Petani, oh nasibmu…

Februari 14, 2007

Sang kancil curi laser disc-nya pak tani
Pak tani lupa pasang alarm
Untung TV warnanya nggak hilang
Untung mobil BMW-nya nggak dibawa
Kapan-kapan…
Semua itu akan terjadi!!!
Entah kapan…

Barusan baca headline koran, pemerintah mau impor beras lagi!
Nggak tau otaknya pada ada isinya apa?
nasib petani selalu dikorbankan demi “uang tips” dari importir?

Sepertinya yang pernah ditulis slank dalam lagu PAK TANI,
emang bener2 terjadi…
100 tahun lagi juga ga mungkin buat pak Tani untuk bernasib untung…

Panen banyak, harga anjlok.
Panen dikit, eh malah ngimpor, anjlok lagi deh harganya.

18 Responses to “Petani, oh nasibmu…”

  1. venus Says:

    iya ya. kayaknya cuma di indonesia yang petaninya hidup ngenes 😦

  2. antobilang Says:

    #venus
    tapi kontribusi terhadap perekonomian nasional tinggi lho,yaitu 58,99 %.
    tapi ya gitu, petani yang mana dulu?
    petani kota yang megang modal?
    apa petani-pencangkul?

  3. senyumsehat Says:

    Eh Anto kampanyemu di dukung tuh sama presiden SBY aku nemu bannermu di webnya hehehe ga ding cuman ada slogan neeh : Jangan ada lagi peyimpangan, praktik pungut sana pungut sini, sehingga betul-betul rakyat diberikan ganti rugi yang tepat, wajar, dan bebas dari spekulan. bacan ndiri disana ya http://www.presidensby.info

  4. antobilang Says:

    #bu dokter
    hehe…boleh juga tuh, ntar aku tawarin deh bu…
    oia bu, aku bersdia buatin desain2 buat kampanye senyum sehat…
    gratis, cuma agak lama dikit ya bu….
    soale aku lagi syibuk hehe….
    tapi aku janji lho bu!!!!!!

  5. deKing Says:

    Bagi Pak Tani yang ingin kaya dan membuat lagu Slank itu jadi mungkin, silakan baca sayembara sayembara di sini.
    Sorry To, numpang promosi barang dagangan
    *kipas-kipas nunggu “pembeli” datang*

  6. anung Says:

    buat pak tani diseluruh indonesia..
    ganti profesi aja jadi tukang buat banner..
    hehehe

  7. helgeduelbek Says:

    Pak tani selamanya selalu seperti itu, begitulah nasibnya. Nunggu para sarjana pertanian turun ke ladang ke sawah, agar bisa memperbaiki kondisi pertanian.

  8. antobilang Says:

    #deKing
    ojo lali royalti ne Kang…
    wah bisa2 para petani malah ninggalin ladang buat nyariin buronan teroris Kang!
    ladangnya terbengkalai dunk…apa malah kalo ketangkep terorisnya malah suruh bajak sawah gantiin kebo?mendingan yang gantiin kebo itu si gendut2 perut dari gedung DPR itu lho!

    #anung
    Ojo, pak tani ojo.
    jangan diikuti saran anung, nanti saya kehilangan job, huahaha…
    yo rapopo lah nung, aku wae sing macul rasah ngeblog…
    wakakakaka

    #pak guru
    betul pak guru, tapi syangnya ada pergeseran paradigma mahasiswa yang skrg enggan mengambil kuliah2 di disiplin ilmu yang “mambu2 agro”. ora elit!
    trus udah gitu yang udah lulus (sarjana pertanian) pun enggan megang pacul, lha yok kujur kalo gitu!
    minimal sih mahasiswa+sarjana pertanian harus mengedukasi masyarakat bahwa telah terjadi kesalahan dalam kebijakan2 pemerintah yang nyata2 tidak berpihak ini pak. sehingga suatu saat harus ada revolusi! halah..lha kok dadi malah pidato…sorry pak..maap pak..
    oh iya, terima kasih sudah mampir, sugeng rawuh, mau pasang banner pak?hehe…

  9. kenzt Says:

