Ga Usah di Bangun Aja Musholla-nya, No Thanks!

Februari 5, 2007

sore itu sambil nungguin anaknya sensei-ku lagi les, aku mampir ke sebuah mall di yogya buat beli makan (lebih tepatnya dibayarin)..

mall itu memang cukup terkenal sering dikunjungi orang2 elit, dulu aja aku ogah. bukannya apa2 sih, masuk pake sandal jepit aja ga boleh. menurunkan pasaran kali ye..
waktu masuk parkir yang di basement (emang itu tujuan sesungguhnya, menghindari tetesan ujan, soale kepalaku sekarang cepet pening kalo kena ujan dikit aja…)
waktu mau masuk ke mall, aku sempet keinget tentang sensei-ku yang bilang kalo banyakan masjid/musholla di mall itu ga lebih seperti gudang.
nyatanya benar, coba saja anda berjalan2 di beberapa mall di yogya atau mungkin kota lain, musholla yang notabene ditujukan buat beribadah cenderung hanya syarat, wathon ono lah.
aku sempet melakukan tracer ke beberapa literatur, yang mungkin bisa nunjukin siapa sih pemilik mall2 tersebut, aku mau liat background agama mereka?muslimkah?atau muslim-yang-tidak taat?
Rasanya pengen mendengar alasan paling logis dari mulut mereka kenapa membangun musholla kok asal2an gitu?
makanya aku mau bilang kalo ga niat gitu mendingga usah aja mas.

nO tHANKS!

Aku juga mungkin ga punya cukup kapabilitas untuk berbicara mengenai bab ini, tapi sebagai orang muslim aku merasa sakit dengan perlakuan seperti itu. dan sayangnya masih banyak saudara2 kita yang menggembor2kan dakwah padahal agama kita sendiri sudah ditelanjangi didepan umum seperti itu.
foto ini edisi pertama, seandainya nanti saya masih punya kesempatan saya pengen tunjukin foto2 di beberapa mall lain di Yogyakarta…
Aku pun sempet bersenda gurau dengan sensei-ku, ntar 10 tahun lagi kita buat mall yang ada masjidnya di lantai paling atas, trus pake kubah juga…(moga2 ga ada yang protes).

Iklan

19 Responses to “Ga Usah di Bangun Aja Musholla-nya, No Thanks!”

  1. anung Says:

    untung saja saya ndak pernah sholat di mall…
    gak nyaman boo

  2. antobilang Says:

    #anung
    trims dah mampir.
    nanti sholat aja di mall saya yang insyaAllah saya bangun 10 tahun lagi, ada masjidnya luas banget di atas mall…amin.

  3. anung Says:

    hahaha…saya doakan semoga terkabul dan dapat dilaksanakan. tapi jangan lupa sistem drainasenya lho, nanti malah bikin banjir..wekekekk

  4. wadehel Says:

    Semoga segera berhasil, tapi bikinnya modal ya, jangan pake acara naro gentong di tengah jalan trus nyebar pejuang bersenjata jaring ikan 🙂

  5. abdulsomad Says:

    Assalaamualaikum wr wb..
    Itu bukan Musholla, cuma tempat sholat.
    Kan udah dibilangin tempat yang dibenci ALLAH adalah pasar, maka ALLAH gak sudi dibuatkan “rumah” di dalam pasar.

  6. antobilang Says:

    #abdulsomad
    Waalaikum salam..wr wb
    owww..gitu toh pak ustadz?
    kapan2 deh saya bales komennya, lagi buru2 mw kerja nih…
    ada yang berpendapat lain?
    Wassalamualaikum wr wb.

  7. de King Says:

    Bagaimanapun juga masih ada untungnya karena disediakan tempat sholat (walaupun gak layak). Setidaknya bisa mengurangi resiko menjamak sholat (yang sebenarnya bisa tidak dijamak) dan juga bisa mengurangi resiko tidak menunaikan ibadah sholat.
    Kalau masalah kelayakan sih memang tidak layak…benar kata Pak Ustadz kalau itu hanya tempat sholat bukannya musholla.
    Hehehe … 😀
    [Lha kok ketawa????]

