Benar dan Salah

Maret 16, 2007

Menurut Om Wadehel (sudah pada faham, kan? siapakah gerangan beliau ini?) :

semua hal di semesta ini bisa benar tergantung dari sudut mana si pengamat melihat.

Ijin dulu ya Om, saya akan menterjemahkan ini dengan semena-mena dan semau saya, menjadi :

semua hal di semesta ini bisa salah tergantung dari sudut mana si pengamat melihat.

Sering sekali, dalam kehidupan sehari2 maupun dalam kehidupan di dunimaya (baca : blog) kita terkungkung dalam dikotomi benar dan salah.

Menurut pandangan saya sebagai orang yang awam, dikarenakan saya bukan penghuni lama dari dunia per-blog-an, saya melihat bahwa apa yang terjadi akhir2 ini sungguh membuat batin saya tidak nyaman.
Sekarang begini, coba kita melihat kepada diri kita kembali, apa tujuan kita menulis atau berinteraksi di blog ini.

Sekali lagi, saya tidak bermaksud untuk men-judge bahwa ada pihak benar-maupun-salah dalam kejadian yang sedang hangat2nya itu lho.

Sekarang coba kita lihat sama2, definisi dari wikipedia :

Salah satu cara sederhana untuk mempelajari suatu subjek adalah menentukan segala sesuatu yang bisa benar atau salah, termasuk pernyataan, proposisi, kepercayaan, kalimat, dan pemikiran.

Bahwa, terkadang kita melihat sesuatu hal itu menjadi salah, hanya karena hal tersebut bukan melekat pada diri kita melainkan pada orang lain, atau kelompok lain.
Atau kita memaksakan sesuatu hal itu menjadi benar, karena menyangkut pribadi kita atau kelompok kita.

sudah baca artikelnya mbah keman dalam contong(dot)com tentang kebenaran yang tidak egois?

Semoga kita bisa memahami arti kebenaran yang sesungguhnya.
Dan tidak lagi merasa kita paling benar, saya pun begitu, bisa jadi saya sangat salah ikut2an rame2. Bagaimana dengan panjenengan sekalian?

Toh semua juga pastinya punya tujuan yang baik berkecimpung di blog ini.
Cari sodara, bukan cari musuh. 😀

35 Responses to “Benar dan Salah”

  1. grandiosa12 Says:

    kejadian apa nih? bubar-bubar… hehehe.. kalem aja To.. yes we are newbies but please don’t underestimate us.. bloggers peace!

  2. venus Says:

    halah, ngeblog ya ngeblog aja. heheheh…

  3. Amd Says:

    Merasa benar itu baik saja, buat menumbuhkan keyakinan dan kepercayaan diri dalam bertindak, asal kita sudah memvalidasi kebenaran yang kita yakini itu.

    Yang susah itu merasa PALING benar SENDIRI.
    Yang begini bisa bikin kita buta.
    *Saya ngomong pake “kita” loh ya, bukan “mereka” *

  4. kumala Says:

    nha ya itu.. dalam diskusi ntu kadang kita lupa, klo SEPAKAT UNTUK TIDAK SEPAKAT itu adalah sebuah kesepakatan jugak.


  5. […] ternyata bisa disikapi berbeda. But this happens, bagus ketika antobilang langsung bereaksi dengan posting ini, saya makin percaya bahwa kebenaran bisa disikapi […]

  6. Biho Says:

    Tumben kamu lagi bener… heh he

  7. deKing Says:

    Sebenarnya ada masalah apa to?
    Yang salah ya kamu itu Nto. Masak saya yang salah?😀
    *contoh manusia yang senang menyalahkan orang lain*

  8. fertobhades Says:

    benar-salah memang susah. masalahnya bukan benar-salah secara ilmiah yg biasanya valid. tapi benar salah yg menyangkut etika dan perasaan.

