Banner dukungan buat Petani

Februari 15, 2007

Masalah bangsa ini memang kumplit.
Melihat semua ketidak adilan, jangan dengan bertopang dagu.
Melihat kaum kecil dan lemah ditindas, jangan dengan berpangku tangan.
Melihat kehancuran bangsa, jangan dengan gelengkan kepala.

Mari, lakukan sesuatu.
Seandaipun itu dianggap sia-sia.
Biarkan, karena niat tulus dalam hati.

Ini banner kampaye penolakan impor beras yang akan dilakukan pemerintah.

Jangan Ada Impor Beras Lagi
stop!

Menanggapi masalah impor beras, memang betul seperti yang telah disampaikan oleh saudara kenzt, kita tidak bisa melihat dari satu sisi.
Bukan hanya melarang impor beras saja.
Tapi harus memberi solusi yang lebih baik.
kenapa?
Karena tanpa impor beraspun petani selalu menderita oleh sistem yang kacau ini.
Ayo selamatkan hidup mereka.
Tanggapan, opini, urun rembug dan sumbang saran kawan2 blogger seluruh indonesia di kolom komen sangat diharapkan,
siapa tahu dapat menaikkan traffic blog saya
siapa tahu dapat ditemukan solusi yang lebih baik…

17 Responses to “Banner dukungan buat Petani”

  1. anung Says:

    busyet,,produsen banner beroperasi lagi
    produk terbaru selanjutnya apa ya?

  2. venus Says:

    wuiiihhh..rajin tenan.
    hebat, hebat… aku yo gelem digawekno banner sing ayu..hehehe*ngarep*

  3. antobilang Says:

    #anung
    hehe busyet juga…
    kamu selalu menyamber posisi pertama komen di post ku ya?
    wekeke…iyo nung, wingi ono seng pesen sebenere aku yang nawar2im

    #venus
    memangnya mbak venus ini cantik ya? mau donk fotonya?hahha…
    ya udah, aku buat banner khusus BLOG CEWEK CANTIK ?

  4. kumala Says:

    langsung nyomot, om..

    klo petaninya perempuan, kayaknya lebih pas ama blog ku lho.. **nyengir2**

  5. TJ Says:

    Soal beras, nih.

    Berasnya cukup ndak nih, untuk keperluan rakyat yang sekian ratus juta itu?
    Kalaupun cukup harganya pigimanah. Kalok terlalu mahal rakyat sengsara, kalau terlalu murah petani sengsara. Jadi dosisnya musti pas. Kalok produksi dalam negri saja sudah mencukupi dengan harga berimbang (tidak terlalu mahal bagi konsumen, tidak terlalu murah bagi petani) ya no problem, ndak perlu impor. Kalau ndak seimbang, barangkali perlu impor.

    Kalau soal petani yang menjual harga gabah secara sangat murah, tapi konsumen ternyata membeli beras terlalu mahal, maka ada yang salah dalam sistemnya. Menghentikan impor belum tentu mengatasi masalahnya. Bisa saja harga jual ke konsumen malah tambah naik, tapi harga beli dari petani tidak ikut naik.

  6. kumala Says:

    @TJ:

    >> cukup gak?
    sana pernah cek di data produksi beras, dan produksi sampe maret masih cukup. sayang saya lupa link nya. nanti klo ketemu tak posting wes..

    >> harganya gimana?
    kenaikan harga beras, tidak ditentukan ooleh petani, tapi oleh tengkulak/mafia beras.

    >> Menghentikan impor belum tentu mengatasi masalahnya.
    bank dunia pernah bilang:

    “Kenaikan harga beras yang dituding Bank Dunia sebagai penyebab melonjaknya jumlah penduduk miskin hingga 3,1 juta orang menjadi 39,05 juta orang selama periode Februari 2005-Maret 2006 seolah menempatkan pemerintah pada dua pilihan, mengorbankan petani atau konsumen beras.

    ……
    Sikap Bank Dunia dipertegas lagi Januari 2004 melalui pernyataan ekonom Neil McCulloch, bahwa rakyat miskin akan disejahterakan jika pemerintah menerapkan kebijakan perdagangan beras yang terbuka. Caranya, dengan menghapus bea masuk (BM) impor atau setidaknya BM ditetapkan rendah.



    lengkapnya, di sini: http://www.kompas.com/kompas-cetak/0611/25/Fokus/3119397.htm

    sementara:

    “…Jika yang dikhawatirkan Bank Dunia hanya 3,1 juta rakyat bisa terjerumus kemiskinan karena naiknya harga beras, maka nasib 13,7 juta keluarga petani beras gurem lebih terancam lagi karena beras impor.”

    selengkapnya di sini: http://www.suarapembaruan.com/News/2006/12/21/Editor/edit01.htm

  7. antobilang Says:

    #kumala
    langsung comot aja deh…nyantai aja bos..
    wah kalo petaninya perempuan susah e bikinnya, gimana kalo fotomu tak kasih caping…gitu?boleh tak?