  8. antobilang Says:

    menurut sebuah definisi di Hasbi Ash-Shiddieqy, Pedoman Sholat, hal. 274-275; Koleksi Hadits-Hadits Hukum, III/368; Ibrahim Anis dkk, Al-Mu’jam Al-Wasith, hal. 416, Masjid adalah tempat yang ditetapkan untuk mendirikan shalat jamaah bagi orang umum.
    kemudian ada juga definisi khusus bagi masjid yaitu masjid sebagai mawadhi` ash-sholat (tempat-tempat sholat) (Lihat Ash-Shan’ani, Subulus Salam I/92 & 152).
    no effense lah…
    lagian kalo pengen sholat di mall ntar aja nunggu 10 tahun lagi..sholat di mall yang tak bangun ya?hehehe…

    #deKing
    makasih udah mampir

  9. passya Says:

    Metropolitan Mall Bekasi yang megah itu pun sama nasibnya kayak mall yang mas anto ceritakan di atas. udah sempit seadanya…di basement lagi…yah namanya juga gratisan…bedalah perlakuannya sama tempat2 ibadah yg masuk mall gara2 sulit dapat izin mendirikan rumah ibadah…

  10. antobilang Says:

    #passya
    kalo yang di jogja, rata2 di parkiran, pengap, padahal ruang masuk ke lift aja pake AC..halah2…
    ya udah nanti aku bangun satu mall di bekasi deh, yang ada masjidnya gede, trus dipake pengajian juga, lho?kata pak ustadz abdullah Allah itu ga mau dibikinin rumah di pasar, kalo di mall trus bagus di pakai ibadah hamba2Nya, apa masih nolak ya?


  11. aduhhh kok masih baca…..
    bener nih mas anto mo bangun mall? bangun mall atawa bangun musholla nya doang heiehhiehie.. kalo bangun musholla doang sih ga usah nunggu 10 taon lagi mas.. mending urunan sama tetangga trus masukin proposal ke pemilik mall (sambil berdoa biar disetujui lantai atasnya dipake) 🙂 kalo udah ya bangun deh 🙂
    gimana hehhehe
    ga tau ya ini tulisanya lama bener tapi aku baru baca
    gpp dah

  12. rd Limosin Says:

    komentar 6

    //maklum, liat di Google Reader, blog ini ad 7 posting update terbaru

    wah, parah tuh mall

  13. zam Says:

    bentar-bentar.. keknya aku pernah sholat di tempat itu..

    Galeria-kah?

    eh, bener tuh… aku juga gak suka ke Mol.. 😀

  14. xwoman Says:

    ntar 10 tahun lagi kita buat mall yang ada masjidnya di lantai paling atas, trus pake kubah juga

    niat apa amarah sesaat?

  15. luck Says:

    mushola di plaza senayan bagus bgt…. terawat.
    klo taman anggrek parah, bau lagi….

  16. iwan Says:

    assalamualaikum:
    bangunan musholla dimall / pasar adalah bagus banget,
    kecuali untuk sholat karyawan / pemilik / tamu / pengunjung mall /pasar. bayangkan dikala sedang shoping kebetulan tanggung waktu sholat…kan kita repot mencari tempat sholat…
    menurutku mushola tdk hrs bagus: asal bersih / suci, ada tempat wudlu, ada wc/km kecil lah..
    syukur ada sajadah/ tikar.
    namanya saja bisa dibilang darurat.., yah kalo mau lebih khusuk ya dimasjid saja..
    khusuk g khusuk kan sedikit banyak juga tergantung diri kita.
    trimakasih kpd para pengusaha yg telah memberikan fasilitas mushola ditempat usahanya, mungkin walaupun anda non muslim…
    wassalam .,,,

  17. Riza Says:

    As wr wb, saya Riza. Memang kondisi Musholla di Mall banyak yang kurang layak, namun demikian kita masih harus menucap Alhamdulillah karena masih diberi space. Nah tinggal kita mengoptimalkan dan memperbagus fasilitas yg diberi. Saya di Al Imdaad Foundation (Indonesia) pernah membantu memperbaiki musholla di Bekasi Square Mall dan di Terminal Bis Tanjung Priuk Jakarta. Jika saya bisa diskusi langsung dengan “Antobilang” tuk coba membantu perbaikan kodisi Musholla Mall tsb, saya akan sangat senang sekali. Saya bisa dihubungi di 087 88 313 88 11. Tapi memang dari 10 pengajuan renovasi musholla mall, hanya 1 Mall yang memberi persetujuan, ya… memang hidup harus berjuang…. Wass. Riza.


  18. […] Sumber gambar : https://antobilang.wordpress.com/2007/02/05/masjid-di-mall/ […]


  19. […] Sumber gambar : https://antobilang.wordpress.com/2007/02/05/masjid-di-mall/ […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s