    *tapi saya tidak percaya relativisme moral, lho*


  9. Andaipun musuh, gapapa thoo Nto. Katanya, nabi ajah punya musuh. (Apalagi aye, yang cuma seekor pemuda Cilincing. Hehehe).

    Yang paling parah sih sebenernya masalahnya keroyokonnya itu. Giliran temennya dicela dikit. Langsung rame-rame nyamperin ngebugin orang. Buset dah, bener-bener mirip preman pasar Warakas. Hahaha.

    Ngerasa paling bener ndiri. Semuanya dipaksain mirip. Dari ayat suci ampe tante wiki, diobok-obok buat nyari pembenaran.

    Buset dah.

    Ah kabur ahhh, sebelum digebugin.

    Hahaha. (*ketawa banditnya Gaban dari jauh*)

  10. Biho Says:

    hah ha ha…. Kamu ini Arif sembarangan kalo ngomong, udah siap digangbang apa?

  11. grandiosa12 Says:

    lempar trackback sembunyi tangan.. hihihihi.. jadi pindah kesini hebohnya..

  12. deKing Says:

    @Bang Arif:

    Yang paling parah sih sebenernya masalahnya keroyokonnya itu.

    Oooo…yang masalah itu to?

  13. grandiosa12 Says:

    haha.. halah siah.. halah siah.. ucingna jadi bang arif ayeuna.. puas puas.. tak sobek2 mulutmu.. hehehehe

  14. ..:X W O M A N:.. Says:

    Ada apa sih, kok pake acara panas-panasan… kejadian yang lagi hangat-hangatnya itu apa sih, sampe bikin batin ga tenang lagi!
    *ikutan deKing*😀
    Udah yang benar ya benar, yang salah ya yang suka menyalahkan kebenaran *apa sih*

  15. passya Says:

    beda pendapat, saling kritik itu perlu untuk pengendalian. Kadang manusia memiliki fitrah kebablasan kalo gak diawasi. mau marah, tersinggung, ngambek juga manusiawi. yang penting jangan patah semangat, optimis….hayo mari lakukan pencerahan lewat blog…

  16. Sugeng Rianto Says:

    (***Tengok Kiri-kanan***)
    Pernah dengar kisah sahabat Ali RA yg mengatakan: “Sebelum menyalahkan orang lain, Salahkanlah dirimu sendiri”. Jadi Yo wis, ga usah menyalahkan siapa2 lagi sekalipun Iblis. karena Kebenaran yg mutlak hanya milik-Nya. kita2 ini biangnya lalai, tempatnya salah dan sombong.

    Dah pada ngarti semua khan?! Gitu aja koq repot….., halah, gus dur melu-melu.😆
    (***Kabur***)

  17. crazyboutyou Says:

    i love you,,

    eventhough you’re far and unreachable,,
    eventhough it’s hurt to love you secretly,,
    eventhough i can’t make you feel the same,,
    eventhough you don’t know me,,

    am i wrong?
    if it so, then don’t let me be right,,

  18. antobilang Says:

    # Helgeduelbek
    betul, pak guru…
    yang penting rukun ya pak, damai..damai…

    # Pak roffi
    hahaha…pak roffi jadi satpol PP-nya…
    ayo bubar….

    yes we are newbies but please don’t underestimate us..

    wekekeke…ntar yg bukan newbies tersungging lho…wakaka…
    iya ni, pak roffi lempar trackback kesini…bisa2 pada ngeroyok aye…
    wakaka…
    asal jangan malah aye dituduh mencari hits saja…
    buat saya, teman lebih berharga dari pada statistik…

    # venus

    halah, ngeblog ya ngeblog aja. heheheh…

    halah, seleb ya seleb aja.heheheh…
    iya mbok, ngeblog itu kan cari damai ya mbok, seperti kata simbok : SEBUAH OASE UNTUK MELEPAS LELAH SETELAH TERIK SEHARIAN Masa seharian udah terik gitu, masih mau panas2an di blog…ntar gosong…

