Sepakbola Rakyat

Maret 25, 2007

Ada yang suka sepakbola?
Ada yang ndak suka sepakbola?
Kenapa suka sepakbola?
Lalu kenapa ada yang ndak suka sepak bola?
Karena memang ndak suka atau ada sebab2 lain?
Lalu apa sebab2 lainnya itu? Atau emang gara2 selalu kalah main sepakbola trus jadi ndak suka sepakbola?

Raungan sepeda motor menderu2. Tentunya suara ini mengganggu aktivitas bobo siang tidur siang. Atau setidaknya telinga manusia yang kebetulan lewat di jalan yang sama bakalan sakit sekali. Seperti halnya konvoi kampanye partai politik yang tukang tipu itu.
Toh itu juga bukan jalan milik nenek moyang para manusia-manusia tuli supporter sepakbola itu.
Sore menjelang malam, di wilayah sekitar stadion sepakbola di yogya yang lebih sering digunakan untuk aktivitas selain sepakbola seperti konser musik, balapan motor, try out SPMB, atau lari pagi plus cuci mata. Konvoi kendaraan bermotor itu menjadi ritual yang sangat lazim dalam setiap event pertandingan sepakbola. Entah menang ataupun kalah, suara deru motor para supoter tetap sama kerasnya, tetap sama memekakkan telinga.
Euforia karena kemenangan tim atau mau gagah2an?
Apakah dengan memacu gas dan menginjak rem sehingga motor2 saudara meraung2 itu akan membuat orang lain menjadi simpatik terhadap anda atau tim yang anda dukung? Saya hampir bisa menjamin bahwa 99% dari mereka mengumpat dalam hati mereka!
Konvoi di jalanan adalah salah satu ‘kelakuan buruk’ skala kecil dari para penggemar permainan bola bundar yang diperebutkan 22 orang itu. Blum disebutkan tentang pembakaran stadion, atau kekerasan terhadap pemain tim lawan atau bahkan wasit. Memang masih banyak penonton/penggemar sepakbola yang masih sopan dalam bertindak. Namun jumlah yang berkelakuan buruk jauh lebih banyak.

aa1.jpg

Filsuf Perancis, Jean Paul Sartre (1905-1980) bilang ;
“Dalam sepakbola semuanya jadi rumit karena hadirnya pemain lawan”
Coba kalau Jean Paul Sartre lahir di Indonesia, bakal ditambah lagi penyebab rumitnya sepakbola, yaitu : supporter.

Bahkan sebuah situs klub kenamaan dari Yogykarta menyebutkan bahwa betapa Indonesia pantas disebut sebagai negara sarang teroris. Buktinya, mereka legal berkumpul di stadion-stadion, juga leluasa melakukan aksi teror ketika tim yang ia dukung kalah.

Mas..mas…Sepakbola berbiaya APBD aja kok dibangga2in…bikin sponsor tertarik dong! biar ga makan uang rakyat untuk ajang sepakbola2an yang semakin ga jelas arahnya ini.
Bendera FAIRPLAY FIFA yang dibentangkan setiap akan mulai pertandingan cuma mimpi-mimpi kosong!
Kapan ya para pelancong luar negeri yang main ke Indonesia, dan membeli souvenir baju sepakbola tim sepakbola Indonesia? Atau kapan ya televisi Italia menyiarkan pertandingan langsung sepakbola Indonesia?

32 Responses to “Sepakbola Rakyat”

  1. helgeduelbek Says:

    saya sepak bola sih suka2 saja cuma gak iso mainnya. Cuman kalau sampai begadang nunggu tertandingan yo wegah toh. Kecuali di depan komputer sambil berinternetan.

  2. peyek Says:

    nonton seneng, yang ndak seneng dari sepak bola, lek sepak bola Indonesia, ndak si pembela merah putih, ndak sing club, podo ae, lek main nggregetno, mangkelno ati, ancur-ancuran, koyok gak pernah nonton sepak bola dunia di tipi-tipi.

    Sepakbola berbiaya APBD? kan sudah ada peraturannya Dilarang Keras

  3. kakilangit Says:

    Di indonesia, segala sesuatu yang bisa membuat kelihatan gagah pasti laku keras..mulai dari konvoi (sambil ngumbar knalpot), tawuran, tato, dan sebagainya. padahal kalo dilihat apa gagahnya coba?

  4. anggrekbiru Says:

    barusan aja kepikiran, jangan-jangan banyak yang ga ngehh sama artinya “fairplay”???


