Koboi Kampus, sebuah pilihan?

Maret 21, 2007

Terpengaruh oleh upaya pembunuhan karakter yang dilakukan oleh seorang oknum, saya membalas dengan postingan ini.

*mode sok2an ON*

Lalu kapan saya akan diwisuda…
Adik kelas sudah lebih dulu…
Rasa cemas gelisah masih begini..
Teman baik sudah di-DO…

Tolonglah diriku…
Koboi kampus yang banyak kasus..
Hatiku cemas,
Gelisah sepanjang hari-hariku…

Ga lulus2? Keterpaksaan atau sebuah Pilihan?
Membaca lirik lagu dari The Panas Dalam (Koboy Kampus) itu, hati saya merasa seperti disobek2.
Tersinggung? Oh tentu saja tidak. Tapi saya miris.
Kenapa?

saya hanya berfikir, apakah semua orang akan menganggap remeh (under estimate) mahasiswa yang lama lulusnya seperti saya?
Atau, para orang tua yang punya anak cantik, bakalan ragu buat mengambil saya jadi menantu mengingat lamanya saya kuliah?

Kembali ke…pohon..
Sekian semester saya jalani untuk kuliah dan mencari ilmu di universitas yang katanya sudah tak merakyat ini. Sebuah kebanggan tentunya buat saya pribadi ketika saya dinyatakan diterima dalam ujian Seleksi Penerimaan Mahasiswa Baru 2002. Bahkan orangtua saya menggelar selamatan di kampung, maklum di kampung saya di Lampung, saya satu2nya mahasiswa yang bisa kuliah di universitas gajah ini dan parahnya belum lulus2.

Banyak teman2 yang setiap saat setiap waktu tak henti menanyakan kenapa saya begitu malas mengerjakan proyek skripsi saya bahkan lebih konsentrasi mengurusi proyek2 berduit lainnya. Mengenai alasan apakah saya dipersulit oleh dosen? atau sulit menemui dosen, kebetulan alhamdulillah saya tidak mengalaminya. Bagi saya pribadi halangan ini munculnya dari diri saya pribadi. Jauh di lubuk hati saya muncul semacam kegalauan, kegalauan macam apa saya sendiri pun tak henti mencari jawabannya. Namun jawabannya selalu tanpa pilihan. Saya pun terhenti di sebuah kekosongan.

Banyak sudah contoh yang ada di sekitar saya, lulusnya teman2 saya dengan predikat cumlaude sekalipun, tak bisa membuat hati saya segera terpanggil untuk menunaikan kewajiban saya menyelesaikan skripsi. Saya sempat dipanggil ke ruangan salah satu dosen senior saya, beliau berdalih meminta saya menginstalkan Adobe Photoshop dan Skype di MacBook beliau yang baru. Sambil menginstall sofware tersebut saya sempat di tanyai, “Sudah skripsi belum, tok?“. Muka saya mendadak memerah, kepala saya tiba2 sangat pening, seperti ribuan ton beton menjatuhi kepala saya. Glek, saya tersipu2 menjawab “Hehe, Belum pak..”. Dosen saya itu menawari sebuah penelitian kepada saya, saya pun bilang akan mempertimbangkannya.

Kebelumlulusan saya ini didasarkan oleh kemauan saya pribadi untuk terus belajar, percayalah kawan, saya tidak berhenti. Saya selalu belajar. Percayalah.

Jadi…buat saya…
“Menjadi Koboi Kampus adalah Pilihan, bukan karena Keadaan”

*mode sok2an OFF*

huahua…kapankah aku akan berpose dengan toga warna-warni di depan balairung? wahai kawan, bagaimanakah denganmu? hahaha…

39 Responses to “Koboi Kampus, sebuah pilihan?”

  1. deKing Says:

    Lagi2 PERTAMAX… nulis ini dulu ach, komentar seriusnya entar saja yang penting pertama 😀

  2. deKing Says:

    Sudahlah To’…hentikan sementara affair proyek berduitmu itu 😀
    Gak cepet lulus juga gak papa kok, karena aku yakin masih banyak pihak yang membutuhkan keberadaan dan statusmu di Elephant University itu. Setidaknya kamu bisa digunakan menjaga keseimbangan ekosistem, bukankah selalu ada aksi-reaksi, baik-buruk, positif-negatif? Nah..kamu masih dibutuhkan sebagai unsur negatif 😀
    Jadi tetaplah bertahan di situ ya…
    Uppsss… satu lagi, setidaknya joe masih ada teman yang senasib-sepenanggungan
    *Pembunuhan karakter level 2*

  3. venus Says:

    “kapan lulus?” hehehe…aku tanyain ini tiap hari biar kamu makin pusing 😛

  4. passya Says:

    emang gak ada pilihan selain ambil skripsi biar lulus…saya dengar2 bisa diganti beberapa mata kuliah….

