Catatan dari Bapak seorang Anak Seribu Pulau

Februari 9, 2007

ini adalah link cuplikan dari youtube opening filem Anak Seribu Pulau, masih pada inget gak?
Anak Seribu Pulau
Kalo ga salah sih dibuat sekitar tahun 1995-an (setelah aku tanya lagi ama paman google, ternyata emang bener produksi tahun 1995, produser+sutradaranya kombinasi garin nugroho dan mira lesmana)
Seingetku shooting dilakukan waktu aku di khittan, cos salah satu adegan di filem ini diambil didesaku Transpram II, RajabasaLama II, Wayjepara, dan Taman Nasional Way Kambas Lampung. Di salah satu chapter, ada kisah tentang kehidupan anak seorang pawang gajah. Dia itu namanya Sigit Erwanto, kebetulan dia ini temenku , rumahnya tepat di belakang rumahku.
Ada yang Protes : Hih, jijay banget sih nTo, numpang beken nih ceritanye..
Antobilang
: Engga sih, cuma mw certa aja kok, ceritanya gini…

sebenernya ga mau bermaksud apa2 sih, aku cuma kagum aja ama pengabdian seorang pawang terhadap binatang (gajah) yang dipeliharanya ini. Sebut saja Pak Tris (bapaknya Sigit) ini punya peliharaan di Taman Nasional Way Kambas seekor gajah betina, namanya Kartijah. Konon kabarnya Kartijah ini lahir pada 21 April (Aku lupa tahunnya), jadi ini diibaratkan sebagai Kartini-nya gajah. Jangan salah, Kartijah ini jago main sepakbola lho, terus ada permainan yang bikin sport jantung. Yaitu atraksi melangkahi beberapa orang yang tidur berjajar-jara, wuih ngeri ya! Di TNWK, Kartijah ini sebagai yang paling jagoan dalam atraksi ini. Rasa perhatian Pak Tris terhadap Kartijah ini bukannya tanpa alasan, Kartijah ini pula yang secara tidak langsung (tentunya rejeki itu datangnya dari Yang maha Kuasa) memberikan kehidupan bagi keluarga Pak Tris, sehingga beliau dapat menyekolahkan ketiga anaknya sampai pendidikan menengah atas. Bahkan putra tertuanya sekarang mengikuti jejak beliau sebagai pawang gajah.

Tapi kebersamaan selama bertahun2 itu (kalau tidak salah sampai sekitar 15 tahun) harus berhenti. kenapa?

Pak Tris pensiun.

Secara materi, mungkin masih bisa dicukupi dengan ladang+sawah yang dipunya, lagian anak2nya beliau juga sudah kerja. Tapi..tapi..tapi…Pak Tris mengaku kadang2 merasa sedih kalau teringat dengan Kartijah (halah, mellow sekali dirimu pak…).

And the point is..
Kita harus sama-sama menjaga kelestarian alam, jangan salahkan apabila ada gajah masuk kampung dan merusak apa yang ada, karena manusia-manusia-berhati-binatang jauh lebih buas memporakporandakan hutan yang notabene merupakan rumah mereka.
Sebenarnya binatang sebuas apapun, sebar-bar apapun, masih memiliki sisi-sisi baik sebagai penurut apabila dipelihara dengan kasih sayang.
Perhatian kita akan kelangsungan hidup para binatang ini juga yang akan dapat memberikan cerita bagi anak cucu kita kalau…binatang gajah itu ada.
jangan sampai mereka hanya mengenal gajah dari sejarah tanpa pernah tahu bentuk gajah secara langsung.
ada yang pernah lihat gajah?
naik gajah?
aku udah lho…hahahahaha*tertawa senang*
ini cuplikan foto-foto waktu aku ke PLG Way Kambas…

Foto-foto Way kambas

ada yang pengen piknik ke Way Kambas?

13 Responses to “Catatan dari Bapak seorang Anak Seribu Pulau”

  1. anung Says:

    wah, flash back mengenang “itu” nya dipotong ya? :p

  2. antobilang Says:

    #anung
    ini belum selese kok nung postingnya, tadi aku coba2 dulu tapi kok ga muncul ya streaming dari youtube?
    apakah dirimu bisa memberi jalan keluar?
    wah kalo adegan pemotongan itu ga bakal di bahas,ntar dikira sadis,hahaha!