    # Amd

    Merasa benar itu baik saja, buat menumbuhkan keyakinan dan kepercayaan diri dalam bertindak, asal kita sudah memvalidasi kebenaran yang kita yakini itu.

    nah, biasanya ini yang jarang kita lakukan, pokonya begitu nyangkut kita, hajar rame2. *saya nulisnya juga pake “kita”, ga pake “mereka*

    # kumala

    SEPAKAT UNTUK TIDAK SEPAKAT itu adalah sebuah kesepakatan jugak.

    kesepakatan kelompok ya, jeng?
    *hadirin sekalian, kita sambut datangnya jeng kumala kembali ke jagad blog*

    # Biho
    hahaha….tumben nih saya nulisnya ngaco, kang..
    *emang biasanya serius?*

    # deKing
    Ah kura-kura tidak tahu….

    # om fertob
    betul om, setiap orang pasti punya definisi2 masing terhadap apa itu arti kebenaran…
    relativisme moral, itu definisi nya apa om fertob? boleh dong kapan2 dibahas…

    # bang aip
    hahaha..bang aip ah…

    Andaipun musuh, gapapa thoo Nto.

    hahaha…enggak ah, bang. kalo memusuhi saya sih ndak papa, saya tetep anggep temen.
    tapi termasuk kategori temen yang wajib dilenyapkan dari muka bumi. hahaha…
    ups!

    Giliran temennya dicela dikit. Langsung rame-rame nyamperin ngebugin orang. Buset dah, bener-bener mirip preman pasar…..

    emang di blog ini ada yah nyang kaya begitu?
    ck..ck..ck…
    kalo ga suka ama orang kan gampang aja ya bang, racun aja pake arsenik, ato ngga di lemparin molotov aja.

    # Biho

    udah siap digangbang apa?

    mana ada yang berani ama pemuda Cilincing, kang biho?
    di sodorin chyntia putri, lari tunggang-langgang deh yang pada mau nge-gangbang…
    *maksudnya tunggang-langgang nyari ‘pengaman’…hehehe*

    # deKing

    Oooo…yang masalah itu to?

    sudah faham, wahai kura2?
    wakaka…

    # xwoman

    *ikutan deKing*😀

    sesat..sesat…jangan diikutin
    *pasang ranjau, biar deking tidak mendekati saya*

    # passya

    beda pendapat, saling kritik itu perlu untuk pengendalian.

    betul pak passya…intinya adalah pengendalian diri….*sambil elus2 jenggot kayak kiyai yg di tipi2*
    Iya, pak! ayo lakukan pencerahan melalui blog!

    # Sugeng Rianto
    betul mas sugeng…kayak lagunya Ebiet : “Tengoklah kedalam Sebelum bicara Singkirkan Debu Yang masih melekat
    *kejar mas sugeng….mintain tanda tangan*

    # crazyboutyou
    spam..spam..spam…
    waks asikmet kerjaannya ngapain aja nih…
    *sengaja ga di apus ah, ini mah fans…, wakaka, ngecek email-nya ahhh….*

  19. joesatch Says:

    saya juga egois, kok.
    kalo sudah ada hal yang menurut saya adalah benar, sampai kapanpun akan saya pertahankan mati2an. cuma memang, saya tidak akan “menyalahkan” orang yang tidak sependapat sama saya. cukup diyakini sendiri dalam hati (dan dalam blog, huehehe). ndak akan memaksa supaya orang itu ngikut pendapat saya.
    yah, kecuali orang itu duluan yang bilang saya ini “tersesat”😛

  20. ddewa Says:

    Semua orang dapat berkata benar.. hanya yg berjiwa besar yg mampu berkata bijak.. Selain menilai dengan meneliti kebenaran (verifikasi) bisa juga dengan cara mencari kesalahan (falsifikasi). Keduanya belum tentu berujung sama. Verifikasi bisa jadi hanya jadi pembenaran.. sedangkan falsifikasi bisa mengarah menjadi pesimistis. Sekali lagi, harus bijak nih.. Selamat berbijak..