    *berharap menemukan sedikit solusi di akhir postingan, namun nyatanya???*

    Kalo saya sih masih agak bingung untuk mengomentarin hal yang satu ini, sebab permasalahannya tidak bisa dilihat hanya dari satu sisi saja (mengkritisi kebijakn impor beras saja), terlalu banyak faktor yang mempengaruhi, dan harus turut diperhitungkan sebelum mengkomentarinya. Namun aku percaya, setiap pilihan yang diambil sesungguhnya ada alasannya.
    Semoga aku berkesempatan untuk menulis sedikit tentang opiniku di blogKu secepatnya. Ntar aku trackback deh kalo emang jadi nulis

  10. antobilang Says:

    #kenzt
    hehe..lha wong pancen masalahe bangsa iki kompleks bang!dadi kudu banyak yang dibenerin, hehe..
    coba aja cari data tentang persediaan beras/kesiapan daerah yang ternyata tidak sinkron antara Departemen Perdagangan dan Departemen Pertanian. Dan itu lagi2 yang dijadikan oleh para birokrat bermental trader sebagai legitimasi ketidakbijakan impor beras. Belum lagi para biadab2 petinggi Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) yang memaksakan pembukaan pasar dan liberalisasi pertanian.
    ayo bang ditunggu postingannya. nanti aku komen deh .
    sip lah, di track back aja, oke..

  11. kumala Says:

    klo saya, tetap akan terus ‘tereak’, entah itu di blog, di media, di milis2.. agar pemerintah support full ke petani. jangan malah cari untung donk!
    ekspor beras emang biadab! bah! harusnya pemerintah bisa nyontoh Jepang tuh.

    beras murah>> petani miskin
    beras mahal>> jangan dikira petani untung besar. karena mereka cuma jual gabah. yg untung siapa? ya para pengusaha.

    kenaikan harga beras, selalu disebabkan adanya penimbunan2 yg dilakukan para spekulan demi menaikan harga beras di pasaran.

    kenaikan beras, hanya menambah/melipatgandakan jumlah rakyat miskin di negara yg kaya miskin ini.

    solusinya apa:
    ^ pangkas rantai para spekulan itu. bikin UU yg menjerat mereka.
    ^ beri kemudahan ke petani, subsidi pupuk, benih, dll, klo perlu bayar expart yg ahli pertanian, biar petani kita bisa bersaing di era global, dg kualitas produk yg dimiliki.
    ^ bubarkan bulog klo emang cari untung ndiri, dan gak bisa bantu petani

  12. kumala Says:

    eh, sori.. saking emosinya, jadi salah ketik..

    ****
    ekspor beras emang biadab! bah! harusnya pemerintah bisa nyontoh Jepang tuh.
    ***

    harusnya: impor beras emang biadab! bah! harusnya pemerintah bisa nyontoh Jepang tuh.

    demikian ralat dari sayah..

  13. antobilang Says:

    #kumala
    betul buk! tereak2 emang kudu di lakuin, seenggaknya masyarakat biar kebuka matanya kalo mekanisme impor beras ini cuma akal2an aja..
    kapan2 kalo sempet aku posting deh analogi grafiknya..kalo sempet..aku buka buku catetan dulu di kost, hehehe…
    terus lankahnya bagaiman ini?bikin banner anti impor beras?
    *halah, banner lagi banner lagi…*

  14. kumala Says:

    @anto:
    klo gak akal2an, ya mana mungkin impor beras dilakuin pas bulan maret. pdhl sebulan nanti (april) petani kita akan panen. harga gabah, jelas bakal anjlok. dasar pemerentah… (@()#&*#(^$&^*(^!($^)^)

    ditunggu analogi grafik nya.

  15. kumala Says:

    ada yg ketinggalan..
    soal banner, aku rikues wes.. mau tak kirim2ken ke blog2 laennya.

    lha piye maneh, makanya dirimu tak kasik tag: “antobil, hobinya bikin banner”
    wakakaka…

  16. antobilang Says:

    Emang tuh pemerintah emang bangsat khilaf!
    Analogi grafiknya besok2 ya, aku belum plg ke kost dari kemarin.
    Tuh banner udah nongol dan bisa di comot.

  17. xwoman Says:

    hiks… terharu sampeyan dan temen-temen peduli sama uku 🙂

  18. antobilang Says:

    #xwoman
    hm…xwoman ini bner2 petani yah?emang di sawah-nya mbak xwoman ini ada WiFi juga toh, wuahhhhh….cuanggih tenan ik.
    :p

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s