  5. Hm.. perlu pemberdayaan penggemar nih dari para bintang sepakbola agar perilaku-nya nggak kelewat batas. Tiap individu seyogyanya sadar akan “shared-responsibility” untuk memberdayakan mental dan pola-pikir agar jauh dari kesan masyarakat preman,barbar dan nggaktau serta susah diatur..

    Soal supporter sepakbola yang ngawur dan anarkis, ya tiap-tiap klub mestinya sadar kalau merka punyapotensi menjadi edukator yang efektif thd mereka 🙂

    Shared-responsibilities, ya itulah dia yang selama ini kita nggak sadar.. atau malah memilih ignorant dengan berkata “EGP – Emang Gua Pikirin!” 🙂

    Seneng udah bisa mampir kesini, salam kenal dan salam hangat dari negeri Si Bau Kelek! :p

  6. deKing Says:

    Sepakbola berbiaya APBD aja kok dibangga2in

    hehehehe…..para penggemar kan gak pernah peduli dari mana datangnya duit untuk klub tercinta.
    Arogansi memang tidak hanya dimiliki para penguasa saja, para penggemar itu juga sangat arogan.
    BTW berani gak ya kalau cuma sendirian meraung-raungkan sepeda motor seperti itu?

  7. Evy Says:

    aku klo nonton sepakbola dulu bukannya nonton sepak bolanya tapi nonton penontonnya hehehe seruuu terakhirnya pasti berantem…halaah

  8. Mr. Geddoe Says:

    Sepakbola…? Wah, permainan yang susah sekali…

    Kompatriot kita ada sepuluh…
    Lawannya ada sebelas..!

  9. venus Says:

    suka, kalo yang main ganteng2 😀

  10. ..:X W O M A N:.. Says:

    sama dengan yang atas…
    suka kalo yang maennya Miroslave Klose 😉

  11. anung Says:

    sepakbola? uang pajak buat sepakbola?

  12. Anak Sultan Says:

    aku senang sepakbola…kalah atau menang tetap dukung timnas Indonesia

  13. Dee Says:

    Filsuf Perancis, Jean Paul Sartre (1905-1980) bilang ;
    “Dalam sepakbola semuanya jadi rumit karena hadirnya pemain lawan”
    Coba kalau Jean Paul Sartre lahir di Indonesia, bakal ditambah lagi penyebab rumitnya sepakbola, yaitu : supporter.

    Tambah lagi, semakin rumit karena adanya Nurdin Halid dan antek-anteknya yang nggak becus ngurus sepakbola Indonesia. Permasalahan supporter adalah sekedar puncak gunung es dari seluruh permasalahan internal dan eksternal PSSI. Internal, ya itu ketidak becusan PSSI mengelola organisasinya. Eksternalnya, ketidakbecusan pemerintah mengelola negara, menegakkan hukum, sehingga sepakbola menjadi eskapisme para suporter (yang sebenarnya mungkin bukanlah pecinta sepakbola sejati) untuk mbonek, ngamuk dan ngamuk.
    I love the game, I love Indonesia, and I love Indonesia play the game much better. Tapi kapan ya???

  14. Dee Says:

    Nto, ini comment terakhirku, sekaligus njawab commentmu yang protes soal update-an. Aku bermasalah dengan koneksi internetku. Akan segera kembali setelah segalanya lancar. Bye…

  15. nomercy Says:

    saya sangat tertarik dengan posting ini, terutama dengan tulisan:
    “Sepakbola berbiaya APBD aja kok dibangga2in…bikin sponsor tertarik dong! biar ga makan uang rakyat untuk ajang sepakbola2an yang semakin ga jelas arahnya ini”.
    yup…setuju banget mas…selama sepakbola hanya mengandalkan dana dari masyarakat, selama itu pula sepakbola tidak bakalan maju-maju…apa sebab? karena tanpa sadar masyarakat kita (termasuk saya…mungkin…) sehari-hari mengeluarkan sumpah serapah pasal penggunaan uang rakyat yang bukan untuk kepentingan rakyat…dan itu termasuk menggunakan uang rakyat untuk membeli pemain asing atau membangun stadion megah…hmmmm…

    MODE MINGKEM = ON

  16. jokotaroeb Says:

    Waduh…kalo sepak bola saya paling suka he…kadang harus begadang menunggu TIM Kesayangan mau tanding,apalagi sambil ngopi he..ha…mantap pisan euy!