  21. arul Says:

    benar salah hanya persepsi dan benar salah itu hanya ilmu yang di Atas

  22. agorsiloku Says:

    Benar atau salah? Betul atau Salah (True or False)
    Benar atau salah? Benar atau keliru (Right or Wrong, Correct or mistake)
    Benar atau tidak benar -> menyimpang/deviasi dari posisi bena -> tepat atau tidak tepat.
    Salah atau tidak salah -> reposisi terhadap posisi salah yang ditetapkan, tidak salah tidak berarti pada posisi yang benar.

    Sudut pengamat melihat adalah posisi yang ditetapkan untuk membandingkan kejadian terhadap kejadian lain.

    Pemahaman (baca : pengetahuan, pengalaman) terhadap posisi itu yang berbeda.

  23. antobilang Says:

    # joesatch

    yah, kecuali orang itu duluan yang bilang saya ini “tersesat”😛

    emang ada ya joe, yang bilang kamu ‘tersesat‘?
    padahal kan bukan tho, yang bener itu kamu ‘menyesatkan‘…
    wakakaka

    # ddewa
    kalo verifikasi sih sering denger,kalo falsifikasi saya malah baru denger. apa itu falsifikasi? kapan2 di bahas dunk!
    selamat berbijak!

    # arul
    betul om, itulah kebenaran sejati.
    makanya saya pakai judul benar dan salah, bukan benar atau salah…
    hehe….

    # agorsiloku
    wah, ini nih teman2 sudah ada pencerahan dari pak agorsiloku…
    terima kasih pak,,semoga semua bisa memahami arti kebenaran yang sejati, dan yang penting tidak melakukan segala sesuatu berdasarkan atas pembenaran2 yang egois.
    kalau (maaf dalam bahasa Jawa) : bener yang belum tentu pener, itu bagaimana ya pak?

  24. agorsiloku Says:

    bener yang belum tentu pener..?
    Pener? apa ya benar yang belum tentu tepat?, benar yang belum tentu disenangi?, benar yang belum tentu sesuai?, benar yang belum tentu bijak?, benar yang belum tentu benar?
    opo iki ?

    100 = 50 + 50 atau 25+75 atau 1000 – 900 ya?

    Ada dikisahkan si A membunuh si B dan “merampok seluruh harta bawaannya”. Ketika ditelusuri ternyata ayahnya si B merampok dan membunuh ayahnya si A sehingga si A (anaknya) jatuh miskin. Si A sebenarnya mengambil haknya yang sudah diwariskan pada B. Tapi hukum kejadian saat ini si A tentu bersalah. Sedang hukum seluruh kejadian A mengambil haknya dan “membalas” kematian ayahnya.

    Nah penernya dimana yah, agor juga bingung……


  25. Dalam setiap kebenaran ada kesalahan, dalam setiap kesalahan ada kebenaran. Tidak ada kebenaran yang mutlak, demikian juga tidak ada kesalahan yang hanya berisi ketidak-benaran.
    Pertanyaannya ialah: berapa besar kebenaran dalam kesalahan itu? Berapa besar kesalahan dalam kebenaran itu? Mana yang lebih dominan?
    Seperti permainan warna: dalam merah ada putihnya, dalam putih ada birunya.

  26. agorsiloku Says:

    Betul kata Mas Tukang Komentar.

    Jam yang mati = akan mengalami tepat 2 kali dalam sehari semalam (24 jam). Tapi tidak bisa diukur ketepatannya karena dia berubah setiap saat terhadap standar sedang jarum jam yang mati tidak berubah. Jadi tidak bisa lagi diukur ketepatannya. Pertanyaan terhadap berapa besar kebenaran dan kesalahan tidak terukur.
    Jam yang lebih cepat 20 menit = selalu tepat 20 menit kurang dari yang tepat (deviasi terukur).
    Jam yang tepat = Jam yang sesuai dengan standar atom cesium yang ditetapkan sebagai alat ukur standar (bench mark) sesuai dengan tingkat presisi dan akurasinya.