  3. anung Says:

    sepertinya coba pake upload video, trus ada petunjuknya tho..
    blum pernah nyoba..nanti berat di internet

  4. antobilang Says:

    #anung
    iya ya, ntar berat2in yang lain, soale aku kan ngenet nya di kampus n seringnya malem2 jadi berasa enteng ajah…

  5. senyumsehat Says:

    Hallo Anto
    blognya keren euuy, kamu pinter design ya…aku bingung masuk blog ini saking kerennya, sini aku ikutan pasang banner antipungli keren tuh, aku juga ga setuju pungli.Aku ga ngerti cara pasangnya gimana. Aku punya banner, berbagi senyum untuk anak2 cacat sumbing, kasihan mereka perlu dioperasi biar ga minder, gimana ya Anto cara bikin bannernya, sementar ini masih pake jpg gitu…
    OK deeh salam kenal

  6. antobilang Says:

    #mbak evy (senyumsehat)
    wah mbak, saya seneng sekali blog ini dikunjungi anda.
    saya baru belajar desain kok mbak, mumpung ada gerakan kampanye ini, kita semua kan bisa berpartisipasi sesuai kemampuan masing2…
    maksudnya mbak evy punya gambar jpgnya?
    kalo udah, kirim ke saya (tentang_anto@yahoo.com) nanti saya buatkan scriptnya atau misalnya mbak mau upload sendiri lewat http://imageshack.us, nanti kode linknya di masukkan ke script yang seperti saya buat di banner anti pungli.
    kalau ada yang bisa saya bantu, bilang aja lho mbak, senang bisa kalau bisa membantu.
    mau pakai banner anti pungli?monggo, silahkan pilih, kalau mau request warna juga nanti saya buatkan.
    kalau cara pasang bisa dilihat disini comment nomer 9.

  7. kumala Says:

    ah jadi inget, saya juga pernah naek gajah. tp pas masih kecil dulu, di bon bin jogja. tau ya, poto nya masih ada apa engga.

    sayang saya gak suka liat pilem binatang. gak tega, klo ada yg nyiksa2 binatang. liat lion king (singa) nangis. liat pilem babi yg mau disembelih (lupa judulnya) nangis jugak. wis, pancen cengeng saya.
    kmarin waktu ke sea world liat buaya, tiba2 jadi sedih.. entah.. ngeliat mukanya yg sendu, kayaknya gimanaaaa gituw…

    kumala, penyayang binatang

  8. antobilang Says:

    #kumala
    boleh juga tuh mbak dipasang poto naik gajah, mengenang gitu lho.
    mbak waktu ke seaworld itu, buayanya hewan atau?
    ah mbak jangan percaya ama muka buaya yang sendu gitu…tau kan “air mata buaya”?hahaha…

  9. de King Says:

    Anto, aku belum punya duit untuk ke Way Kambas lagian sementara aku sudah cukup puas lihat kuping gajah hehehe (nyicil lihat kupingnya dulu)😀

  10. antobilang Says:

    #deKing
    nyicil liat kuping udah cukup pak?
    hehe..kalau mau lihat sisi lain dari gajah, kapan2 deh aku ulas…
    aku punya beberapa gambar 17++ tentang gajah, hahaha!!!
    hush!

  11. chielicious Says:

    Klo naekin gajah blom pernah dan ga pernah mau..takut tinggi sieh 😛

    wah jadi pengen ke way kambas.. tapi..ke taman safari aj daku sulit …padahal cuma sejam dari rumah.. hikss~

  12. antobilang Says:

    #chielicious
    enak lho naik gajah,,seru..
    tapi pulang2 paha bisa sakit semua…hahaha…
    apalagi yang dapet di ujung kakinya, hadoooh…sakit banget…paling enak di leher *apa sih*

  13. khamdani Says:

    sopo biyen seng moto kok apik men he…he..he

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s