  5. helgeduelbek Says:

    Ayo….lah. Eh rupanya belum merasa cukup ilmu sehingga wegah keluar dari komunitas mahasiswa yah… lagian emang enak sih jadi maha… bisa menyaingi Tuhan

  6. Evy Says:

    gini tok, hidup emang pilihan dan ada prioritas, tentunya tg jawab moral juga sama bonyok, cari duit emang enak dan klo udah dapet duit jd males, klo bisa dua2nya jalan bareng masak musti di ancem dulu baru ngerjain skripsi?

  7. anung Says:

    tanggapan yg cepat…hahahaha

    *belajar lagi ah*

  8. finkz Says:

    kapan lulus? hahaha

  9. junthit Says:

    Kalau kul ndak lulus-lulus kan malah ngabisin duit to ? mungkin ada gacoan di kampus kali,jadi betah ke kampus terus..??he..he..

    *Sori becanda*

  10. juliach Says:

    euih org di indonesia terpandang jika punya ijasah, ya?

    aku ketemu dosenku (yg dulu bakal ngak nglulusin aku) di Dijon. dia sedang ambil S3 sedangkan aku mengambil Santunan dr pemerintah Perancis (utk aku sendiri yg nganggur tanpa suami+1 anak diSD+1 anak balita=hitung/cari info sendiri deh).

    mana yg lebih pinter, aku atau ex-dosenku?

    btw, lulus/tdk lulus itu tergantung sama program masa depanmu. jika kamu mau cari kerja sama orang lain, ya sebaiknya dilulusin. jika kamu mau ciptakan lapangan kerja, ngak lulus juga ngak pa-pa, org kamu boss-nya.

    kesuksesan tdk tergantung dgn angka-angka di ijasah.

    semoga sukses. salam kenal

  11. willly Says:

    mas anto,mungkin hampir semua mahasiswa yang udah punya gawe diluar kampus atau dah punya penghasilan yang mayan diluar ka,pus ,pasti juga punya kesamaan yaitu susah lulus.hahahahaha. entu juga ane rasaain mas.Disemester 1 ane dah ikutan tim tuk maintenance kantor dan hotel wah memang luar biasa ,duit yang ditawarin juga terbilang gede waktu itu sekitar 500rb / hari.
    Cuma selalu ada batu hambatan yakni ketika ujian akan berlangsung pasti selalu dalam urutan terakhir dalam perolehan nilai ,itu berlangsung mpe emester akhir mas. Eh mentok lagi pas skripsi!!!1 ga tau judul wah maslah besar …. PAS entu eh ada cewek kecantol hati tambah lagi puyeng biszzz waktunye bukan buat cari judul malah kebandung bolak-balik ke rumah doi.
    Cuma ade untungnye juge mas….. Doi minta dikawinin lantaran dah ngebet hehehehehhe jiwe mude….. WAh expresss tiba2 judul ade dikepale n semua buku banyak yangberhubungan dengan judul gampang dicari.
    Alhasil dalam waktu 2 mingggu alat jadi n penulisan dalam 1 minggu selesai minggu depannya sidang dechhh.
    Intinye cari yang kire2 bise buat motivasi diri khususnya d;am penyelesaian skripsi …thankx kalo au dibaca

  12. Anjaz Says:

    hahhaha……kayaknya mirip dengan kisahku,
    junior aku lebih duluan selesai dari pada aku. aku masih ingat saat aku suruh mereka loncat2 waktu ospek. tp 3 tahun kemudian akulah yang harus duluan melihatnya pake toga.
    terkadang memang kita susah memulai yang namanya skripsi. aku saja seandainya tidak demam selama 1 minggu mungkin skripsi aku blom selesai2. saat demam itulah aku tak bisa keluar rumah soalnya berdiri aja linglun, akhirnya hanya dikamar terusssss..selama dua hari terkapar.bosan tak ada aktivitas akhirnya kucoba nyalakan kumputer dan buka-buka hasil penelitianku yang sudah 1 tahun tak terjamah. dan tiba2 saja muncul keinginan untuk mengetik dan selesailah bab I dan Bab II dalam sehari. dan besoknya bab II dan III hingga selama satu minggu sakit skripsiku selesai dan tinggal asistensi…ehheh..dan aku sempat berfikir bahwa inilah sakit pembawa nikmat..haiahiahia :)…..ayoooooo…mas anto.semaaaaaaangat….