  27. grandiosa12 Says:

    tukangkomentar dan argosiloku bener2 berat analisisnya.. hebat bapak2.. saya ga sengaja jadi belajar banyak nih..

  28. calonorangtenarsedunia Says:

    #ddewa
    falsifikasi?
    ah,,jadi inget filsafat ilmu dan logika,,

    *garuk2 mikirin makalah…*

  29. antobilang Says:

    # pak agorsiloku
    hahaha…langsung dijawab tho…
    biasanya sih diartikan bebas sbg benar yang belum tentu tepat.
    berarti kebenaran hasil ukurannya manusia itu sangat-sangat relatif tergantung masing2 individu yang melihatnya kan pak?
    *saya pusing baca komen pak agor, sumpah deh, berat..berat*

    # tukangkomentar
    wadoh, ini lagi ditambahin sama tukang komentar….
    saya jadi pusing euy…
    tapi temen2 semua sudah bisa baca sendiri kan? bagaimana benar dan salah yang sudah dibicarakan oleh kedua komentator kita ini?silahkan simpulkan..
    *kalau saya sih nambah jelas sekarang*

    # grandiosa12
    sama pak..saya juga ngerasa berat gitu…
    *toss dulu*

    # calonorangtenarsedunia
    masih gatel kepalanya? kok di garuk2?
    sini tak bantuin garuk2in pake clurit…

  30. ddewa Says:

    sains “sbenarnya” berlandaskan falsifikasi. Teori baru dicari kesalahannya.. akhirnya dapet deh teori baru lainnya. saintis yg faham sm landasan ini bisa besar hati ketika teorinya digantikan dengan teori baru.. pjg nih.. ntar deh dibikin di kayanganku. enaknya sains, salah bisa dibuktikan dg data. Meskipun ga semua bs ditangkap dg rasional.

  31. peyek Says:

    Apa ndak sebaiknya orang itu merasa bersalah aja? sehingga nggak ada yg ngotot adu cocot, kan enak, damai, tenang, tentrem, semua merasa dirinya bersalah, saling rendah diri sambil terus berusaha memperbaiki, tanpa ada rasa saling menguasai dengan doktrin bahwa dirinya adalah kebenaran hakiki.

    Mengenai pendapat beda, itulah lautan wacana ilmu-Nya, kita terima perbedaan tanpa mengurangi rasa saling menghargai pendapat.

  32. antobilang Says:

    # ddewa
    weh..pencerahan! ayo dong dibuat pembahasannya di blog khayangan!
    di trackback ya kesini…hahaha

    # peyek
    merasa bersalah, kalau dilandasi keinginan untuk memperbaiki diri, itu baik mas.
    tapi kalau digunakan biar orang kasihan sama dia, itu adalah trik2 buaya…hati2 lho mas…eh maksudnya itu berarti malah justru tidak membangun, jadi intinya adalah, jangan pernah merasa benar sendiri, harus melakukan koreksi atas apa yang kita lakukan, kita tuturkan, sehingga tidak ada pihak2 yang merasa terdzolimi oleh tindakan kita.
    makasih mas peyek atas pencerahannya.


  33. […] itu, saya rasa Anda tahu dari mana asalnya? Counterpart-nya sendiri diucapkan oleh Mas ini di sini, di mana beliau mengatakan bahwa “segala sesuatu di alam ini bisa salah tergantung dari sudut […]


  34. Halo. halo. halo..ini bukan spam tapi mbah keman..lagi belajar memaknai kato Halo…hemh kenapa musti Halo ya…kan Bisa HAILO HUALO HIULO…siapalah yang pertama mempopulerkan kata HALO

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s