu mirp nasehat orang tuaku…
    “Kalau jalan jangan melihat ke atas nanti tersandung, tetapi juga jangan terlalu melihat ke bawah karena nanti kamu bisa saja menabrak apa yg ada di hadapanmu. Lebih baik banyak menatap ke depan”
    Tetapi kalau jalan menunduk kadang bisa nemu duit ya?
    Sebagai jiwa yang tinggal di raga seorang deKing sejak hampir 25 tahun yang lalu, aku bisa merasakan beratnya hari-hari yang harus dilalui
    Biar Anto ada temennya😀

  10. alle Says:

    permisiiii,..
    numpang lewat.😛

    kemarin jd wisudaan ?🙂

  11. Shan-in Lee Says:

    Om anto…

    Setuju nggak sama pribahasa: “Berakit-rakit ke hulu, berenang-renang ke tepian. Kawin aja dahulu, nikahnya belakangan Bersakit-sakit dahulu, bersenang senang kemudian.” ?

  12. cK Says:

    *liat komen atas*

    *ngakak-ngakak*😆 😆 😆 😆

    bener nto. kalo udh kebelet kawin, memang bisa bikin postingan yang aneh-aneh…khekhekhekhekhe😆

  13. arya Says:

    lg kumat indange mesti iki… *geleng2

  14. gita Says:

    jiwaku dan jibaku bertemu jd berjibaku *holoh*

    kamu ga lagi sakit kan to?😀

  15. Herdiyanto Says:

    Mas, berandai-andainya kok pengin mabuk-mabukan?
    Mas Anto pasti bisa deh! Bisa… ! He…
    Salam kenal mas..

  16. Luthfi Says:

    waks …. apa hubnya apa laptop?
    udah dbeli blm mekbuknya?

  17. zam Says:

    udah nto.. didit emang gitu..

    putusin aja.. bakar potonya.. kalo perlu bakar orangnya..

    *keluar dari tubuh anto*

  18. ekowanz Says:

    weh ki alter ego-ne koe yo to??

  19. kenz Says:

    hmm.. renungan yg dalam… sedang ulang tahun ya?
    makan-makan.. makan-makan…😉

  20. helgeduelbek Says:

    Raganya gak ikut yah😀

  21. Sugeng Rianto Says:

    Berat ya to?! ya iyalah…..yg nginjek lebih gede dari ragamu ( saat jadi kodok )😆
    [**berlalu sambil cengar-cengir**]

  22. peyek Says:

    orang sekitar kadang busuk mas, kita cuman diem-diem aja seolah bahagia tapi tersiksa, bisanya kita cuman mengumpat dalam hati, atau kita ini gerombolan orang-orang sakit hati yang berlagak hepi? hehehehe, berjibaku terang-terangan aja sama mereka hehehe
    *tambah serem*

  23. fertobhades Says:

    *scroll ke atas, barusan saya ini nulis apa sih?🙄 *

    satu nasihat dari orang tak dikenal : selalu lihat jalan yang pernah kau tempuh, selalu berharap pada jalan yang akan kau tempuh🙂

    jibaku itu apa artinya ya ? *bingung, malas liat kamus*

  24. Roffi Says:

    Anto, udah waktunya kawin tuh..

  25. Rizma Adlia Says:

    Selalu ada yang bisa disyukuri dari setiap keterbatasan

    banget!!!

    bersyukur itu bisa bikin orang bahagia ya,,🙂

    siapa?? kawin?? mas Anto mau kawin??

    *Radar gosip!!!*

  26. diditjogja Says:

    Dikhianati oleh keadaan yang kemudian sejenak membuat sadar akan arti sebuah kehilangan. Atau kadang mengkhianati perasaan sendiri demi membuat senang orang-orang terdekat?

    heh?
    koe kerasukan opo je To?

    ambil air!!
    ambil banyu klopo!!
    jupukke kembang tujuh rupa!!
    undangke dukune!!
    To…..To……sadar To!!!