  13. kangguru Says:

    hiihihih koboy kampus, kkekeke aku 9 tahun baru bisa beres s-1, 9 tahun to, ngak asyik nyari duit sich, wong tiap hari ada di kampus kok, tapi lebih cenderung karena aku bodoh aja, ngak lulus-lulus. Sampai akhirnya dipanggil dekan, di ultimatum 6 bulan lagi harus beres. Ya udah di beresin aja. Setelah beres baru aku bisa melihat ternyata banyak keindahan di luar kampus !!!! Ibarat kita punya 10 tugas, kini tinggal 9 tugas lagi, yang satu sudah selesai dengan penyesalan ngak sempat di saksikan bapakku, karena bapak telah berpulang ke haribaanNya sebelum aku selesai, halah kook jadi curhat sich
    Jangan ikuti jejak ku to

  14. sora9n Says:

    Wah, pilihan? Waks, kalau di kampus saya nggak bisa milih ‘ngoboi’ tuh. Kalau enam tahun nggak lulus-lulus, itu artinya menuju kehancuran kuliah (alias DO 😛 ).

    Seenggaknya Mas Anto nggak direpotkan sama waktu studi… (eh atau di UGM ada juga ya?) Kalau di sini, SK DO udah pasti dikirim kalau lewat 6 tahun (mulai angk. 2004). Jadi nggak bisa santai-santai deh. 😦

  15. Lintang Says:

    Kalo menurut saya sih kuliah itu amanah dr orang tua. Jd sebisa mungkin kita hrs bs segera menyelesaikan studi kita apalagi kl msh dibiayai ortu. Kalo emang kita ga da kesulitan utk segera menyelesaikan kuliah ya segera diselesaikan. Bener apa kata bu Evi…kita hrs pny skala prioritas. Toh kalo emang udah nyambi kerja shg g ngerepotin ortu ya g masalah, tp tetep kuliah nomor satu… Kalo diitung2 bukannya pelit sih…drpd ngeluarin duit buat bayar kuliah yg ga selesai2, mending kuliahnya sgr diselesaiin trs duitnya buat modal kerja ato modal nikah…lebih bermanfaat kan.
    Hayo kapan nih lulusnya…

  16. deby04kid Says:

    mas anto dulu kuliah dorongan ortu or niat dari dalam hati…???
    kNapa lum diselesain skripsinya,ada halangan dan rintangan yupZ…???
    buat mas anto…semangat!!!
    cayooooooo….

  17. wadehel Says:

    Takut kehilangan fasilitas atau takut ilang status? hehe…

    Bayangin to, di kertas undangan pernikahan, cewe lu titelnya S1 atau S2, lalu lu, anto doang tanpa titel, apa kata duniaaa? hah? HAH???? Yang malu bukan cuma pacar, tapi juga ortu, juga mertua dan semua sanak sodara.

    Kita masih hidup didunia-apa-kata-orang bung!

    Btw, kalo lu mau nyalon jadi presiden, perlu juga titel minimal S1.

  18. sora9n Says:

    @ wadehel

    Btw, kalo lu mau nyalon jadi presiden, perlu juga titel minimal S1.

    Lho, aturan itu bukannya nggak jadi disahkan? (o_0)”\

    Katanya yang mau dipakai masih standar lama, yaitu lulusan SMU/sederajat. Tapi nggak tahu juga sih… 🙄

  19. peyek Says:

    Begini kalo koboi masih punya hati, jadinya curhat!
    hey man.., seperti yang sering tak omongno, jangan cepat lulus, status mahasiswa lebih keren daripada status pengangguran. Ingat! kalo kuliah adalah cari kunci, maka sampeyan nanti akan dapat sak gembok-gemboknya!. 😆

    biarin, biar dapat warning mas, akhirnya ditarget harus lulus, nah.. bikin aja seadanya, toh mereka dengan terpaksa akan me-lulus-kan dengan segera. toh dunia kerja nggak akan menanyakan berapa tahun anda menempuh kuliah.

    comment ini harusnya benar-benar ingin membuat anda segera angkat kaki dari injakan gajah.