    #TJ & kumala
    memang benar bahwa penghentian impor beras tidak akan menyelesaikan masalah perberasan nasional, akan tetapi setidaknya akan mengurangi penderitaan petani.
    memang benar bapak2 dan ibu2 sekalian, posisi persediaan beras nasional sbenarnya pada level aman, namun karena banyaknya tengkulak/pedagang besar yang berspekulasi maka beras menjadi langka di pasar, konsekuensinya harga menjadi mahal.
    meskipun impor diawasi oleh pemerintah sekalipun, penyelundupan beras/impor ilegal tetap terjadi. sebab itu ada ungkapan menarik “jangan tolak impor beras, tapi tolak beras impor-nya!”
    kalu dirunut memang kebijakan pemerintah sejak dulu adalah tidak bijak..lho..maksudnya proses pen-dikte-an kala orde baru yang membuat hampir seluruh masyarakat indonesia bergantung kepada makanan pokok beras, kan repot tuh kalo udah bilang Pokoknya™ Beras?
    mungkin perlu di ubah setting perut masyarakat kita yang ngga kenyang kalo ga makan nasi…
    wekeke…

  8. anung Says:

    beli beras plus klorin ajah,,
    biar giginya putih bersih mengkilap gak perlu pake pemutih

  9. deKing Says:

    Siippp….
    banner maning … banner maning 😀
    Anto, mbok buat banner dukungan terhadap pemerintahan SBY, siapa tahu kamu bisa dapat bonus hehehe…😀

  10. antobilang Says:

    #anung
    itu bisa bikin kulit putih gak?
    wakaka…
    cara pakainya kira2 gimana nung?

    #deking
    hehe..ini kan strategi menjual blog menangkap peluang saja bang!
    haha… ah engga ah, ntar ujung2nya dia bikin Departemen Banner, ntar aku disuruh jadi Menteri Banner lagi…hah ogah! yang ada juga sebaiknya om SBY bikin Departemen yang Bener, bener kerjanya, bener laporan keuangannya….hehe…jangan sampe di untit….nah kalo kayak gini, pakai banner anti korupsi donk! halah..banner lagi..banner lagi…

  11. kumala Says:

    @antobil:

    >>mungkin perlu di ubah setting perut masyarakat kita yang ngga kenyang kalo ga makan nasi…

    mungkin2 aja sih.. lha aku seharian makan roti doank, wes kenyang oqh. ndak perlu makan nasi.
    tapi ya pastinya akan mengurangi penghasilan petani.
    istilahnya, “benang kusut jangan diurai, krn bakal nambah kusut. buang dulu yg bikin mbundeth2. lalu potong! trus buang. yg keputus tadi, disambung lagi”
    di sini kan yg bikin kusut ntu para mafia beras itu, ya udah potong, buang aja sejao2nya!

    >>gimana kalo fotomu tak kasih caping…gitu?boleh tak?

    wakakaka… siyaaall… ogah ahh.. wakakaka…

  12. antobilang Says:

    #kumala
    sebenernya sih bukan bermaksud mengurangi pendapatan petani (won rejeki itu sudah ada yang ngatur toh?)hehe…tapi setting perut masyarakat ini sudah teracuni doktrin2 sesat bahwa makanan pokok adalah nasi/beras. kalo sagu itu hanya untuk daerah maluku+irian jaya (kayak pelajaran SD dulu)…padahal sebenernya banyak sumber karbohidrat yang dapat dianfaatkan (ketela, jagug dll). Yah, mungijn waktu itu sang rezim kan lagi getol2nya nanem padi…hehe…
    Satu lagi mbak, kita harus sadar, kalo tanah pertanian itu punya siklus , ga selamanya bisa subur, apalgi menggunakan pupuk + insektisida kimia, udah tanemannya beracun, tanahnya tambah impoten…
    itu lah mbak, sbenernya msalah ini emang masalah sistem, bener katamu BUNUH AJA ITU MAFIA2 BERAS!!!
    *mafia2nya pake pisau daging kaya di pilem2 hongkong ngga ya, kalau berkelahian? ”
    Serrius ni, mw dibikinin banner “kumala bercaping” kah?

  13. anung Says:

    sek tak bal2an sikik…
    dongake menang yoo

  14. mrtajib Says:

    bikin poster lagi untuk kampanye:
    1. anti politiking agama….
    2. anti diskriminasi ras
    3. anti ,…
    ini serius

    10. Poster dengan judul: “Jangan baca Blog ini Bila Tidak Suka Isinya”
    yang ini lebih serius

  15. antobilang Says:

    #anung
    OOT nih, pake so-mad style yah…

    #pak ustadz
    serius nih bos?
    knapa tiba2 mau buat yang seperti itu pak ustadz?
    adakah hal2 yang tiba2 membuatmu gundah gulana seperti ituh?
    oke deh, nanti bisa langsung dikopi…

  16. chielicious Says:

    Kek nya petani cuma di Endonesa aj deh yang miskin ..di jepang malah petaninya yang bikin riset segala macem =p

    btw saya copy banner nya yah😀

  17. antobilang Says:

    #chie
    soalnya hak2 petani di indo di kebiri ama birokrat2 tak tahu diri itu lho…
    hahaha…kapan ya petani indo bisa kayak jepang?
    copy aja, btw belon jadi dipasang kan?hehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s