  17. manusiasuper Says:

    sepak bola harom…

  18. antobilang Says:

    # helgeduelbek
    kalo saya suka pas piala dunia doang pak, itupun kalo dah babak 16 besar. wakaka

    # peyek
    masalah peraturan dilarang keras…semakin dilarang semakin keras/ngotot mas…hehhe…dalam praktik di lapangan, anggaran sepakbola masih jadi komoditas dagang pada saat mau pilkada lho…

    # kakilangit
    padahal itu semua untuk menutupi ketidak-gagahan ya mas?

    # anggrekbiru
    mungkin banget mas ken, lha wong anggaran untuk pendidikan aja lebih sedikit dibanding untuk bal2an, jadi wajar kalo gara2 ndak bisa basa enggres terus sembarangan mengartikan fairplay!

    # Kampret Nyasar
    sering2 lah mampir kesini mas, hehehe…
    nah yang membuat males adalah setiap tahun bukannya makin baik tapi malah makin parah mas..prestasi jeblok, kasus2 meningkat…

    # deKing
    kasihannya penggemar atauw si suporter itu mau2 aja beli tiket buat nonton di stadion? wong jelas2 itu anggaran yang dipake adalah punya rakyat tho?
    pancen mbulet2 mas masalahnya…
    wah kalo meraung2kan motor sendirian bisa dihajar massa mas!

    # Evy
    lah ini bu dokter, kalo berantem trus giginya pada rontok gimana hayo???

    # Mr. Geddoe
    maksudnya susah memainkannya? atu mengatur orang2nya?hahaha

    # venus
    sayang mereka ndak baca blog ini mbok!
    dan mereka juga ndak mengenal dirimu mbok!

    # ..:X W O M A N:..
    lah sayang ya..Klose ndak main di Persib!
    wakaka

    # anung
    trus kamu mau apa nung? Ha?

    # Anak Sultan
    iya mas tetep dukung tim merah putih donk!
    asal semuanya sportif dabn tau diri..kalo emang kalah karena keterbatasan kemampuan yan nda boleh pake acara bakar2an…justru harusnya jadi cambuk biar berlatih lebih lagi!

    # Dee
    yah kira2 gitu deh mas, wong si “dia” itu ngurus dirinya sendiri aja ndak becus kok…
    *sambil siul2*liat aja kasus2 dia yang menguap??? baca [disini]
    semoga internetnya segera lancar ya de, biar bisa nongkrong di warung koboi-nya pak dee! 😉

    # nomercy
    yang nambah seru itu ya ide naturalisasi bbrp pemain muda dari brazil yang bbrp waktu yg lalu sempet terlontar dari sang ketua asosiasi…
    moga2 ndak ada lagi deh kaya gitu lagi…
    saya yakin kok putera bangsa kalo dididik sepakboal dengan baik dan sistem keuangan sepakbola yang jujur serta suporter yang santun pasti bisa deh endonesia masuk kelas dunia!

    # jokotaroeb
    jangan keseringan begadang pak guru…hehehe

    # manusiasuper
    wah..bikin fatwa sendiri nih….hati2 lho…

  19. CLO Says:

    sepakbola rakyat… kirain maen bola pake sarung ato pake rok hahah itu pas 17an yah…

  20. cakmoki Says:

    Kapan ya para pelancong luar negeri yang main ke Indonesia, dan membeli souvenir baju sepakbola tim sepakbola Indonesia? Atau kapan ya televisi Italia menyiarkan pertandingan langsung sepakbola Indonesia?

    *sambil garuk-garuk kepala* Nunggu kalo TIDAK ada tinju di lapangan sepakbola Indonesia 😦

  21. nomercy Says:

    @antobilang
    yup setuju …
    kita tentu belum lupa, di tahun ’70an Indonesia merupakan negara sepakbola yang ditakuti di asia… bahkan kalau dirunut ke belakang, pada Indonesia sempat mengikutsertakan sepakbola pada olimpiade (saya lupa tahun berapa…sekitar 1930an..)…
    dari sisi skill pemain kita sudah mumpuni… tetapi dasar orang Indonesia… biasanya mudah sekali menganggap kebisaan dirinya sudah cukup hebat sehingga seringkali malah menjadi pemain yang arogan atau sombong….hmmmm….
    jadi inget lagunya mas iwan fals…

  22. antobilang Says:

    # CLO
    hahaha..bukan mas, judul yang tanpa sensor sih…

    SEPAKBOLA PAKE UANG RAKYAT!

    # cakmoki
    berarti sekarang tuh terjadi kolaborasi olahraga ya Cak? tinju-sepakbola!
    ada tambahan lagi Cak, lempar lembing botol air mineral, angkat besi kursi stadion, hahaha…

    # nomercy
    mungkin kesalahan terbesar adalah pada pembinaan manajemen persepakbolaan yang amburadul ya Pak? jadi jangan salahkan kalau ada pemain2 seperti Kurniawan DJ yang memilih merumput di negeri seberang.