  20. Alief Says:

    lebih baik gak cepet lulus aja, toh cepet lulus juga belum tentu dapat kerjaan kan? daripada nambah pengangguran di Indonesia, lebih baik berstatus mahasiswa aja… 🙂

    Dan ada yang bilang, kalo sholat kan perlu tuma’ninah, maka gak cepet-cepet lulus itu adalah bentuk lain dari tuma’ninah nya kuliah… 🙂

  21. Amd Says:

    Usul nih, tekadkan aja bikin sebuah masterpiece, yang bisa kita banggakan kelak, bisa kita pajang di blog kita ketika sudah lulus. Fokuskan pada satu mata kuliah yang paling kamu minati, telaah hal apa yang potensial untuk dikembangkan, manfaatkan internet untuk mencari bahan sebanyak-banyaknya jangan cuma nyari Miyabi.
    Ubah paradigma “saya ingin membuat skripsi agar bisa lulus dan keluar dari kampus” menjadi “saya HARUS membuat skripsi yang bisa menjadi MAHAKARYA, yang bisa memberi MANFAAT bagi orang lain (minimal buat referensi mahasiswa junior).”

    *Mode motivator ON*

  22. joesatch Says:

    ngaaaaaaaaaattttttttttt………………..
    semanguuuaaaaaaaaaaaaaaatttttttttttttttttttt!!!!!!!!!!

  23. deKing Says:

    Sekali2 komentar serius ach…
    Sebenarnya masalah kenapa belum mau lulus sudah pernah Anto ceritakan sama saya dan waktu itu saya sudah berusaha memberikan pendapat saya…
    Rasanya sampai gemas juga karena Anto sudah menyadari apa yang saya katakan setidaknya lumayan tepat tetapi dia masih pada egonya (maap lho To) untuk menunda kelulusan…
    Anto…sekali lagi saya katakan bahwa LULUS TIDAK BERARTI KEHILANGAN KONEKSI DAN JARINGAN…
    Mungkin dengan lulus kamu memang kehilangan koneksi yang saat ini ada tetapi mungkin juga dengan lulus kamu malahan mendapatkan koneksi yang lebih banyak dan luas karena insya Alloh dunia yang akan kamu arungi setelah lulus itu lebih besar…
    Insya Alloh dengan lulus kamu akan mendapatkan ilmu baru yang lebih banyak lagi…

  24. deKing Says:

    Nambah ya… 😀
    Saya pernah ditanya sama teman… “Mana yang lebih kamu pilih antara melintasi hutan dengan melintasi padang rumput yang datar”
    Saya jawab kalau saya lebih memilih melintasi hutan…walau resiko ketika melintasi hutan itu lebih besar tetapi insya Alloh manfaat yang kita dapatkan juga akan besar (menemukan buah, dll)
    Melintasi padang rumput memang resikonya kecil tetapi manfaat yang diperoleh juga kecil (kecuali jika ada kambing yang sedang digembalakan dan bisa kita tangkap 😀 )

    Sekarang silakan KAMU™ pilih… tetap di padang rumput atau mau mencoba melintasi hutan?
    Jawab To’…JAWAB!!!!!

  25. antobilang Says:

    # deKing
    halah…
    *kejar deking lemparin pake TNT satu ton*

    # venus
    ini lagi, seneng apa kalo aku tambah pusing??!!!
    *ciaaaat, jitaki simbok*

    # passya

    …saya dengar2 bisa diganti beberapa mata kuliah….

    glek, serius ni pak passya? infonya dong!

    # helgeduelbek
    emang enak banget pak jadi mahasiswa, pengangguran terselubung…hehehe

    … bisa menyaingi Tuhan

    nah kalo yang ini ane kagak ikutan dah..hahaha

    # Evy

    cari duit emang enak dan klo udah dapet duit jd males, klo bisa dua2nya jalan bareng masak musti di ancem dulu baru ngerjain skripsi?

    iya bu makasih nasehatnya, tapi kok cuma 2 (dua) bu? kan tiga.. ‘cari jodoh’ kan belum bu?