  27. kai Says:

    heh… anto belum minum obat cacing ya? kok ngmengna ngelantur gitu?
    udah deh… klo ga kuat mah bunuh diri aja wakakakakak

    *lwari kwenceng…….*


  28. Memang semua itu kalau disyukuri jadinya makin adem dan ayem🙂


  29. […] ataupun tidak. Sengaja maupun tidak. 23Mei07 Masih ada kaitannya dengan postingan kemarin? Anda yang bisa menjawabnya. Sssttt… Jangan bilang sama Anto ya kalau ’saya’ […]

  30. Suluh Says:

    Waduh… Kok jadi begitu ya kejadiannya… Hmm… Bagus lah…

  31. kangguru Says:

    yu ah berjibaku ngerjain skripsi hehehhehe

  32. manusiasuper Says:

    Ngiri sama saya saja sampai dibuat posting, ck..ck..ck..

  33. Shan-in Lee Says:

    bener nto. kalo udh kebelet kawin, memang bisa bikin postingan yang aneh-aneh…khekhekhekhekhe😆

    Om anto…tuh cici chika udah ga sabar pengen dilamar ama om..

    *kabur sebelum diberi om anto hadiah dicincang cici chika*

  34. cK Says:

    @ shan-in lee
    dedek shan-in, selain homok om anto itu adalah penyuka sesama jenis. sedangkan saya normal wakakakakakk😆
    hush…shan-in ga boleh bergosip pasaran cK bisa turun nih khekhekhekhe
    *kitik kitik shan-in pake piso*

  35. arul Says:

    tumben tulisannya bijak gini… hehehee🙂

  36. Amd Says:

    Schizophrenia-mu kumat ya To??😀

  37. Death Berry Says:

    Jadi kamu menulis tentang….?

  38. venus Says:

    hahahaha….anto kumat!!! eling, ntoooo…nyebuuuuttttt….*guyang banyu seember*

  39. telmark Says:

    aneh… 2 blogger senior tulisannya jadi aneh. (????) bikin saya acung jempol.

  40. anas Says:

    Sudahlah, kembali berjibaku dalam rutinitas dengan kehidupan yang penuh sandiwara ini.

    Sandiwara yang ngebosenin dan melelahkan.

  41. Evy Says:

    Hoooiiii…. wake up man, this is life… u need to be strong… dont hanging on something…

  42. cakmoki Says:

    Selamat berjibaku Mas Anto.
    Percayalah, dunia tidak busuk koq, dunia itu indah. Ngelembur pekerjaan itu indah, menyelesaikan skripsi juga indah, bergaul dengan wanita teman itu indah, wis tho, pokoke™ indah koq, kalo gak percaya, tanyaken sama mbak INDAH😉
    Moga sukses selalu ya

  43. arezk Says:

    Wiuuuh,,,,,eh wuiiiiiuh DALEM Booooo’
    [sampe.merinding.nieh.buLu.kuduk]

    tapi emang mantep&bener dech apa yg dituLis di atas tuch,
    bikin diriKu ini sedikit tersadar (ikut”an)
    [padahaL.yo.ga’.patiyo.mudeng.sakjane]

    maturnuwun Bro Anto…
    =SaLam=

    OOT:
    kLo mo kopdaran CahAndong, ajak”ya…
    thanks

  44. Kang Kombor Says:

    To Jujur aku kalau jalan suka menunduk. Dan, jujur juga aku dulu sering nemu duit. Hahaha… Bukan recehan. Jaman tahun 1995 aku pernah nemu duit 35rebu waktu jalan nunduk. Keadaan waktu itu hujan sangat deras. Aku payungan dan tiba-tiba di depanku ada glundungan mengapung terbawa air tepat di depanku. Aku curiga itu duit. Lalu aku ambil. Ehhh…. ternyata benar. Aku cari-cari ada orang di sekitar situ 9di depanku) apa enggak. Eh karena derasnya hujan, yang jalan hanya aku sendiri. Ya sudahlah, bismillaah aku bawa duit itu buat uang saku pulang ke Sleman karena waktu itu aku memang sedang mau ke terminal Cimone untuk naik bus Ramayana menuju Sleman.

  45. joesatch Says:

    ada buku bagus lho to…judulnya quantum ikhlas. coba cari di gramedia😛

  46. calonorangtenarsedunia Says:

    ada buku bagus lho to…judulnya quantum ikhlas.

    hehe47x..si Joe itu lg kenapa?manis betul komennya..

    @anto
    ya sabar, To..everything happens for a reason..
    berarti masih ada alesan kenapa Tuhan blm membuat dirimu lulus meninggal..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s