  23. masindra Says:

    Sepakbola ya memang harus begitu, coba kalau yang nonton diem aja…ga seru kan…masalahnya serunya itu udah keterlaluan…
    Kalau kate orang sepakbola tanpa suporter yang neko-neko bagai sayur tanpa garam, nah kalau di Indonesia itu garamnya kebanyakan…jadi asin banget…pahit…!!!

  24. lambrtz Says:

    salam kenal
    penonton di satu stadion sepakbola waktu nonton ligina itu bisa dimasukin smackdown, jadi pertandingan battle royal.
    jadi sebenernya ligina itu adalah liga sepakbola yang paling bagus, karena selain menyehatkan pemain, juga menyehatkan suporter :))

  25. antobilang Says:

    # masindra
    hahahaha..pas sekali statemen sampeyan!
    sip, udah terlalu asin! nggak enak lagi…
    btw makasih dah mampir & salam kenal *salaman*

    # lambrtz
    salam kenal juga mas, salaman dulu…
    kalau kata cakmoki, sepakbola bersinergi dengan olahraga tinju. hehehehe.
    hahha…menyehatkan suporter, hehehe..betul2…
    *terkekeh-kekeh*

  26. n0vri Says:

    sebenernya sepakbola indonesia ini bisa jadi paket wisata menarik;
    lha wong di sini kita bayar satu karcis (kalo mau, ndak mau ya tinggal manjat tembok) bisa buat nonton macem-macem; ada tinju (tonjok-tonjokan), taekwondo (tendang-tendangan), judo (banting-bantingan), sampe tolak peluru (lempar-lempar, mulai batu sampe air kencing dalam kemasan). Paket hemat, kan?

    salam kenal, Mas…

  27. kampret Says:

    tahu nggak zidane dikeluarkan atau dikartu merah gara-gara menanduk, apa sebabnya ?

    dia dikatakan pengkianat dia diam saja, dia dikatakan kaum pendatang dia diam saja, begitu dia dikatakan anggota pssi dia langsung menanduk

  28. el rumi Says:

    Buat beberapa orang, sepak bola menjadi tempat untuk menumpahkan semua kesumpekan hidup. Pada saat mereka kecewa dengan pemerintah, kecewa dengan sistem ketidakadilan, dan ketidakmampuan ekonomi, maka sepak bola menjadi sebuah solusi.
    di dalam stadion, mereka bisa berteriak apapun. mencaci dengan suara keras, dan melempar ke dalam lapangan. Apapun, yang bisa membuat mereka lega setelah ke luar dari lapangan.
    Sepak bola Indonesia itu untuk beberapa kalangan sangat dibenci, tapi tak sedikit yang mencintai. Jadi, nikmatilah sepak bola.

  29. tom-tom Says:

    sepak bola indo cape deh.abis berantem terus mana bs maju

  30. adhie IKASO Says:

    SECARA STADION HARUS DIPERBAHARUI jg kualitas pemain ya harus yg bener2 bagus dunk.jangan seperti sirkus maen dilapangan.apa lagi pnontonya jg ikut jd pemain sirkus spesialis lempar botol hehehehe

  31. Erwyn MSF Says:

    sepak bola? ya bola donk yang disepak. bukan pemainnya, dan yang palin g tragis lagi, bukan wasitnya yang disepak. tau apa artinya bola? bola adalah barang yang berbentuk bulat, lenting, laju jika ditendang. dan meanriknya, bola pada eksistensinya tak pernah menjerit ataupun ngamuk! wajar kalau pemainnya ataupun wasitnya yang disepak, karena manusia pada eksistensinya juga tidak mudah untuk disepak begitu saja, sebab kalau disepak, dia tidak hanya menjerit tetapi berbalik menyepak, dan…….. tau sendiri kan? manusia-manusia yang berlaga di stadion akhirnya seperti bola yang suka menjerit. pantesan, sartre mengatakan, “sepak bola memang menyedihkan” (begitu akhirnya saya “memplesetkan” sedikit kata Sartre). bukan berarti cukup sudah sepak bola, tetapi mari jadikan bola seperti bola pada eksistensinya dan jadikan manusia seperti manusia pada eksistensinya. malu donk kalau berantem terus gara-gara sepak bola.

  32. saifullah Says:

    tolonk donk carikan arti tolak peluru dan gambar tolak peluru nya,,,
    thanks …

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s