    # anung
    halah, belajar sana! malah blogwalking!
    ternyata status di YM mu boong2an…
    ini nih mental mahasiswa UGM, suka pura2 belajar padahal blogwalking..hahahaha
    *puwas?*

    # finkz
    saudara/i finkz, saya sudah berkali2 nyatakan di atas kalau saya paling ndak suka kata2 itu. btw makasih udah diingetin
    *ciaaat, iket finkz, pasangin dinamit*
    makasih jg dah mampir

    # junthit

    mungkin ada gacoan di kampus kali,jadi betah ke kampus terus..??he..he..

    sssstttt….ntar ketahuan ama bini, kalo nyari2 gacoan di kampus..hahahaha

    # juliach

    euih org di indonesia terpandang jika punya ijasah, ya?

    kira2 begitu, bu…
    wah benar2 mantan mahasiswa yang cerdas, dosennya ngambil S3 eh malah ngambil santuan/duit..wakakak…tekniknya jitu!
    coba ya kalo di indo bisa kayak gitu…ga bakal ada pengangguran atau malah pada nganggur?

    kesuksesan tdk tergantung dgn angka-angka di ijasah.

    betul sekali, saya setuju, karena kesuksesan tergantung dgn angka-angka di rekening deposito anda..hahaha

    # willly
    wadoh…pengalaman mas willy bikin saya pengen cepet2 nikah ni…
    hahahaha
    hayo tanggung jawab! carikan bini buat saya!
    sayangnya cewek2 yang saya dekatin nuntut saya lulus dulu e? gimana dunks?

    # Anjaz
    wah..masa si saya harus sakit dulu biar bisa ngerjain skripsi..
    hehe…jadi inget judul pilem jaman dulu “sengsara membawa nikmat
    tapi hebat nih pengalaman mas anjaz, salut, makasih udah sharing…

    # kangguru
    *sembah mantan koboi kampus dulu*
    wah hebat ya pak guru, dalam 6 bulan menggilas waktu yang 9 tahun!
    tapi saya yakin kok kakek guru (ayahnya kangguru) pasti akan bangga sama anaknya, udah guru, masih ngeblog pula…
    makasih pak sharing-nya…

    # sora9n
    kalo bisa ngoboi? kira2 sora-kun mau ngoboi gak?
    ada asiknya ada susahnya lho…
    hehe…namanya juga pilihan pasti ada konsekuensinya
    asalkan ngoboinya bukan cuma nongkrong+hura2 ga jelas, harus diisi dengan sesuatu yang positif!

    # Lintang
    iya iya mbak, makasih nasehatnya
    *sambil nutupin kuping*
    mending kuliahnya sgr diselesaiin trs duitnya buat modal kerja ato modal nikah…lebih bermanfaat kan.
    waks! apa? nikah? horeeeee *ayo siapa yang mau saya nikahi?*

    # deby04kid
    kuliahnya niat saya pribadi plus dukungan ortu
    hehe…belum diselesein karena dulu masuk UGM susah e, jadi kenapa harus keluar cepet2..hahaha

    # wadehel

    Takut kehilangan fasilitas atau takut ilang status? hehe…

    kedua-duanya om! hahaha…puwas??

    Bayangin to, di kertas undangan pernikahan, cewe lu titelnya S1 atau S2, lalu lu, anto doang tanpa titel, apa kata duniaaa? hah? HAH???? Yang malu bukan cuma pacar, tapi juga ortu, juga mertua dan semua sanak sodara.

    hahahaha…..bisa aja nih si om..emang nya si om udah punya gelar po? hihihi*tertawa licik&culas*
    tapi kan anto punya gelar lain om :

    anto, SB(Sarjana Blog)
    menikah dengan
    nadia saphira

    hahaha…

    # sora9n
    denger2 sih gitu, kalo diharusin S1, kan banyak tuh politisi yang ijazah SMA nya aja palsu..apalagi kudu buwat ijazah S1 juga,hahaha

    # peyek
    status mahasiswa lebih keren daripada status pengangguran.
    iya mas, setidaknya kartu mahasiswa bisa digunakan untuk menyewa VCD dari rental..hehe
    toh dunia kerja nggak akan menanyakan berapa tahun anda menempuh kuliah.
    tapi calon mertua tanya tuh, gimana donk?

    # Alief

    Dan ada yang bilang, kalo sholat kan perlu tuma’ninah, maka gak cepet-cepet lulus itu adalah bentuk lain dari tuma’ninah nya kuliah… 🙂

    hahahaha….bagus2..ini bisa nambah amunisi saya kalo ditanyai kenapa kok ga lulus2.
    makasih cak alief!

    # Amd
    Makasih mas amed, makasih juga advice nya kemarin…
    yes! i see, masterpiece…
    *setting disebuah pegunungan, dengan tiba2 awan bergerak cepat, batu2 beterbangan*

    # joesatch
    halah…kapan nih kawan kita bisa berpose memakai toga? mari kita pajang di blog kita masing2, hahaha…

    # deKing

    Anto…sekali lagi saya katakan bahwa LULUS TIDAK BERARTI KEHILANGAN KONEKSI DAN JARINGAN…

    iya mas, tapi kehilangan ‘gadis2’ cantik yang bersliweran di kampus kan?
    makasih lho mas dukungannya, bukan saya ndak nurutin, tapi saya masih mencoba meyakinkan hati saya..*halah*

    Saya pernah ditanya sama teman… “Mana yang lebih kamu pilih antara melintasi hutan dengan melintasi padang rumput yang datar”

    *mode ga mau kalah ON*
    tergantung kan mas, di padang rumput, kalo kita jadi macan? ato singa? hayoo….
    kan aku yang nangkepin hewan gembalaan? wakaka

  26. Luthfi Says:

    hihihihihi ….
    senasib sependeritaan ….

  27. calonorangtenarsedunia Says:

    anto,,
    ayo cepet lulus..
    apa masih kurang penguatnya?
    *ngedipin bulu mata..*

  28. manusiasuper Says:

    lulus kuliah bukan akhir To.. Justru awal perjuangan sesungguhnya…

  29. antobilang Says:

    # Luthfi
    senasib iya..sependeritaan engga deh..wong saya bahagia!
    btw, gimana perkembangan skripsimu?
    wakaka..piss!!

    # calonorangtenarsedunia
    itu kok malah ngedipin bulu idung!
    jijik tauk!hahahaha

    # man-sup
    ceile…sok nasehatin lu…wakaka..
    iye iye mbah!

  30. Luthfi Says:

    pis juga … 🙂
    penelitian masih jalan … maklum, di jurusanku kita musti ngambil data primer …. hiks, padahal aku lbh suka di dpn monitor 🙂

  31. dicoba Says:

    denger lagu koboy kampus bikin iseng gw goggling…
    ealah ternyata ada juga liriknya walaupun cuman di blog orang sih g komplit lagi…

    dan ealahnya lagi angkatan 2002 aja dah ribut kaga lulus2….
    dan setelah dibaca ealah…. anak buahnya sofyan efendi juga….

    dan ealah setelah dinget2 gw 00 aja blom lulus… trus ??? gemana tuh…. :))

    alamat bisa ikutan SPP baru nih…. ayo demo pemilihan rektornya ye… 😛


  32. […] Semua ini dikarenakan saya harus ‘berjuang’ untuk menyelamatkan status saya sebagai calon lulusan Universitas Gadjah Mada. Paling tidak minggu ini saya harus ujian Kerja Praktek (catt:pelaksanaan Kerja Prakter sudah […]

  33. Bang As Says:

    kuliah di bulaksumur memang melenakan


  34. […] may day telah membuat ingatan saya kembali ke beberapa tahun silam, Ketika status masih sebagai mahasiswa keren, lha sekarang ini baru saya menyadari ternyata saya seorang buruh, batur, & mbabu, oalah […]

  35. zam Says:

    hik..

    saya sempet berpikir seperti tu, dab..

    tapi kini keputusan sudah saya ambil…

    persetan dengan godaan duit-duit proyek.. agustus sudah menunggu.. hari kemerdekaan itu telah menyongsong!!

    harus lulus agustus™!!

  36. chic Says:

    apakah alam bawah sadar kamu merasa takut untuk menghadapi kehidupan setelah tidak berstatus mahasiswa, ntok? mungkinkah? :mrgreen:

  37. suprie Says:

    2002 – 2003 – 2004 – 2005 – 2006 – 2007 – 2008

    Wah 7 Tahun Kuliah seharusnya udah ambil Doctoral kamu ntok


  38. semangat mas,, calon istri gelisah menanti tuh.. he2

  39. chalicious Says:

    kita sama2 koboi kampus.. kakakakak…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s